Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PKP) PGSD Oleh: Kulsum Nur Hayati, Dr., M.Pd. 2014.1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PKP) PGSD Oleh: Kulsum Nur Hayati, Dr., M.Pd. 2014.1."— Transcript presentasi:

1 PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PKP) PGSD Oleh: Kulsum Nur Hayati, Dr., M.Pd

2 Tujuan: 1.Menemukan kelemahan/permasalahan dalam pembelajaran yang dilakukan melalui refleksi. 2.Menemukan alternatif solusi untuk memperbaiki kelemahan atau meningkatkan kualitas pembelajaran yang dilakukan berdasarkan PTK. 3.Mempertanggungjawabkan keputusan/ tindak perbaikan pembelajaran yang dilakukan secara ilmiah.

3 KARAKTERISTIK PKP KOMPONENPGSM TujuanPeningkatan kemampuan mengajar dg fokus pada perbaikan dan penanganan masalah pembelajaran secara sistematis dan ilmiah. MateriRefleksi, PTK, RPP, Perbaikan Pembelajaran, APKG Plus 1 dan APKG Plus 2 Kegiatan  Orientasi  Identifikasi dan perumusan masalah melalui refleksi  Membuat RPP  Melaksanakan Perbaikan Pembelajaran  Refleksi pelaksanaan perbaikan pembelajaran  Membuat laporan TugasPendidikan Sains/ Bio/ Fis/ Kim: a.Latihan: 2-3 RPP Teori dan 2-3 RPP Praktikum b.Ujian: 1 RPP Teori dan 1 RPP Praktikum Pendidikan Matematika SMP: a.Latihan: 2-3 RPP Aljabar dan 2-3 RPP Geometri b.Ujian: 1 RPP Aljabar dan 1 RPP Geometri Pendidikan Matematika SMA: a.Latihan: 2-3 RPP Aljabar/Geometri dan 2-3 RPP Analisis (Kalkulus/Trigonometri) b.Ujian: 1 RPP Aljabar/Geometri dan 1 RPP Analisis (Kalkulus/Trigonometri) Bahasa Indonesia/Inggris: a.Latihan: 2-3 RPP Ketrampilan Bahasa Lisan dan 2-3 RPP Ketrampilan Bahasa Tulis b.Ujian: 1 RPP Ketrampilan Bahasa Lisan dan 1 RPP Ketrampilan Bahasa Tulis

4 KARAKTERISTIK PKP lanjutan... KOMPONENPGSD Penilaian • Rencana Perbaikan Pembelajaran • Praktik Perbaikan Pembelajaran • Laporan Perbaikan Pembelajaran Alat Penilaian • APKG 1 Plus • APKG 2 Plus • APL-PKP

5

6 Nilai Praktik Perbaikan Pembelajaran NoNIMNAMA Nilai Praktek Perbaikan Pembelajaran Nilai Parti- sipasi (P) (30%) Nilai Perbaikan Pembelajaran (NPP)* Penilai IPenilai II RerataN P (70%) APKG1 Plus (R1) APKG2 Plus (K1) NP1 APKG1 Plus (R2) APKG2 Plus (K2) NP Bela4,10 4,204,224,2183,19787, dst

7 Ketentuan Umum PKP PGSM Format Pengetikan  Ukuran Kertas : A4  Ukuran huruf : 12  Jenis huruf : times new roman  Spasi : 1,5 cm  Margin atas dan bawah: 1,5 cm  Margin kanan: 4 cm, kiri: 3 cm Materi / Isi laporan • Orisinalitas  karya asli bukan jiplakan • Konsistensi  memiliki benang merah yang menjiwai dan mengikat antara bagian satu dengan bagian lainnya sehingga memiliki alur yang runtut dan konsisten dengan masalah pembelajaran yang dibahas • Signifikansi  mencerminkan peningkatan penguasaan mahasiswa terhadap mata kuliah PKP yang sudah ditempuh • Akurasi  laporan menyajikan data dan fakta yang nyata tanpa rekayasa dan/atau modifikasi Sampul LaporanSampul warna BIRU (CETAK JILID TANPA LAKBAN RANGKAP 3) 1 yang asli untuk dipriksa di UPBJJ beserta soft copynya, 1 untuk arsip supervisor 1, 1 arsip utk mahasiswa.

