Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) Latar Belakang Muncul MBS 1.UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional mengamanatkan dengan tegas bahwa.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) Latar Belakang Muncul MBS 1.UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional mengamanatkan dengan tegas bahwa."— Transcript presentasi:

1

2 Manajemen Berbasis Sekolah (MBS)

3 Latar Belakang Muncul MBS 1.UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional mengamanatkan dengan tegas bahwa setiap warga negara berhak mendapat layanan pendidikan bermutu.

4 Lanjutan… 2. Pendidikan yang berMUTU tidak hanya diukur dari produk (output), tetapi terkait dengan input dan proses penyelenggaraan pendidikan

5 Lanjutan… 3. Upaya PENINGKATAN MUTU layanan pendidikan harus melibatkan stakeholders pendidikan, khususnya masyarakat dan orang tua peserta didik.

6 4. MBS merupakan INOVASI dalam pelibatan masyarakat dan orang tua peserta didik untuk peningkatan mutu pengelolaan penyelenggaraan pendidikan di era otonomi daerah

7 Lanjutan… 5. Hasil penelitian di berbagai negara membuktikan bahwa implementasi MBS secara benar dan consisten dapat meningkatkan mutu pendidikan anak secara signifikan karena keterlibatan masyarakat dan orang tua sesuai dengan peranannya masing-masing.

8 Konsep Dasar MBS Manajemen Berbasis Sekolah ( School Based Management) merupakan salah satu model sistem pengelolaan sekolah yang memberikan kewenangan lebih luas dan kekuasaan lebih banyak kepada institusi sekolah untuk mengurus kegiatan sekolah sesuai dengan potensi, tuntutan, dan kebutuhan sekolah yang bersangkutan tanpa bertentangan dengan ketentuan yang berlaku

9 Lanjutan… Pemberian kewenangan dalam pengambilan keputusan dipandang sebagai salah satu bentuk otonomi di tingkat sekolah pemberdayaan sumber- sumber (resourse) sehingga sekolah mampu secara mandiri dalam hal:

10 Lanjutan… -menggali -mengalokasikan -menentukan prioritas -memanfaatkan -mengendalikan, dan mempertanggungjawabkan keberhasilan programnya kepada setiap pihak yang berkepentingan (stakeholders) pendidikan

11 Tujuan Implementasi MBS 1.Pemberian otonomi yang lebih luas kepada sekolah dalam pengambilan keputusan untuk peningkatan layanan pendidikan.

12 Lanjutan… 2. Meningkatkan partisipasi masyarakat dan orang tua peserta didik dalam penyelenggaraan pendidikan bermutu

13 Lanjutan… 3.Mengembangkan kepemimpinan kepala sekolah yang demokratis dan profesional

14 Lanjutan… 4.Membangun ”team-work” yang demokratis dan profesional untuk layanan pendidikan yang bermutu, dalam upaya peningkatan mutu pendidikan secara menyeluruh

15 Alasan MBS 1.Sekolah lebih mengetahui kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman bagi dirinya 2. Sekolah lebih mengetahui kebutuhan sendiri. 3. Keterlibatan warga sekolah dan masyarakat dalam pengambilan keputusan 4. Secara ekonomis, manajemen lokal dirasakan lebih efisien/efektif.

16 Paradigma Konsep MBS MBS  Kurikulum  PBM  Sumber Daya  Komitmen stakeholder  Analisis SWOT  Profesionalitas Peningkatan Kinerja Sekolah Desentralisasi Aspek Finansi al Aspek Administr atif Aspek Edukatif Aspek Politik Efisiensi Keuangan Efisiensi Manajemen Pemerataan Kesempatan Aspek Finansial Tujuan Politik Peningkatan Mutu

