Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTUMBUHAN BAKTERI Dr. Ni’matuzahroh FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2010.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTUMBUHAN BAKTERI Dr. Ni’matuzahroh FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2010."— Transcript presentasi:

1 PERTUMBUHAN BAKTERI Dr. Ni’matuzahroh FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2010

2 3. Inoculation Method Streaking Streaking phase S. aureus E. coli Rhodotorula

3 Pertumbuhan •Secara individu artinya : –suatu pertambahan bagian-bagian sel dan atau unsur-unsur kimia dari bagian-bagian sel tersebut. Adanya pertumbuhan sel ditandai oleh pertambahan ukuran dan pembelahan sel •Secara populasi artinya : –pertumbuhan bakteri merupakan akibat dari pertumbuhan sel secara individu. Pertumbuhan populasi ditunjukkan dengan pertambahan jumlah sel dan/massa sel yang tumbuh

4 Pengukuran kuantitatif pertumbuhan •Pertumbuhan mengacu pada perubahan perubahan dalam populasi total dan bukannya pada perubahan dalam suatu individu organisme daja •Pada kondisi pertumbuhan seimbang ada suatu pertambahan semua komponen selular secara teratur •Pertumbuhan dapat ditentukan tidak hanya dengan mengukur jumlah sel tetapi juga dengan –Mengukur jumlah berbagai komponen seluler (RNA, DNA, protein) –Mengukur produk-produk metabolisme tertentu

5 •Pertumbuhan sel bakteri : –1 Sel -  2 sel -  4 sel •Hal yang terjadi selama siklus sel adalah –Pertambahan ukuran yang merupakan perluasan dinding sel dan membran sel –Pembentukan sekat –Pembagian DNA ke sel anak •Pembentukan dinding sel dan membran sel yang baru diduga terpusatkan pada bagian ekuatorial sel dan diawali dengan adanya mesosom yang juga menjadi tempat perlekatan DNA pada membran sel

6 MESOSOM •Lanjutan membran sitoplasma ke arah dalam /invaginasi,membran sel kedalam sitoplasma •Fungsi : sintetis dinding sel dan pembelahan •Dijumpai bermula pada titik tempat membran mulai invaginasi sebelum terjadinya pembelahan •Melekat pada nukleus

7 Model pertumbuhan bakteri HELMSTETTER - COOPER •Kecepatan pertumbuhan rendah /lambat –Waktu generasi > waktu replikasi DNA

8 •Kecepatan pertumbuhan tinggi/cepat –Waktu generasi lebih pendek < dibandingkan dengan waktu replikasi DNA

9

10

11

12 Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri •Nutrisi •Sumber energi •Air •Temperatur •pH •Kadar O 2 •Cahaya •Salinitas •Tekanan

13 Kondisi fisik yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri Kondisi fisikTipe bakteri kelompok fisiologis Kondisi biakan (inkubasi) SuhuPsikrofil Mesofil Termofil : termofil fakultatif termofil obligat 0 – 30 o C 25 – 40 o C 25 – 55 o C 45 – 75 o C Kebutuhan akan gas Aerob Anaerob Anaerob fakultatif Mikroaerofilik Harus ada oksigen Tanpa oksigen Keduanya bisa Tumbuh dengan kadar oksigen rendah

14 Kondisi fisik yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri Kondisi fisikTipe bakteri kelompok fisiologis Kondisi biakan (inkubasi) Keasaman atau alkalinitas (pH) Kebanyakan bakteri yang berkaitan dengan kehidupan hewan dan tumbuhan Beberapa spesies eksotik pH optimum pH minimum 0,5 pH maksimum 9,5 CahayaFotosintetik (autotrof dan heterotrof) Sumber cahaya SalinitasHalofil (halofil obligat) Konsentrasi garam yang tinggi (10 – 15 % NaCl )