8 Kegiatan yang harus dilaksanakan selama PKP-PGSD NoJenis KegiatanTugas MahasiswaKeterangan 1Melakukan refleksi thd kegiatan pembelajaran di kelas masing-masing mahasiswa (refleksi awal) a.Mengidentifikasi masalah b.Menganalisis dan merumuskan masalah c.Menentukan tindakan perbaikan pembelajaran yg akan dilakukan Diskusi dengan teman sejawat dan supervisor. 2Merancang perbaikan pembelajaran a.Menyusun rancangan perbaikan pembelajaran b.Menyusun rencana perbaikan pembelajaran (RPP) Diskusi dengan teman sejawat supervisor. 3Melaksanakan perbaikan pembelajaran a.Meminta teman sejawat untuk mengobservasi dan mengumpulkan data pembelajaran b.Melaksanakan perbaikan pembelajaran di kelas sesuai RPP Dibantu /diamati oleh teman sejawat 4Merefleksia.Menganalisis data hasil observasi b.Mengevaluasi kelebihan dan kekurangan pelaksanaan perbaikan pembelajaran c.Merefleksi Diskusi dengan supervisor dan teman sejawat 5Membuat Laporan PKPa.Menyusun laporan perbaikan pembelajaran untuk tiap siklus b.Menyusun laporan akhir PKP Mandiri dan diskusi dengan supervisor

9 Supervisor 1 dan Supervisor 2 (PKP) • Supervisor 1 adalah pembimbing dalam pertemuan bimbingan PKP di tempat tutorial. Membimbing dg menggunakan jurnal pembimbingan. • Supervisor 2 adalah pembimbing mahasiswa dilapangan (kepala sekolah/guru senior yang sudah memperoleh sertifikat pendidik diutamakan S1 kependidikan dan pernah mengikuti pelatihan/ menempuh mata kuliah PTK/ metode penelitian.

10 Jurnal Pembimbingan PKP NIM/ Nama Mahasiswa: Mengajar di Kelas: Sekolah: NoHari/ TanggalKegiatanHasil/ Komentar Paraf Mhs.Suprv. 2

11 ASPEK YG DINILAI DLM LAPORAN PKP I.Pendahuluan A.Latar Belakang Masalah 1)Mencantumkan latar belakang masalah dengan jelas dan logis. 2)Mencantumkan Identifikasi masalah: data/hal-hal yang terkait dengan masalah pembelajaran. 3)Menguraikan alasan pemilihan masalah yg akan diatasi dg PTK dg jelas dan logis. 4)Mencantumkan informasi ttg pihak yg membantu. 5)Mencantumkan analisis masalah; proses analisis logis dan jelas, menyampaikan faktor-faktor penyebab munculnya masalah. Ada teori dan atau pengalaman yg relevan mendukung penyebab munculnya masalah. B. Rumusan Masalah Rumusan masalah jelas dan benar. Masalah berkaitan dg latar belakang. C. Tujuan Penelitian Perbaikan Pembelajaran Jelas, logis, dan bermakna. D. Manfaat Penelitian Perbaikan Pembelajaran Ada kontribusi nyata terhadap pembelajaran

12 II. Kajian Pustaka • Mencantumkan minimal teori terkini tentang PTK, karakteristik peserta didik, karakteristik mata pelajaran, teori pembelajaran yang terkait dengan permasalahan yang diteliti. • Penulisan Kutipan Kajian Pustaka benar dan jelas.

13 III. Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran A.Subjek Penelitian Mencantumkan lokasi: nama sekolah, kelas, mapel, waktu. Waktu pelaksanaan logis (hari sekolah, rentang waktu masing-masing siklus, sesuai jadwal pelajaran di sekolah) B. Deskripsi per siklus 1.Rencana (ada penjelasan ttg tindakan yg akan dilaksanakan/ alternatif perbaikan yg relevan dg masalah, ada langkah-langkah perbaikan yg terperinci, jelas, dan logis). 2.Pelaksanaan (ada info ttg prosedur pelaksanaan pembelajaran, info ttg pengamat, info ttg tugas supervisor, info ttg prosedur pembelajaran, prosedur umum pembelajaran jelas dan rinci) 3.Pengamatan/pengumpulan data/instrumen (instrumen tepat dan data sesuai dg masalah dan lengkap) 4.Refleksi (menemukan kekuatan dan kelemahan tindakan perbaikan pembelajaran; menemukan kekuatan dan kelemahan diri dalam merancang dan melakukan suatu tindakan perbaikan pembelajaran.

