Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANALISIS ANTRIAN PADA SPBU 34-17135 BEKASI JAYA - BEKASI TIMUR SEMINAR PENULISAN ILMIAH Diajukan Guna Melengkapi Syarat-Syarat Untuk Mencapai Gelar Setara.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANALISIS ANTRIAN PADA SPBU 34-17135 BEKASI JAYA - BEKASI TIMUR SEMINAR PENULISAN ILMIAH Diajukan Guna Melengkapi Syarat-Syarat Untuk Mencapai Gelar Setara."— Transcript presentasi:

1 ANALISIS ANTRIAN PADA SPBU BEKASI JAYA - BEKASI TIMUR SEMINAR PENULISAN ILMIAH Diajukan Guna Melengkapi Syarat-Syarat Untuk Mencapai Gelar Setara Sarjana Muda Jurusan Manajemen Jenjang Strata Satu Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma Nama: Bayu Mayura Pridatama NPM: Jurusan : Manajemen / S1 Pembimbing: Supriyo Hartadi W. SE., MM FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS GUNADARMA BEKASI2011

2 A. Latar Belakang Seperti yang kita ketahui, bahwa antrian merupakan proses yang sering kita jalani dalam kehidupan sehari-hari, dimana dalam proses tersebut menerapkan suatu sistem agar memudahkan dalam melayani para konsumen. Dalam proses tersebut kita harus meminimalkan waktu rata-rata dalam antrian maupun sistemnya sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan yang akan diberikan. Beberapa penyimpangan antrian akan dapat dihindari apabila memahami dengan benar teori antrian, sehingga desain pelayanan yang memadai akan dapat diterapkan dengan dasar yang kuat dan terpercaya. Seperti antrian pengisian bahan bakar di SPBU Bekasi Jaya– Bekasi Timur yang merupakan salah satu tempat pengisian bahan bakar untuk kendaraan roda dua, dimana setiap harinya banyak masyarakat yang melakukan pengisian bahan bakar seperti bensin.

3 B. Rumusan Masalah Penulis ingin mengetahui bagaimana cara untuk meningkatkan pelayanan agar dapat meminimalkan waktu rata- rata pengisian bahan bakar saat menunggu dalam antrian dan sistem antrian pelayanan agar tidak terjadi antrian yang terlalu lama pada SPBU Bekasi Jaya – Bekasi Timur.

4 C. Batasan Masalah Penulis membatasi masalah pada antrian mesin bagian pengisian bahan bakar bensin premium pada SPBU Bekasi Jaya – Bekasi Timur dengan menggunakan metode Multi Chanel - Single Phase yang di amati mulai tanggal 14 Maret 2011 – 20 Maret 2011 pada jam sibuk pukul – dan pukul – WIB, sedangkan pada jam biasa pukul – WIB.

5 D. Tujuan Penelitian Untuk mengetahui Pelayanan yang diberikan kepada masyarakat yang ingin melakukan pengisian atau pembelian bahan bakar agar dapat meminimalkan waktu rata – rata masyarakat yang ingin mengisi atau membeli bahan bakar dan memperbaiki sistem agar tidak adanya antrian yang terlalu panjang.

6 E. METODOLOGI PENELITIAN 1. Objek Penelitian Objek dalam Penulisan Ilmiah ini adalah penelitian yang dilakukan pada SPBU Bekasi Jaya – Bekasi Timur. 2. Data atau Variabel a. Tingkat kedatangan pengguna jasa = λ b. Tingkat pelayanan rata-rata c. Jumlah fasilitas pelayanan atau chanel = μ

7 E. METODOLOGI PENELITIAN 3. Metode Pengumpulan Data Untuk penulisan ilmiah ini, penulis berusaha mengumpulkan data dengan metode antara lain : a. Data Primer Studi Lapangan : melakukan pengamatan terhadap kendaraan yang mengantri dari datang sampai selesai proses pelayanan. b. Data Sekunder 1. Wawancara: dalam memperoleh data penulis melakukan wawancara dengan manajer maupun pegawai lain di dalam perusahaan tersebut. 2. Studi Pustaka : Membaca literatur - literatur yang berhubungan dengan penulisan.