17 PARADIGMA BARU PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PENDIDIKAN PRA MBS  Hanya dalam input pendidikan berupa sumbangan uang DALAM KONTEKS MBS  Partisipasi dalam input, proses, dan kontrol kualitas output pendidikan  Diwadahi dalam formula Komite Sekolah/Dewan Sekolah  Fungsi dan peran utama Komite Sekolah :  Mitra kerja  Penasehat  Penghubung dengan masyarakat  Pengendali

18 Karakteristik Keberhasilan Implementasi MBS •Peningkatan kemandirian sekolah dalam mewujudkan visi dan misi •Peningkatan kualitas kinerja layanan sekolah •Peningkatan kesejahteraan materil dan non materil

19 Lanjutan…  Peningkatan kualitas partisipasi masyarakat dan orangtua  Peningkatan transparasi dan akuntabilitas pengelolaan sekolah

20 Permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan implementasi MBS  Pemahaman terhadap Konsep dan Aplikasi MBS masih belum benar  Rendahnya tingkat kesiapan dan komitmen sumber daya manusia

21 Lanjutan… Sistem Regulasi teknis yang tidak jelas Rendahnya kualitas partisipasi masyarakat dan orang tua terhadap pendidikan anak Rendahnya komitmen dukungan dana dari masyarakat dan orang tua terhadap layanan pendidikan yang bermutu

22 Tujuan MBS Meningkatkan kinerja sekolah melalui pemberian kewenangan dan tanggungjawab yang lebih besar kepada sekolah yang dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip tata kelola sekolah yang baik, agar mencapai mutu tinggi.

23 PROSES MENUJU MBS PERLU PERUBAHAN. Perda perlu diatur yang memungkinkan sekolah menjadi otonom kebiasaan (routines) berperilaku warga sekolah perlu disesuaikan MBS Hubungan antar sekolah, dinas, Propinsi perlu diperbaiki dengan jiwa otonomi

24 Pengertian mutu. Gambaran dan karakteristik menyeluruh dari barang atau jasa yg menunjukan kemampuan dlm memuaskan kebutuan yg ditetapkan. Dalam pendidikan mutu mencakup input, proses, dan output pendidikan.

25 Input. Makin tinggi tingkat kesiapan input, makin tinggi mutu input tersebut.

26 Proses Proses dikatakan mutu tinggi bila pengkoordinasian dan penyerasian serta pemanduan input sekolah(uru, siswa, kurikulum, uang, peralatan dsb)dilakukan secara harmonis shg mampu menciptakan pembelajaran yg nikmat dan efektif.

27 Output Output yg tinggi jika prestasi sekolah khususnya siswa mencapai nilai akademik dan nonakademik yg tinggi.

28 Karakteistik sekolah yg melaksanakan MBS 1 OUTPUT? 2.PROSES? INPUT?

29 Output Pencapaian akademik dan non akademik tinggi. Contoh: nilai nem rata rata 7 menjadi 8. Non akademik: dulu juara 2 menjadi juara 1.

30 Proses 1. efektifitas proses bel.meng. Tinggi. 2. kepemimpinan sekolah yg kuat. 3. pengelolaan yg efektif tenaga kepd. 4. sek. punya budaya mutu. 5. sek. punya teamwork yg kompak. 6. sek. punya kemandirian. 7. partisp. Warga sek dan mas.

31 Lanjutan… 8. sek. punya kerterbukaan. 9. sek. punya kemauan berubah. 10. sek. melakukan evaluasi dan perbaikan secara berkelanjutan. 11 sek. responsip thd kebutuhan. 12. sek. memiliki akuntabilitas. 13 sek. memiliki sustainabilitas.

32 Input 1. memiliki kebijakan mutu. 2. sumberdaya tersedia siap. 3. memiliki harapan prestasi tinggi. 4. fokus pada pelanggan. 5. input manajeman: tugas jelas, rencana rinci dan sistematis, ketentuan(aturan main) dlm mencapai tujuan.

33


Download ppt "Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) Latar Belakang Muncul MBS 1.UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional mengamanatkan dengan tegas bahwa."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google