14 IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan A.Deskripsi per siklus (ada data ttg rencana, pelaksanaan, pengamatan, refleksi; ada penjelasan ttg keberhasilan dan kegagalan; penjelasan tsb lengkap dg data) B. Pembahasan setiap siklus Temuan sesuai dg data yg diolah, jelas, dan rinci untuk setiap siklus.

15 V. Kesimpulan dan saran Tindak Lanjut A.Kesimpulan (jelas dan sesuai dengan permasalahan dan temuan) B.Saran Tindak Lanjut (jelas, logis, operasional, sesuai dg kesimpulan)

16 VI. Bahasa • Pilihan kata tepat • Struktur kalimat lugas dan baku • Paragraf merupakan suatu keutuhan • Penulisan sesuai EYD

17 VII. Kutipan dan Daftar Pustaka • Kutipan relevan dg masalah • Cara mengutip mengikuti aturan tertentu

18 Alat Penilaian Kemampuan Guru Plus 1 (APKG Plus 1) APKG Plus 1  penilaian kemampuan merencanakan perbaikan pembelajaran 1.Menentukan bahan perbaikan pembelajaran dan merumuskan tujuan/indikator perbaikan pembelajaran. 2.Mengembangkan dan mengorganisasikan materi, media (alat bantu pembelajaran) dan sumber belajar. 3.Merencanakan skenario perbaikan pembelajaran. 4.Merancang pengelolaan kelas perbaikan pembelajaran. 5.Tampilan dokumen rencana perbaikan pembelajaran.

19 Alat Penilaian Kemampuan Guru Plus 2 (APKG Plus 2) APKG Plus 2  penilaian kemampuan melaksanakan perbaikan pembelajaran 1.Mengelola ruang dan fasilitas perbaikan pembelajaran. 2.Melaksanakan kegiatan perbaikan pembelajaran. 3.Mengelola interaksi kelas. 4.Bersikap terbuka dan luwes serta membantu mengembangkan sikap positif siswa terhadap belajar. 5.Mendemonstrasikan kemampuan khusus dlm perbaikan pembelajaran 6.Melaksanakan penilaian proses dan hasil belajar 7.Kesan umum pelaksanaan perbaikan pembelajaran.

20 Sistematika Penilaian Laporan BABKOMPONENINDIKATORSKOR IPENDAHULUANA. LATAR BELAKANG MASALAH6 B. RUMUSAN MASALAH2 C. TUJUAN PENELITIAN PERB PEMBELAJ2 D. MANFAAT PENELITIAN PERB PEMBELAJ2 IIKAJIAN PUSTAKA & CARA MENGUTIP RELEVAN, TERKINI, SISTEMATIS, JELAS16 IIIPELAKSANAAN PERB PEMBELAJARAN A. SUBJEK PENELITIAN3 B. DESKRIPSI PER SIKLUS27 IVHASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. DESKRIPSI PER SIKLUS10 B. PEMBAHASAN SETIAP SIKLUS14 VKESIMPULAN DAN TINDAK LANJUT A. KESIMPULAN5 B. SARAN DAN TINDAK LANJUT3 BAHASAPilihan kata tepat, struktur kalimat tegas dan baku, paragraf satu kesatuan, penulisan sesuai EYD 5 KUTIPAN DAN DAFTAR PUSTAKA Cara mengutip mengikuti aturan tertentu5 TOTAL100

21 REKAPITULASI NILAI AKHIR PKP • Praktik Perbaikan Pembelajaran (50%) • Laporan PKP (50%)

22 Jadwal Bimbingan PKP PERT KE- HARI/ TGLWAKTUTARGET 1 Sabtu, 22 Februari selesai Brainstorming PKP 2  Analisis permasalahan pembelajaran sampai dengan menemukan masalah utama yang akan diselesaikan melalui penelitian tindakan kelas.  Menyusun Draft Bab I 3  Penyusunan Rencana Perbaikan Pembelajaran (RPP).  Menyusun Draft Bab II  Mempersiapkan Alat penilaian PKP (APKG 1 Plus dan PKG 2 Plus) 4  Persiapan dan konsultasi pelaksanaan PTK sesuai RPP yang telah disepakati dengan supervisor.  Menyusun Draft Bab III 5  Pelaksanaan PTK di sekolah masing-masing.  Supervisor memeriksa laporan pelaksanaan PTK. 6  Pelaksanaan PTK di sekolah masing-masing.  Supervisor memeriksa laporan pelaksanaan PTK 7Menyusun laporan akhir mata kuliah PKP 8Pengumpulan laporan PKP

