Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tantangan TQM dalam mengubah universitas menjadi e-universas Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess University of Oulu,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tantangan TQM dalam mengubah universitas menjadi e-universas Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess University of Oulu,"— Transcript presentasi:

1 Tantangan TQM dalam mengubah universitas menjadi e-universas Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess University of Oulu, Finland Ditulis kembali: Achmad Kustiono (061866) Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

2 Abstrak Pengembangan yang bertumbuh dari Pembelajaran e- Learning oleh universitas secara umum mengarah pada penetapan struktur organisasi yang tidak cukup dan mutu kebijakan yang tidak sesuai. Melakukan pendidikan e-Learning mempunyai ketentuan mutu yang baik dengan menggunakan multimedia sebagai infrastukturnya. Pemilihan staf yang berkualitas untuk mendukung kerangka kerja baru, orientasi bisnis ke arah kebutuhan siswa.Mengubah struktur organisasi dan kebijakan penilaian adalah aspek yang harus diperhatikan secara hati – hati oleh institusi yang menyediakan pendidikan online.

3 Pengenalan Kedatangan suatu konsep baru dari pelajar universitas pendidikan yang semakin banyak dan kondisi yang fleksible serta aplikasi teknologi informasi dan komunikasi (ICT). Masa datang aktifitas dari universitas virtual menjadi standart dasar pendidikan online dan Pemburukan sosial ekonomi dalam konteks pendidikan yang lebih tinggi membantu pengembangan usaha untuk menyelesaikan strategi e-Learning universitas tradisional untuk bereaksi terhadap tekanan ini sebelum hal ini menjadi ancaman nyata.

4 Gambar 1. Rencana kerja

5 Konteks dari pendidikan yang lebih tinggi Konteks dari pendidikan yang lebih tinggi Dalam dunia pendidikan Universitas yang tersebar e- learning, kedatangan pemain baru dan radikal membutuhkan peran serta mereka. Beberapa agen perubahan memaksa konteks dari pendidikan yang lebih tinggi digambarkan mengikuti bentuk. Pergeseran Pendaftaran Siswa: 1.Perubahan, terjadi pergeseran pendaftaran siswa antara 18 dan 22 tahun. 1.Perubahan Demographical, terjadi pergeseran pendaftaran siswa antara 18 dan 22 tahun. 2.Siswa part-time dan longlife terbuka serta pendidikan yang fleksibel

6 Konsep baru siswa Kondisi pelajar yang fleksibel terus meningkat. Siswa yang full-time menghilang, semakin banyak skenario yang kompetitif seperti nilai tambah ketrampilan ekstrakurikuler menjadi penting. Banyak perusahaan yang merekrut pekerja multitalented (Takala & Hawk, 1999).

7 Peran Pemerintah 1. Pengurangan biaya universitas 2. Promosi dari alternatif lain Globalisasi 1. Batasan bidang pendidikan. 2. Globalisasi pengetahuan

8 Skenario yang diinginkan 1. Ketersediaan para profesional berkwalitas tinggi dan sumber daya bermutu tinggi 2. Proses Reorientasi untuk megetahui keperluan siswa. 3. Proses pengajaran yang fleksibel 4. Mengganti kerugian pendaftaran dengan menarik siswa part-time 5. Mobilitas siswa virtual dengan universitas yang mengizinkan pelajar-pelajar untuk belajar dan mendapatkan kredit. Kursus yang tidak tersedia di universitas. 6. Kolaborasi antara riset dan institusi. 7. Mutu layanan dan penjamin eksternal

9 Suatu Pendekatan mutu yang baru Suatu Pendekatan mutu yang baru Gambar 2.Bagan disederhanakan dari proses pendidikan. Gambar 3. Pendekatan Mutu baru di dalam pendidikan. (Lewis & Smith).

