Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KARAKTERISASI DAN PEMURNIAN XILANASE DARI BAKTERI RAYAP Reticulitermes santonesis Gde Sutawijaya Pembimbing: Zeily Nurachman, D.Sc Institut Teknologi Bandung.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KARAKTERISASI DAN PEMURNIAN XILANASE DARI BAKTERI RAYAP Reticulitermes santonesis Gde Sutawijaya Pembimbing: Zeily Nurachman, D.Sc Institut Teknologi Bandung."— Transcript presentasi:

1 KARAKTERISASI DAN PEMURNIAN XILANASE DARI BAKTERI RAYAP Reticulitermes santonesis Gde Sutawijaya Pembimbing: Zeily Nurachman, D.Sc Institut Teknologi Bandung Seminar Tugas Akhir 26 Mei 2010

2 Agenda Presentasi Pendahuluan Tinjauan Pustaka Metodologi Hasil Kesimpulan

3 Pendahuluan Adanya kemampuan hemiselulotik dari rayap Kebutuhan akan adanya agen bleaching kertas yang ramah lingkungan Kebutuhan energi yang meningkat

4 Tujuan Mengekstraksi xilan dari tongkol jagung Memproduksi enzim xilanase menggunakan substrat xylan tongkol jagung Memurnikan enzim xilanase menggunakan FPLC dengan kolom DEAE

5 Tinjauan Pustaka Xilanase (EC ) Xilanase menghidrolisis ikatan (1->4)-beta-D-xylosidic pada xilan Xilanase menghasilkan xiloligosakarida dan xilosa

6 Tinjauan Pustaka

7 Kandungan tongkol jagung : selulosa 44,9%, hemiselulosa (31,8%), dan lignin 23,3%, dan komponen lainnya (Titi Sunarti (IPB) dan Nur Richana (BB Pasca Panen Pertanian)). Tongkol jagung

8 Metodologi Persiapan tongkol jagung Ekstraksi xilan dari tongkol jagung Produksi xilanase Pemurnian xilanase Karakterisasi xilanase

9 Metodologi Tongkol jagung Kering Tongkol jagung yang telah dipotong Tongkol Jagung halus Dipotong kecil-kecil Digiling 1. Persiapan tongkol jagung

10 Metodologi Delignifikasi dengan NaOCl 1% (10:1), 5 jam, suhu kamar Ekstraksi xilan menggunakan NaOH Padatan diambil, dan dikeringkan Supernatan diambil dengan cara sentrifugasi filtrasi Pengasaman dengan HCl 2.Ekstraksi xilan dari tongkol jagung

11 Metodologi Xilan dikeringkan dihaluskan Xilan

12 Metodologi 3.Produksi xilanase Pembuatan media padat dan cair 1.Komposisi media padat K 2 HPO 4 1,5% MgSO 4.7H 2 O 0,025% NaCl 0,25% NH 4 Cl 0,5 % NH 4 PO 4 0,5 % Yeast 0,2% Xilan 0.5% Bacto agar 2% 2. Media cair untuk produksi enzim Komposisi K 2 HPO 4 1,5% MgSO 4.7H 2 O 0,025% NaCl 0,25% NH 4 Cl 0,5% NH 4 PO 4 0,5 % Yeast 0,2% Xilan 0,5%

13 Metodologi Penanaman bakteri/pembuatan koloni tunggal

14 Metodologi 20 mL kultur starter dishaker selama jam pada 150 rpm, 37°C, setelah itu dimasukan ke dalam media produksi enzim 200 mL (dalam erlenmeyer 1L). Media produksi di-shaker dalam 20 jam pada 150 rpm, 37°C. Enzim yang dipanen disentrifuga pada 5000 rpm untuk menghilangkan debris sel Produksi xilanase

15 Fraksinasi Enzim dengan (NH 4 ) 2 SO 4 Enzim hasil dialisis PadatanSupernatan Crude Enzim Xylanase 1L *Diresuspensi dengan buffer tris-HCl pH mM * Didialisis +106g(NH 4 ) 2 SO 4 (Fraksi 0-20) *Disentrifugasi pada rpm, 30 menit Tujuannya untuk mengendapkan protein dengan prinsip salting out

16 Dialisis Dialisis bertujuan untuk membersihkan amonium sulfat dari protein, prinsipnya dengan perbedaan konsentrasi, dimana konsentrasi garam di dalam membran lebih besar daripada di luar membran

17 FPLC Fast Performance Liquid Chromatography Merupakan pemisahan dengan memanfaatkan perbedaan migrasi suatu dari senyawa pada fasa diam dan fasa gerak. Digunakan kolom penukar anion DEAE-Sepharosa yang bekerja berdasarkan perbedaan muatan dalam protein

18 Uji Aktivitas Xilanase Dari Bakteri Rayap Pembuatan DNS 0,05 gr DNS ditimbang dan dilarutkan dalam 25 ml NaOH 2 M, ditambahkan Na-K tartarat 15 gram, diencerkan dengan aqua dm hingga 50 ml, dan disimpan dalam suhu 4⁰C. Pembuatan Enzim Sampel enzim 50 µL dan substrat 450 µL diinkubasi pada 60 o C selama 5 menit. Kemudian ditambah dengan DNS 500 µL dan diinkubasi di dalam air mendidih 5 menit Pembuatan Enzim Kontrol substrat 450 µL dan diinkubasi pada 60 o C selama 5 menit kemudian dicampurkan dengan DNS 500 µL dan ienzim 50 µL, dan diinkubasi di dalam air mendidih 5 menit

19 Hasil Kromatogram dari FPLC Aktivitas enzim Kadar protein

20 Puncak-puncak kromatogram menunjukan adanya aktivitas enzim

21 Uji Aktivitas dengan metoda gula pereduksi (reagen DNS) Sampel A1 A3 Median Faktor Pengenceran Akktivitas (U) fraksi kali fraksi kali fraksi kali Fraksi kali Crude kali Dialisis kali Terjadi peningkatan aktivitas setelah fraksinasi 0-20% sebesar 10,8 kali

22 Penentuan kadar protein

23 Konsentrasi proteinA1A2A3A Ekstrak kasar = 1.00 = 66 µg/mL Fraksi 6 = = 7,2 µg/mL Fraksi 7 = 0.14 = 9 µg/mL

24 Pembahasan Puncak-puncak pada kromatogram menunjukan adanya aktivitas enzim, namun untuk memastika nenzim tersebut adalah xilanase, perlu diuji dengan metoda DNS. Sebelumnya juga telah diuji aktivitas xilanase terhadap tongkol jagung, dan ternyata xilanase ini tidak dapat menguraikan tongkol jagung mentah

25 Kesimpulan Aktivitas xilanase dari bakteri rayap tergolong besar Dari data bisa dilihat bahwa terjadi peningkatan aktivitas dengan fraksinasi amonium sulfat.

26 Ucapan Terimakasih Pak Zelly, teh Inda, bu Iis, pak Yayat, kak Edo untuk bimbingan dan motivasinya Teman-teman 2006 sebimbingan, Tita, Ricky, Asro Teman-teman kimia untuk bantuan dan semangatnya Peserta seminar ini

27 Diskusi Knowledge only gained through coriousity


Download ppt "KARAKTERISASI DAN PEMURNIAN XILANASE DARI BAKTERI RAYAP Reticulitermes santonesis Gde Sutawijaya Pembimbing: Zeily Nurachman, D.Sc Institut Teknologi Bandung."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google