23 TERIMA KASIH

24 Penelitian Tindakan Kelas Teacher centered student centered

25 Mengapa Harus PTK? • Guru  paling mengetahui perkembangan dan kemajuan prestasi belajar peserta didiknya pada mata pelajaran yang diampunya. • Guru  mengetahui dengan pasti ada tidaknya masalah yang dihadapi peserta didiknya dalam memahami dan menguasai materi yang diajarkan. • Guru  melakukan evaluasi, memperhatikan dari hari ke hari, dari pertemuan ke pertemuan, perilaku dan karakter peserta didiknya. Guru adalah sumber informasi tentang berbagai hal yang berkaitan dengan peserta didiknya.

26 PTK PTK  suatu jenis penelitian tindakan dimana permasalahan yang diangkat merupakan permasalahan yang benar-benar dihadapi oleh peserta didik (masalah kongkret) dan dirasakan dihadapi oleh sebagian besar peserta didik, sekaligus permasalahan yang muncul secara terus menerus di kelas ketika guru mengajar. Permasalahan yang demikian hanya dapat ditangkap oleh seorang guru yang setiap hari berhadapan dengan mereka, bukan oleh orang lain yang hanya datang sekali-sekali. Guru pula yang mengetahui secara pasti apakah masalah yang muncul di kelas itu perlu penanganan segera dan jika tidak diatasi dapat mengganggu proses pembelajaran.

27 PTK PTK  dilakukan dalam rangka memberikan kajian yang bersifat reflektif oleh pelaku tindakan (guru) untuk meningkatkan kemampuan rasional dari tindakan-tindakan yang dilakukan dan untuk memperbaiki kondisi dimana praktik pembelajaran tersebut dilakukan. Melalui PTK guru menginginkan terjadinya perubahan, peningkatan, dan perubahan pembelajaran yang lebih baik, sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai secara optimal.

28 Rumitkah PTK • Jika kita belum yakin (‘ragu’) ketika akan melakukan sesuatu itu tandanya kita termasuk orang yang pandai, karena Einstein mengatakan “yang pandai selalu ragu, yang bodoh selalu yakin”.

29 Kunci Keberhasilan PTK • Kemauan dan kesiapan pihak sekolah dan guru itu sendiri dalam mendukung keberhasilan PTK • Semakin kuat motivasi guru untuk melakukan PTK, maka hasil yang diperoleh akan semakin optimal, dan sebaliknya

30 Sistematika BAB 1 Judul BAB 2 Pendahuluan BAB 3 Kajian Pustaka BAB 4 Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran BAB 5 Hasil Penelitian dan Pembahasan BAB 6 Kesimpulan dan Saran Tindak Lanjut

31 Judul • Singkat – jelas • Menggambarkan masalah yg diteliti, tindakan perbaikan, hasil yg diharapkan, dan tempat penelitian. • Contoh: Penerapan Metode Demonstrasi untuk Meningkatkan Pemahaman Konsep Bangun Datar pada Siswa Kelas SD …

32 Pendahuluan • Deskripsi tentang masalah pembelajaran, identifikasi masalah, analisis masalah, penyebab/akar terjadinya masalah, alasan mengapa masalah tsb penting untuk diatasi.

33 Rumusan dan Pemecahan Masalah • Rumusan masalah  kalimat tanya, merupakan masalah penelitian • Pemecahan masalah  alternatif tindakan, mengapa tindakan tsb dipilih utk mengatasi • Berkaitan dg latar belakang masalah.

34 Tujuan Penelitian • Sesuai rumusan masalah dan tindakan perbaikan. • Jelas, logis, bermakna. • Mendeskripsikan proses dan hasil perbaikan. • Contoh: mendeskripsikan cara menggunakan contoh kongkrit dalam memberikan penjelasan kepada peserta didik.

35 Manfaat Penelitian Perbaikan Pembelajaran • Berkontribusi nyata terhadap pembelajaran. • Tuliskan manfaat bagi guru, siswa, dan institusi (sekolah)

36 TEKNIK ANALISIS DATA DALAM PTK • Tujuan analisis data dalam PTK  bukan untuk digeneralisasikan, melainkan untuk memperoleh bukti kepastian apakah terjadi perbaikan, peningkatan, dan atau perubahan sebagaimana yg diharapkan. • Masalah yang diangkat dalam PTK bersifat kasuistik  masalah spesifik terjadi dan dihadapi oleh guru yang melakukan PTK tersebut • Alternatif pemecahan masalah yang dilakukan belum tentu akan memberikan hasil yang sama untuk kasus serupa.