10 Begitu skenario yang diinginkan dipahami dan pendekatan itu untuk melampaui mutu tantangan yang digambarkan Tantangan-tantangan

11 Sumber daya : Sumber daya teknologi : 1. untuk menciptakan, untuk berkembang dan untuk mengatur isi. 1.LCMS (Learning Content Management System) untuk menciptakan, untuk berkembang dan untuk mengatur isi. 2.LMS (Learning Management System) untuk mengatur sumber daya, aktivitas dan para pemakai, untuk kendalikan akses,mengikuti proses pelajaran, menghasilkan laporan dan mengatur komunikasi seperti forum atau video conferences. 3. operasi administrate seperti akuntansi, informasi siswa dan sumber daya manusia. 3.ERP (Enterprise Resource Planning) operasi administrate seperti akuntansi, informasi siswa dan sumber daya manusia Perkakas untuk riset yang kolaboratif untuk memungkinkan kerja sama multi disciplinary dalam sambungan riset dianggap sebagai salah satu bidang penting untuk pengetahuan ciptaan dan perpindahan 5. isi 5.Jaringan dengan struktur dan protokol yang tepat untuk mendukung dan mengatur ketetapan isi 6.Sumber daya lain: pustaka-pustaka, database, Intranet-Intranet, perangkat pengarangan, dll

12 Sumber daya Dukungan teknologi : 1. Konten Pengajar 2. Para Perancang instruksi 3. Web editors. 4. Web managers 5. Bantuan teknis lain

13 Sumber daya Dukungan siswa 1. Manual-manual tentang informasi kursus (ujian-ujian, jadwal prototipe, dll) dan juga dukungan teknologi. 2. Informasi tentang isu-isu mengenai sertifikat kursus atau kemampuan guru 3. Pusat panggilan untuk menghadiri keraguan- keraguan siswa, usul-usul atau keluhan- keluhan

14 Sumber daya Dukungan guru 1. Manual-manual tentang pengembangan dari isi, dukungan siswa dan masalah teknologi 2. Dukungan teknologi (para perancang instruksi, para editor web, dll) tersedia bagi mereka.

15 Sumber daya Batasan 1. Akreditasi sumber daya teknologi 2. Akreditasi sumber daya manusia. Proses 1. Dukungan guru 2. Integrasikan kemampuan-kemampuan yang baru ke dalam sistem manajemen mutu 3. Indikator 4. Informasi 5. Pelatihan

16 PENGORGANISASIAN 1. Struktur. Suatu manajemen menggeser suatu organisasi hirarkis dan birokratis menjadi struktur layanan dan berorientasi kebutuhan pelanggan 2. Kepemimpinan. Universitas memerlukan para pemimpin mampu memandu perubahan untuk mengkonversi mereka ke dalam e- Universas dan untuk menyediakan motivasi menghadapi perubahan di atas.

17 Akreditasi External dan Asuransi 1. Akreditasi sebagai satu gol akhir. Dalam banyak kasus akreditasi dihubungkan dengan gengsi universitas dan secara umum diperlakukan sebagai satu gol akhir dan mengabaikan biaya sumber daya yang diperlukan mencapai mereka atau minat dari stakeholders. 2. Oposisi kepada penilaian eksternal. Yang didasarkan pada argumentasi di kebebasan mimbar dan otonomi. 3. Menganggap kecil penilaian eksternal. Proporsi universitas yang mempunyai pengalaman dibatasi penilaian eksternal dan pengalaman.Secara umum, mereka cenderung untuk memberi lebih banyak arti penting memiliki umpan balik dibanding penilaian eksternal

18 Kesimpulan 1. Konversi universitas tradisional ke dalam e- Universas bisa melibatkan mutu yang penting 2. Usaha-usaha untuk mencapai kebijakan umum akreditasi dan asuransi semestinya sesuai yang dikerjakan oleh mereka.


Download ppt "Tantangan TQM dalam mengubah universitas menjadi e-universas Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess Alberto Ciudad Araújo & Pekka Kess University of Oulu,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google