Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA. Pendahuluan Indonesia adalah negara yg kaya dengan aneka macam budaya, merupakan salah satu contoh yg sangat berharga bagi pelaku.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA. Pendahuluan Indonesia adalah negara yg kaya dengan aneka macam budaya, merupakan salah satu contoh yg sangat berharga bagi pelaku."— Transcript presentasi:

1 KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA

2 Pendahuluan Indonesia adalah negara yg kaya dengan aneka macam budaya, merupakan salah satu contoh yg sangat berharga bagi pelaku bisnis dalam menerapkan komunikasi bisnis lintas budaya. Hal ini disebabkan masing-masing daerah memiliki kekhasan budaya yg tdk dimiliki oleh daerah lain.

3 Komunikasi Antar Budaya. Kebudayaan A Kebudayaan B Kebudayaan C Dari gambar di atas terlihat bahwa komunikasi antar budaya merupakan komunikasi antar pribadi dari kebudayaan yang berbeda. Tidak masalah apakah kejadian itu terjadi dalam satu bangsa atau antar bangsa yang berbeda, yang jelas adalah budayanya yang berbeda.

4 Memahami Budaya dan Perbedaannya 1. Pengertian Menurut Mitchel, Budaya adalah seperangkat nilai-nilai inti, kepercayaan,pengetahuan, moral, hukum dan perilaku yg disampaikan oleh individu dan masyarakat. Menurut Bovee dan Thill, budaya simbol- simbol, kepercayaan, sikap, nilai-nilai, harapan dan norma-norma untuk berprilaku.

5 Komunikasi Bisnis Lintas Budaya adalah komunikasi yg digunakan dalam dunia bisnis baik komunikasi verbal maupun nonverbal dengan memperhatikan faktor-faktor budaya disuatu daerah, wilayah atau negara.

6 2. Komponen Budaya a.Budaya Material 1.Teknologi, (mencakup teknik atau cara yg digunakan utk mengubah/membentuk material menjadi produk yg dp dugunakan oleh masy. 2.Ekonomi, cara orang menggunakan segala kemampuan untk menghasilkan yg bermanfaat bagi dirinya atau orang lain

7 b. Organisasi Sosial/ lembaga sosial, merupakan suatu lembaga yg berkaitan dgn cara bagaimana seseorang berhubungan dgn orang lain, mengorganisasikan kegiatan mereka untuk hidup harmonis dan berprilaku yg dapat diterima oleh generasi berikutnya. Contoh:status gender c. Sistem Kepercayaan atau keyakinan yg dianut oleh suatu masy. Akan berpengaruh terhadap nilai yg ada dimasyarakat.

8 Lanjutan d. Estetika, berkaitan dengan seni, dongeng, hikayat, musik dan tarian-tarian yg ditunjukan oleh masyarakat tertentu agar pesan yg disampaikan mencapai sasaran secara efektif. Contoh; Angka 13, masih banyak masyarakat meyakini bahwa angka 13 merupakan angka kesialan atau ketidak beruntungan. Angka 4 bagi orang Jepang merupakan simbol kematian, kerenanya orang Jepang tdk mau menggunakan nomor 4.

9 Lanjutan 3. Tingkatan Budaya a.Formal, merupakan tradisi atau kebiasaan yg dilakukan oleh masy. Yg turun temurun dari suatu generasi kegenari berikutnya. Contoh ketika tamu masuk keruang pimpinan maka umumnya mereka akan mengetok pintu terlebih dahulu. b.Informal, Pada tingkatan ini budaya banyak diteruskan oleh generasi berikutnya melalui apa yg didengar, dilihat, dipakai, dilakukan tanpa diketahui apalsannya mengapa hal ini dilakukan.

10 c. Teknis, pada tingkatan ini bukti dan aturan merupakan hal yg penting, terdapatnya suatu penjelasan yg logis mengapa sesuatu harus dilakukan dan yg tdk boleh dilakukan.

11 Pentingnya Komunikasi Lintas Budaya Dalam menyikapi era perdagangan bebas dan globaliasi, perusahaan besarmencoba melakukan bisnis secara global. Pada umumnya perusahaan besar yg beroperasi ditanah air banyak menggunakan konsultan asing untuk membantu mengembangkan perusahaan mereka ditanah air maupun antar negara. Sehingga komunikasi lintas budaya menjadi penting.

