Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Anggaran Biaya Overhead Pabrik Kardinal. Biaya overhead pabrik adalah biaya-biaya dalam pabrik yang dikeluarkan sehubungan dengan proses produksi, kecuali.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Anggaran Biaya Overhead Pabrik Kardinal. Biaya overhead pabrik adalah biaya-biaya dalam pabrik yang dikeluarkan sehubungan dengan proses produksi, kecuali."— Transcript presentasi:

1 Anggaran Biaya Overhead Pabrik Kardinal

2 Biaya overhead pabrik adalah biaya-biaya dalam pabrik yang dikeluarkan sehubungan dengan proses produksi, kecuali biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja langsung. ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK Tujuan Penyusunan Mengetahui penggunaan biaya efisien Harga pokok produk lebih tepat alokasi biaya OHP dan pembebanannya Alat pengawasan biaya OHP

3 Penanggung jawab Perencanaan Biaya a. Departmen Produksi b. Departmen Jasa/Pendukung c. Departmen yang tidak menjalankan kegiatan produksi Penanggung jawab Perencanaan Biaya 1. Biaya Tetap 2. Biaya Variabel 3. Biaya semi Variabel Penanggung jawab Perencanaan Biaya Perbandingan Pemakaian WAT Perbandingan Luas Lantai Perbandingan Jumlah Karyawan

4 CONTOH PT Geronimo selama tahun 2011 diperkirakan akan timbul biaya overhead sebesar sebagai berikut: a) Bagian Produksi Bagian produksi : Bagian Produksi IRp 12.000.000 Bagian Produksi IIRp 20.000.000 Bagian Produksi IIIRp 10.000.000 Bagian Jasa Pembantu IRp 2.500.000 Bagian Jasa/pe=mbantu IIRp 5.000.000

5 Jasa bagian jasa / pembantu digunakan oleh ketiga bagian produksi dengan proporsi sebagai berikut: Bagian Produksi Bagian Jasa / Pembantu III I II III 50% 30% 20% 45% 30% 25% Berdasarkan proporsi pemakan jasa diatas maka biaya overhead pabrik bagian jasa/pembantu adalah sebagai berikut:

6 KeteranganBagian ProduksiBagian Pembantu IIIIIIIII Biaya Overhead 2011 1.2000.00020.000.00010.000.0002.500.0005.000.000 Alokasi Overhead Bagian jasa Bagian I Bagian II 1.250.000 2.250.000 750.000 1.500.000 500.000 1.250.000 (2.500.000) - (5.000.000) Jumlah Biaya Overhead15.500.00022.250.00011.750.00000 Dari contoh diatas terlihat bagian jasa/pembantu tidak memakai jasanya sendiri, sehingga tidak dibebani biayaoverhead

7 JIKA MASING-MASING BAGIAN SALING MENGGUNAKAN JASA/TUKAR MENUKAR JASA SEPERTI: BAGIAN LISTRIK MENGGUNAKAN SEBAGIAN JASA REPARASI DAN BAGIAN REPARASI MENGGUNAKAN SEBAGIAN JASA LISTRIK, CARA YANG DIGUNAKAN UNTUK MEMUDAHKAN ALOKASI BOP ADALAH MENGGUNAKAN METODE ALJABAR YAITU:

8 X = a 1 +b 1 Y Dan Y= a 2 + b 2 X Dimana : X= biaya overhead bagian jasa X setelah menerima alokasi biaya dari bagian Y Y= Jumlah biaya overhead bagian jasa Y setelah menerima alokasi biaya dari bagian jasa X a1 = Biaya overhead bagian jasa X sebelum alokasi a2 = Biaya overhead bagian jasa Y sebelum alokasi b1 = Persentase penggunaan bagian jasa Y oleh X b2 = Persentase penggunaan bagian jasa X oleh Y

9 CONTOH: PT Genit selama tahun 2011 akan timbul biaya overhead sebagai berikut: BagianBiaya Overhead Bagian Produksi: Bagian I Bagian II Bagian Jasa Pembantu Bagian I (X) Bagian II (Y) 10.000.000 15.000.000 5.000.000 4.000.000

10 Pemberi JasaPemakai Jasa Bagian Produksi Bagian Jasa/Pembantu IIII (X)II (Y) Bagian Jasa I X)50%40%-10% Bagian Jasa II (Y)55%30%15%- PROPORSI PEMAKAIAN ADALAH SEBAGAI BERIKUT:

11 Perhitungannya : 1. X = 5.000.000 +0,15 Y 2. Y= 4.000.000 + 0,10 X Kedua persamaan tsb dikombinasi menjadi: X= 5.000.000 +0,15 (4.000.000 +0,10)X X= 5.000.000 +600.000 +0,015 X X= 0,015 X = 5.600.000 0,985 X = 5.600.000 X = 5.5685.279 (dibulatkan)