15 Ph minimum,optimum, dan maksimum untuk pertumbuhan beberapa spesies bakteri BakteriKisaran ph Batas awah Optimu m Batas atas Thiobacillus thiooxidans0,52 -3,56 Acetobacter aceti45,4-6,37 -8 Staphylococcus aureus4,27 – 7,59,3 Azotobacter spp.5,57 - 7,58,5 Chlorobium limicola66,87 Thermus aquaticus67,5-7,89,5

16 Pengukuran pertumbuhan •Jumlah sel –Pengamatan mikroskopis (haemositometer) –Penghitungan cawan (TPC) •Massa sel –Langsung  - kekeruhan (spektrofotometer) - berat kering sel (mg/l, g.l) –Tidak langsung  - komponen sel - pengubahan nutrien - pembentukan produk - ATP yang dibutuhkan - viskositas

17 Metode untuk mengukur pertumbuhan bakteri METODECONTOH PENERAPAN Hitungan mikroskopikPenghitungan bakteri dalam susu dan vaksin Hitungan cawanPenghitungan bakteri dalam susu, air, makanan, tanah, biakan, dan sebagainya Membran filterSama seperti hitungan cawan Pengukuran kekeruhanUji mikrobiologis, pendugaan hasil panen sel dalam kaldu, biakan, atau suspensi berair

18 Metode untuk mengukur pertumbuhan bakteri METODECONTOH PENERAPAN Penentuan kandungan nitrogen Pengukuran panen sel dari suspensi biakan kental digunakan pada penelitian mengenai metabolisme Penentuan berat kering sel Sama seperti untuk penentuan nitrogen Pengukuran aktivitas biokimiawi Uji mikrobiologis

19 Kultivasi Mikroba Result : Growth curve 1. Enumeration of CFU and growth curve of bacteria

20 Pertumbuhan Populasi Bakteri •Hubungan antara jumlah sel dengan waktu pertumbuhan dapat dinyatakan dalam Kurva Pertumbuhan •Kurva pertumbuhan bakteri pada umumnya dibagi dalam enam fase –Fase lag –Fase eksponensial –Fase pertumbuhan maksimum/stasioner –Fase kematian

21 Time (minutes) # bacteria 2. Generation time Four phase in growth curve : a.Bacteria start to reproduce  acclimatize to the new environment. b.Reproduction proceeds logarithmically. c.Bacteria growth constantly (growth=dying) a.Cell gradually die

22

23 Menurut Buchanan (1918) Kurva pertumbuhan bakteri dibagi dalam 7 : 1)Initial Stationary Phase (a) jumlah bakteri tetap konstan 2)Lag Phase or Phase of Positive Growth Acceleration (ab) kecepatan multiplikasi meningkat dengan waktu 3)Logarithmic Growth Phase (bc) kecepatan multiplikasi tetap konstan waktu generasi tetap 4)Phase of Negative Growth Acceleration (cd) kecepatan multiplikasi menurun rata-rata waktu generasi meningkat organisme meningkat dalam jumlah tetapi kecepatan lebih lambat dari pada phase logaritma

24 Menurut Buchanan (1918) Kurva pertumbuhan bakteri dibagi dalam 7 : 5) Maximum Stationary Phase (de) jumlah organisme hidup tetap konstan rata-rata kematian sama dengan rata-rata peningkatan 6) Phase of Accelerated Death (ef) jumlah berkurang dengan kecepatan yang meningkat 7) Logaritmic Death Phase (fg) kecepatan kematian konstan

25 MULLER 1895 •Jika bakteri dipindahkan dari kultur lama ke medium baru, waktu generasi dari pertumbuhan bakteri berbeda bergantung umur (kondisi) pre kultur –Contoh : •Umur 2,5 – 3 jam -  waktu generasi 40 menit •Umur 6, 25 jam  waktu generasi menit •Umur jam  waktu generasi 160 menit

26 •Sensitivitas atau resistensi sel bakteri terhadap suatu faktor fisik/kimia, biologis dari lingkungan bergantung pada usia sel bakteri –Sel pada kultur yang lebih muda lebih sensitif terhadap faktor lingkungan –Sel pada kultur tua lebih resisten terhadap faktor lingkungan