12 TUJUAN MEMPELAJARI KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA 1. Menyadari bias budaya sendiri 2. Lebih peka secara budaya 3. Memperoleh kapasitas untuk benar-benar terlibat dengan anggota dari budaya lain untuk menciptakan hubungan yang langgeng dan memuaskan orang tersebut. 4. Merangsang pemahaman yang lebih besar atas budaya sendiri 5. Memperluas dan memperdalam pengalaman seseorang.

13 KARAKTERISTIK BUDAYA 1.Komunikasi dan bahasa, Sistem komunikasi, verbal dan non- verbal, satu unsur yang membedakan satu kelompok dengan kelompok lainnya. 2. Pakaian dan penampilan Meliputi pakaian, perhiasan dan dandanan. 3. Makanan dan kebiasaan makan Ciri ini menyangkut hal dalam pemilihan, penyajian, dan cara makan.

14 Lanjutan 4. Waktu dan kesadaran akan waktu Hal ini menyangkut pandangan orang akan waktu. Sebagian orang tepat waktu dan sebagian lain berpandangan merelatifkan waktu.

15 ALASAN MEMPELAJARI KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA Budaya-budaya yang berbeda memiliki sistem-sistem nilai yang berbeda dan karenanya ikut menentukan tujuan hidup yang berbeda, juga menentukan cara berkomunikasi kita yang sangat dipengaruhi oleh bahasa, aturan dan norma yang ada pada masing- masing budaya. Sehingga sebenarnya dalam setiap kegiatan komunikasi kita dengan orang lain selalu mengandung potensi Komunikasi Lintas Budaya atau antar budaya, karena kita akan selalu berada pada “budaya” yang berbeda dengan orang lain

16 HAMBATAN-HAMBATAN KOMUNIKASI ANTARBUDAYA 1. Mengabaikan perbedaan antara kita dan kelompok yang secara kultural berbeda. Kita seringkali menganggap bahwa di antara kita hanya terdapat persamaan dan bukan perbedaan. Terutama dalam hal nilai, sikap, dan kepercayaan. Kita dengan mudah mengakui dan menerima perbedaan gaya rambut, cara berpakaian, atau makanan. Tetapi kita menganggap sama dalam hal nilai dan kepercayaan dasar. Ini tidak benar.

17 2. Mengabaikan perbedaan antara kelompok kultural yang berbeda. Dalam setiap kelompok kultur terdapat perbedaan yang besar dan penting. Bila kita mengabaikan perbedaan ini, kita akan terjebak dalam stereotipe yang mengasumsikan semua orang yang menjadi anggota kelompok yang sama adalah sama.

18 3. Mengabaikan perbedaan dalam makna (arti). Makna tidak terletak pada kata-kata yang digunakan melainkan pada orang yang menggunakan kata-kata itu. 4. Melanggar adat kebiasaan kultural. Setiap kultur mempunyai aturan komunikasi sendiri-sendiri yang menetapkan mana yang patut dan mana yang tidak. Pada beberapa kultur, orang menunjukkan rasa hormat dengan menghindari kontak mata langsung dengan lawan bicaranya

19 5. Menilai perbedaan secara negatif. Walaupun kita menyadari akan adanya perbedaan di antara kultur-kultur, kita tidak boleh menilai perbedaan ini sebagai hal yang negatif. 6. Kejutan budaya. Kejutan budaya mengacu pada reaksi psikologis yang dialami seseorang karena berada di tengah suatu kultur yang berbeda dengan kulturnya sendiri.

20 PRINSIP-PRINSIP KOMUNIKASI ANTAR BUDAYA YANG EFEKTIF 1. Relativitas budaya. Bahasa mempengaruhi pemikiran dan perilaku sehingga akan mempengaruhi proses kognitif kita sehingga orang yang menggunakan bahasa yang berbeda akan berbeda pula cara mereka memandang dan berpikir tentang dunia. Perbedaan bahasa ini akan membuat komunikasi antarbudaya terlihat jelas pada awal interaksi untuk menggunakan teknik-teknik yang efektif dengan mendengarkan, pengecekan persepsi, berbicara secara spesifik, serta mencari umpan balik.