37 Teknik analisis data dalam PTK • Tergantung pada data yang dikumpulkan • Instrumen PTK: catatan harian, lapangan, berkala, lembar observasi; pedoman wawancara; lembar angket/kuesioner, soal prestasi; lembar masukan peserta didik (refleksi tindakan); tugas portofolio; dokumen; lembar penilaian unjuk kerja, instrumen perekam gambar/suara (video); dan lain-lain

38 Fokus Analisis • Analisis data difokuskan pada sasaran/ variabel/ objek yang akan diperbaiki/ ditingkatkan. • Contoh: tentang kesiapan peserta didik dalam mengikuti pelajaran, frekuensi dan kualitas pertanyaan, cara menjawab dan penalarannya, kualitas kerjasama kelompok, aktivitas, partisipasi, motivasi, minat, konsep diri, berpikir kritis, kreativitas, kemandirian, dan lain-lain.

39 Jenis Data • Data dapat berupa angka maupun non-angka (kalimat atau kata-kata), yang dapat dianalisis deskriptif dan sajian visual yang menggambarkan bahwa tindakan yang dilakukan dapat menimbulkan adanya perbaikan, peningkatan, dan atau perubahan ke arah yang lebih baik jika dibandingkan keadaan sebelumnya.

40 Langkah Analisis • Menyeleksi, menyederhanakan, mengklasifikasi, memfokuskan, mengorga-nisasi (mengaitkan gejala secara sistematis dan logis), membuat abstraksi atas kesimpulan makna hasil analisis. • Analisis kualitatif model Miles & Hubberman (1992: 20) yang meliputi : reduksi data (memilah data penting, relevan, dan bermakna dari data yang tidak berguna), sajian deskriptif (narasi, visual gambar, tabel) dengan alur sajian yang sistematis dan logis, penyimpulan dari hasil yg disajikan (dampak PTK dan efektivitasnya).

41 CONTOH 1 Pak Arsat melakukan PTK untuk meningkatkan minat peserta didiknya dengan menerapkan media instruksional melalui 3 siklus pada peserta didik kelas XA SMA. Setiap akhir siklus ia mengambil data minat menggunakan lembar angket, Bagaimana cara menganalisis data minat tersebut ?

42 Contoh analisis • Setiap melakukan PTK, semua instrumen yang akan digunakan untuk mengambil data harus sudah dipersiapkan. • Pada kasus ini lembar angket minat harus sudah dibuat sebelum PTK dimulai. • Angket dapat dibuat sendiri, mengadopsi, atau mengadaptasi, tetapi yang jelas setiap angket dibuat berdasarkan jabaran aspek yang akan diteliti yang diambil dari teori. • Contoh, sesuai teori yg relevan, aspek-aspek minat meliputi: rasa senang, perhatian, rasa tertarik, dll.

43 Kisi-kisi Instrumen Minat No.Aspek MinatNomor Butir Angket Jumlah 1.Rasa senang1, 2, 3, 44 2.Perhatian5, 6, 7, 8, 9, Rasa tertarik11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, Rasa ingin tahu21, 22, 23, Antusiasme / Kemauan25, 26, 27, 28, 29, 30 6

44 Analisis,,, • Data minat yang diambil setiap akhir siklus selanjutnya dihitung skor totalnya untuk setiap peserta didik sesuai dengan skala yang digunakan, misal dari sangat tidak setuju – tidak setuju - ragu-ragu – setuju - sangat setuju. • Selanjutnya skor diubah menjadi persentase (%). Untuk mengetahui meningkat tidaknya minat, maka % minat setiap peserta didik diperbandingkan dari siklus 1 – 2 – 3. • Perbandingan minat dapat dilakukan karena instrumen minat yang digunakan sama. Sedangkan untuk mengetahui peningkatan minat secara keseluruhan, maka dihitung rerata % minat untuk setiap siklus. • Jika ingin melihat kriteria minat tersebut sangat baik atau sebaliknya, maka digunakan pedoman konversi data kuantitatif ke kualitatif.