27 FASE LAG •Tidak ada pertambahan populasi •Kecepatan pertumbuhan nol/lebih dari nol tetapi belum mencapai maksimum •Fase adaptasi terhadap lingkungan baru •Sel bakteri memerlukan bahan-bahan penting atau enzim enzim yang perlu disintesis sehingga substransi interselular bertambah •Sel mengalami perubahan dalam komposisi kimiawi dan bertambah ukurannya

28 FASE LOGARITMA / EKSPONENTIAL •Aktivitas metabolik konstan •Fase ini dimulai jika kecepatan pertumbuhan mencapai maksimum •Keadaan pertumbuhan seimbang •Massa dan jumlah sel bertambah secara eksponential dengan laju/ waktu generasi konstan •Biakan dalam keadaan paling homogen dengan sel-sel yang semuanya tumbuh pada kecepatan dan interval yang sama

29 FASE PERTUMBUHAN STASIONER/SEIMBANG/MAKSIMUM •Fase dengan kecepatan pertumbuhan yang stabil •Beberapa sel mati sedangkan yang lainnya tumbuh dan membelah •Fase maksimum dikarenakan : –Kekurangan nutrien –Akumulasi hasil metabolisme akhir

30 FASE KEMATIAN •Kecepatan pertumbuhan terus berkurang •Kematian sel bakteri •Sel bakteri yang mati lebih cepat dari pada terbentuknya sel-sel baru

31 •Waktu Generasi : –Waktu yang diperlukan untuk pembelahan sel dari satu sel menjadi dua sel anak dengan sempurna •Kecepatan pertumbuhan: –Jumlah generasi per satuan waktu tertentu

32 Penentuan kecepatan pertumbuhan dan waktu generasi •Dihitung pada fase logaritma karena sel anakan mempunyai kemampuan tumbuh yang sama dengan sel induknya •Untuk menghitung waktu generasi suatu bakteri diperlukan data ; –Jumlah sel /massa pada awal percobaan –Jumlah sel /massa pada akhir percobaan –Jarak waktu dari awal sampai akhir percobaan

33 GENERASI KEJumlah sel pada generasi tertentu (b) Rumus 0b.0 = a 1b.1 = 2 X a2 1 a 2b.2 = 2 X 2 X a2 2 a 3b.3 = 2 X 2 X 2 X a2 3 a.. nb.n2 n a •Dalam logaritma biasa ; Log b = n log 2 + log a n = log b – log a = log b/a log 2 0,310 Atau n = 3,32 (log b – log a)

34 •Waktu generasi g = t  g = t n 3,32 (log b – log a) g= waktu generasi t = selang waktu antara pengukuran jumlah sel di dalam populasi pada suatu saat dalam fase log (a) dan kemudian pada suatu titik waktu tertentu (b) a = populasi awal b = populasi setelah waktu t log = log 10 3,32 = faktor konversi log 2 – log 10

35 Waktu generasi dan kecepatan pertumbuhan •Waktu generasi (g) –Waktu yang dibutuhkan oleh suatu populasi untuk bertambah secara teratur menjadi dua kali lipat •Dihitung secara langsung dari grafik kurva pertumbuhan di fase logaritma •GT = t (OD 0,4) – t (OD 0,2) •Secara langsung dengan penghitungan sel (CFU) •g = t log 2 g = t log b – log a 3,3 log (b/a) •Kecepatan pertumbuhan (k) Jumlah generasi per satuan waktu K = n/tn = 3.3 (log b – log a)

36 Fungsi pengukuran pertumbuhan •Pengukuran kuantitatif pertumbuhan penting antara lain : –Untuk menginterpretasikan berbagai respons pertumbuhan •Contoh : Untuk menilai memadai tidaknya suatu median tertentu untuk menunjang pertumbuhan suatu bakteri

37


Download ppt "PERTUMBUHAN BAKTERI Dr. Ni’matuzahroh FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2010."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google