21 Lanjutan (1) 2. Bahasa sebagai cermin budaya. Bahasa mencerminkan budaya. Makin besar perbedaan budaya, makin besar perbedaan komunikasi yang akan terjadi. Artinya, makin sulit komunikasi efektif dilakukan. Oleh karena itu, kita harus peka terhadap hambatan komunikasi antarbudaya dan menggunakan teknik-teknik sebagai pembantu melestarikan serta meningkatkan komunikasi antarbudaya.

22 Lanjutan (2) 3. Mengurangi ketidakpastian. Makin besar perbedaan antarbudaya, makin besar ketidakpastian dan ambiguitas dalam komunikasi. Maka diperlukan lebih banyak waktu dan upaya untuk mengurangi ketidakpastian sehingga komunikasi menjadi bermakna.

23 Lanjutan (3) 4. Kesadaran diri dan perbedaan antarbudaya. Makin besar perbedaan antarbudaya, makin besar kesadaran diri para partisipan selama komunikasi. Konsekuensi positifnya, kesadaran diri ini akan membuat kita lebih waspada sehingga mencegah kita mengatakan hal-hal yang tidak patut. Sementara konsekuensi negatifnya membuat kita terlalu berhati-hati, tidak spontan, dan kurang percaya diri.

24 Lanjutan (4) 5. Interaksi awal dan perbedaan antarbudaya. Interaksi awal yang tidak efektif dalam berkomunikasi karena perbedaan budaya berangsur-angsur akan berkurang seiring hubungan yang lebih akrab. Caranya, cobalah hindari menilai orang lain secara tergesa-gesa dan pemanen. Apalagi hanya didasarkan pada informasi yang terbatas.

25 Lanjutan (5) 6. Memaksimalkan hasil interaksi. Dalam komunikasi antarbudaya, kita berusaha memaksimalkan hasil interaksi: a. Berinteraksi dengan orang lain yang mereka perkirakan akan memberikan hasil positif. b. Bila kita mendapat hasil positif, kita terus melibatkan diri dalam komunikasi. c.Kita membuat prediksi tentang mana perilaku kita yang mungkin akan memberi hasil positif

26 Kapan Budaya Harus Berubah 1. Ketika 2 perusahaan atau lebih yg mempunyai latar belakang yg berbeda dan konflik berkepanjangan untuk 2. Ketika sebuah organisasi sudah ada sejak lama dan cara kerjanya sangat kokoh sehingga organisasi menghindar dari 3. Ketika perusahaan bergerak menjadi industri yang total berbeda atau bidang bisnis yang untuk melakukan penyelaman organisasi 4. Ketika perusahaan dan staf yg terbiasa bekerja dibawah kondisi ekonomi yang menyenangkan.

27 Model Perubahan Budaya (Jerome Want) 1. Mengembangkan rencana perubahan sistematis yg mengambarkan: 1. Sasaran 2.Jangka waktu yg diperlukan 3. Strategi 4. Sumber daya 5. Persyaratan kepemimpinan. 5. Ukuran utk menandai kemajuan 2. Membangun konsensus luas untuk perubahan Membangun konsensus bukan hanya sekedar kopromi dalam rapat, kelompok tetapi memberikan kesempatan untuk berbagi pandangan yang berbeda agar tumbuh menjadi proses dan titik awal untuk membangun budaya baru. 3. Menghilangkan bias (hambatan) dari proses perubahan Salah satu tanggungjawab pemimpin dlm proses perubahan adalah memperhatikan bias yg mungkin membawa pembawa pembangunan budaya menuju arah yg salah. Strategi perubahan sendiri Perusahaan sering meniru orang. Perilaku ini menimbulkan kurangnya kreativitas. Dalam hal ini diperlukan strategi utk siklus perubahan tersendiri

28 Mengenal Perbedaan Budaya Nilai-nilai sosial Peran dan status Pengambilan keputusan Konsep waktu Konsep jarak komunikasi Konteks Budaya Bahasa tubuh Perilaku sosial Perilaku etnis Perbedaan budaya perusahaan

29


Download ppt "KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA. Pendahuluan Indonesia adalah negara yg kaya dengan aneka macam budaya, merupakan salah satu contoh yg sangat berharga bagi pelaku."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google