8 E. METODOLOGI PENELITIAN 4. Alat Analisis Yang Digunakan Alat analisis yang digunakan oleh penulis yaitu metode pengumpulan data dengan menggunakan metode perhitungan Multi Channel Single Phase. SUMBER POPULASI Model Multi Chanel – Single Phase

9 F. Pembahasan Lama Pelayanan Kendaraan Waktu pelayanan rata – rata = 45 detik / 60 menit= 0,75 menit per kendaraan Tingkat pelayanan rata – rata (µ) = 60 menit / 0,75 menit = 80 kendaraan per jam

10 1. Hasil Penghitungan Pada Jam Sibuk Tingkat Kedatangan Kendaraan Pada Jam Sibuk

11 Tingkat kedatangan rata – rata per jam λ = Total jumlah kedatangan kendaraan n x jam kerja = 4322 = 4322 = 88,204 kendaraan per jam 7 x Tingkat kegunaan karyawan (p) = λ = 88,204 = 0,276 = 27,6 % s x µ 4 x 80 Maka total jam sibuk bagian pelayanan melayani kendaraan sebesar 0,276 atau 27,6% selama 7 jam kerja.

12 2. Probabilitas tidak ada kendaraan dalam sistem (Po) Po= 1 s-1 ( λ/µ )n ( λ/µ ) s Σ + n=0 n! S! (1- (λ/S.µ)) = 1 1 +(88,204 / 80) + (88,204 / 80) 2 + (88,204 / 80) 3 + (88,204 / 80) 4 0! 1! 2! 3! 4!(1-(88,204/4 x 80)) = , , , ,085 = 1 2,018 = 0,495 = 49,5 %

13 3. Jumlah rata – rata kendaraan dalam antrian (nq) nq= Po (λ/µ) s. λ/s x µ S! (1- (λ/s.µ)) 2 = 0,495 (88,204/80) 4. 88,204/4 x 80 4! (1- (88,204/4. 80) 2 = 0,495 (1,478). 0, (1- (0,276) 2 = 0,732 x 0,276 17,376 = 0,202 17,376 = 0,012 kendaraan

14 4. Jumlah rata – rata kendaraan dalam sistem (nt) nt = nq + λ/µ = 0, ,204/80 = 0, ,102 = 1,114 kendaraan 5. Waktu rata – rata dalam antrian (tq) tq = nq/λ = 0,012/88,204 = 0, jam atau 0,00816 menit atau 0,4896 detik 6. Waktu rata – rata dalam sistem (n) n = tq + 1/µ = 0, /80 = 0, ,0125 = 0, jam atau 0,75816 menit atau 45,4896 detik

15 7. Probabilitas waktu menunggu dalam antrian Pw = (λ/µ) s Po S!(1-(λ/s.µ) = (88,204/80) 4 0,495 4!(1-(88,204/4 x 80) = (1,478) 0,495 17,376 = 1,478 x 0,028 = 0,041 = 4,1%

16 2. Hasil Penghitungan Pada Jam Biasa Tingkat Kedatangan Kendaraan Pada Jam Biasa

17 Tingkat kedatangan rata – rata per jam λ = Total jumlah kedatangan kendaraan n x jam kerja = x 6 = = 68,976 kendaraan per jam 1. Tingkat kegunaan karyawan (p) = λ = 95,976 = 0,3 = 30% s x µ 4 x 80 Maka total jam biasa begian pelayanan melayani kendaraan sebesar 0,3 atau 30% selama 6 jam kerja.