45 Konversi Data Persentase Minat (Kuantitatif) Kriteria Minat (Kualitatif) 80 – 100Sangat tinggi 60 – 79Tinggi 40 – 59Sedang 20 – 39Rendah Sangat rendah

46 Contoh 2 • Untuk mengetahui efektif tidaknya LKS digunakan dalam meningkatkan partisipasi peserta didik, Pak Anton melakukan PTK yang dirancang dalam 3 siklus. Pada setiap siklus, peneliti (sebagai observer) melakukan observasi/pengamatan terhadap partisipasi setiap peserta didik dengan menggunakan lembar observasi yang telah disiapkan. Lembar observasi berisi tentang jabaran konsep partisipasi yang diturunkan dari teori yang diacu. • Bagaimana cara menganalisis data partisipasi yang diperoleh dari lembar observasi tersebut ?

47 Analisis,, • Lembar observasi yang disiapkan peneliti berisi aspek-aspek partisipasi yang diacu dari teori lalu dijabarkan dalam butir-butir pernyataan. • Lebih baik sebagai observer bukan hanya peneliti saja, tetapi mengajak beberapa rekan guru agar data observasi lebih akurat, karena ada kontrol diantara observer • Data partisipasi yang diperoleh dianalisis seperti data angket. •

48 Contoh 3 • Ibu Titik merasa bahwa prestasi belajar peserta didiknya pada mata pelajaran Biologi yang dia ajarkan kurang memuaskan. Setelah ia amati dari hari ke hari ternyata ia merasa bahwa anak didiknya kurang termotivasi belajar hingga berakibat prestasinya rendah. • Oleh karena itu ia kemudian melakukan PTK dalam usaha meningkatkan prestasi belajar peserta didik, yaitu dengan menerapkan “kuis berhadiah nilai” di setiap akhir pertemuan. • Setiap awal siklus ia melakukan pretes, kemudian di akhir siklus ia melakukan tes lagi dengan lembar tes yang sama. Setelah melalui 3 siklus ia merasakan ada peningkatan prestasi yang relatif memuaskan, sehingga ia mengakhiri PTK-nya. • Bagaimanakah cara ia mengolah dan menganalisis data prestasi tersebut hingga ia tahu terjadi peningkatan prestasi belajar anak didiknya ?

49 Analisis,,, • Pada penelitian ini, peneliti melakukan dalam 3 siklus, karena ia melihat peningkatan prestasi peserta didik. • Berbeda dengan minat (melalui angket) dan partisipasi (melalui observasi) yang dapat langsung dibandingkan skor atau % antar siklus, maka prestasi tidak dapat langsung diperbandingkan. • Hal ini karena tes yang diujikan berisi materi yang berbeda dari siklus ke siklus. • Oleh karena itu kita harus melakukan pretes dan postes, kemudian selisih pretes dan postes untuk setiap siklus per peserta didik dapat dibandingkan. Ingat ! perbandingan hanya dilakukan terhadap selisih pretes dan postes, bukan postes antar siklus.

50 Rerata Nilai Pretes dan Postes pada Ketiga Siklus TopikSiklus Kenaikan 123 PrePosPrePosPrePos Pencernaan 4,115,971,86 Pernafasan 6,327,671,35 Peredaran darah 6,148,091,95 yang dapat dibandingkan adalah kenaikan nilai untuk setiap siklus (kolom paling kanan), bukan rerata postes pada akhir siklus

51 PEMBAHASAN HASIL PTK • Pembahasan terhadap hasil PTK sebaiknya juga tidak terlalu banyak membahas data-data yang tidak penting dan kurang berhubungan dengan fokus penelitian kita. • Pembahasan lebih ditekankan terhadap data yang sesuai dengan prediksi awal kita, yaitu data yang menjadi bukti empirik adanya perbaikan, peningkatan, dan atau perubahan seperti yang diharapkan. • Jika ada data yang menyimpang atau menunjukkan kejanggalan yang mencolok. Sebagai contoh, data dimana pada siklus kedua justru mengalami penurunan, padahal sebenarnya perubahan yang diharapkan adalah adanya kenaikan. • Pembahasan data-data yang mencolok harus disertai alasan/argumen yang kuat, akan lebih baik lagi jika ada sumber acuan yang mendukung adanya penyimpangan data tersebut.

52 TERIMA KASIH


Download ppt "PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PKP) PGSD Oleh: Kulsum Nur Hayati, Dr., M.Pd. 2014.1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google