18 2. Probabilitas tidak ada kendaraan dalam sistem (Po) Po =1 s-1 ( λ/µ )n ( λ/µ ) s Σ + n=0 n! S! (1- (λ/S.µ)) 1 = 1 +(95,976 / 80) + (95,976 / 80) 2 + (95,976 / 80) 3 + (95,976 / 80) 4. 0! 1! 2! 3! 4!(1-(95,976 /4 x 80)) = ,2 + 0,72 + 0, ,123 = 1 2,331 = 0,429 = 42,9 %

19 3. Jumlah rata – rata kendaraan dalam antrian (nq) nq= Po (λ/µ) s. λ/s x µ S! (1- (λ/s.µ)) 2 = 0,429 (95,976 /80) 4. 95,976 /4 x 80 4! (1- (95,976 /4. 80) 2 = 0,429 (2,071). 0,3 24 (1- (0,3) 2 = 0,399 x 0,3 14,827 = 0,085 11,76 = 0,007 kendaraan

20 4. Jumlah rata – rata kendaraan dalam sistem (nt) nt = nq + λ/µ = 0, ,976/80 = 0, ,2 = 1, Waktu rata – rata dalam antrian (tq) tq = nq/λ = 0,007/95,976 = 0, jam atau 0,00438 menit atau 0,2628 detik 6. Waktu rata – rata dalam sistem (n) n = tq + 1/µ = 0, /80 = 0, ,0125 = 0, jam atau 0,75438 menit atau 45,263 detik

21 7. Probabilitas waktu menunggu dalam antrian Pw = (λ/µ) s Po S!(1-(λ/s.µ) = (95,976/80) 4 0,429 4!(1-(95,976/4 x 80) = (2,971) 0,429 16,8 = 2,971 x 0,039 = 0,116 = 11,6%

22 F. Kesimpulan 1. Hasil analisis pada jam sibuk sebagai berikut: a. Tingkat Kegunaan Karyawan Waktu dalam melayani yang terjadi adalah 0,276 atau 27,6% dan waktu menggangur 0,724 atau 72,4% selama 7 jam kerja, dengan probabilitas tidak ada kendaraan dalam sistem adalah 0,495 atau 49,5%. b. Kendaraan Dalam Antrian Dan Sistem (Detik) Jumlah rata–rata kendaraan dalam antrian sebesar 0,012 kendaraan dengan waktu rata-rata 0,4896 detik. Sedangkan jumlah rata – rata kendaraan dalam sistem sebesar 1,114 kendaraan dengan waktu rata-rata 45,4896 detik. Dengan probabilitas waktu menunggu 0,041 atau 4,1%. 2. Hasil analisis pada jam biasa sebagai berikut: a. Tingkat Kegunaan Karyawan Waktu dalam melayani yang terjadi adalah 0,3 atau 30% dan waktu menggangur 0,7 atau 70% selama 7 jam kerja, dengan probabilitas tidak ada kendaraan dalam sistem adalah 0,429 atau 42,9%. b. Kendaraan Dalam Antrian Dan Sistem (Detik) Jumlah rata–rata kendaraan dalam antrian sebesar 0,007 kendaraan dengan waktu rata-rata 0,2628 detik. Sedangkan jumlah rata – rata kendaraan dalam sistem sebesar 1,207 kendaraan dengan waktu rata-rata 45,263 detik. Dengan probabilitas waktu menunggu 0,116 atau 11,6%. Jadi berdasarkan analisis yang didapat, antrian yang terjadi di SPBU Bekasi Jaya- Bekasi Timur ini hampir tidak adanya antrian kendaraan.

23 G. Saran Kinerja karyawan di SPBU Bekasi Jaya-Bekasi Timur yang sudah sangat efektif namun bagi perusahaan yang bergerak dibidang jasa, pelayanan yang baik seperti ini akan sangat menambah keuntungan bagi perusahaan sehingga dapat menjaga stabilitas keadaan perusahaan, maka sistem pelayanan agar tidak terjadi antrian yang terlalu lama dan panjang diharapkan petugas SPBU Bekasi Jaya-Bekasi Timur agar mengarahkan konsumen tidak menunggu hanya disatu mesin saja, tetapi dialihkan kemesin dispenser bahan bakar premium lainnya


Download ppt "ANALISIS ANTRIAN PADA SPBU 34-17135 BEKASI JAYA - BEKASI TIMUR SEMINAR PENULISAN ILMIAH Diajukan Guna Melengkapi Syarat-Syarat Untuk Mencapai Gelar Setara."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google