12 Y = 4.000.000 +0,10 Y = 4.000.000 +0,10 (5.685.279) Y = 4.000.000 + 568.527 Y = 4.568.528 (dibulatkan) Artinya: 1. Biaya overhead bagian jasa I setelah mendapat alokasi biaya overhead dari bag jasa II adalah sebesar Rp 5.685.279 2. Biaya overhead jasa bagian I setelah mendapat alokasi biaya overhead dari bagian jasa I adalah Rp 4.568.528

13 Maka jumlah biaya overhead pabrik netto masing-masing sebagai berikut: Kedua BOP diatas dari Departemen Jas I dan II kemudian dibebankan ke Departemen I dan II sebagai berikut: Bagian Jasa BOP AsliMenerimaMemberiBOP Netto Bagian I (X) Bagian II (Y) 5.000.000 4.000.000 685.279 568.528 685.279 5.116.751 3.883.249

14 Bagian Produksi I Bagian Produksi II (1) BOP Langsung10.000.00015.000.000 (2) BOP Tidak Langsung a: Dep jasa I (X) : 50.90 x BOP Neto b. Dep Jasa II (Y): 55/85 x BOP Neto 2.842.639 2.512.691 40/90 x BOP Neto = 2.274.112 30/85x BOP Neto = 1.370.558 Jumlah Biaya15.355.33018.644.670

15

16

17 CONTOH Sebuah perusahaan memproduksi barang “X” melalui 2 dept. produksi dan 2 dept Jasa tarif BOP ditentukan berdasarkan rencana kegiatan tahunan a) Biaya Overhead Pabrik BIAYADMH Dept. Prod. IRp 12.000.00063.000 Dept. Prod. IIRp 9.000.00033.000 Dept. Jasa IRp 3.000.0009.000 Dept. Jasa IIRp 2.400.0007.500

18 Penggunaan hasil kegiatan dept jasa : Pember jasa Pemakai jasa jasa 1 jasa 2 Produksi 1 45 % 35 % Produksi 2 40 % 45 % Jasa 1 - 20 % Jasa 2 15 % -

19 Ditanyakan a.Menghitung BOP keseluruhan Dept. Produksi setelah menyerap BOP Dept. Jasa. b.Menghitung BOP Netto Dept. Jasa. Setelah saling memberi dan menerima jasa. Misal :Dept. Jasa I = x Dept. Jasa II= y Persamaan : X = 3.000.000 + 0,2 Y Y = 2.400.000 + 0.15 X X = 3.000.000 + 0,2 (2.400.000 + 0,15 X = 3.000.000 + 480.000 + 0,030 X X - 0,030X = 3.000.000 + 480.000 0,97X = 3.480.000 X = 3.587.630 Y = 2.400.000 + 0,15 (3.587.630) = 2.938.140

20 BOP Dept. Prod. setelah menyerap BOP Dept. Jasa ANGG. BOP DEPT. PROD. I DEPT. PROD II Alokasi BOP Rp 12.000.000 Rp 9.000.000 Dept. Jasa I Rp 1.614.430 Rp 1.435.050 Dept. Jasa II Rp 1.028.350 Rp 1.322.160 BOP Netto Rp 14.642.780 Rp 11.757.210 BOP NETTO DEPT. JASA I DEPT. JASA II DEPT. JASA Rp 3.000.000 Rp 2.400.000 - Menerima (+) Rp 587.630 Rp 538.140 - Memberi (-) Rp 538.140 Rp 587.630 BOP Netto Rp 3.049.480 Rp 2.350.510

21 SOAL : PT Indah Permai memproduksi 3 jenis produk : X, Y dan Z. Ketiga produk tersebut diproses di dua departmen produksi dan 2 departmen jasa. Tarif BOP ditentukan berdasarkan rencana kegiatan tahunan. A. Biaya overhead yang dianggarkan setahun : departmen jumlah Produksi 1 Rp 20 000 000,- Produksi 2 Rp 24 000 000,- Jasa 1 Rp 8 000 000,- Jasa 2 Rp 6 500 000,-

22 B. Penggunaan hasil kegiatan dept jasa : Pemberi jasa prod 1 prod 2 jasa 1 jasa 2 Dept.jasa 1 50 % 40 % - 10 % Dept.jasa 2 45 % 35 % 20 % - C. Anggaran Produksi setahun : Produk X = 8 000 unit Produk Y = 5 000 unit Produk Z = 4 000 unit

23 D. Standar penggunaan waktu per satuan produk (DMH) dept.prod.1 dept.prod.2 Produk X 1 2,5 Produk Y 2. 1,5 Produk Z 1,5 1 Ditanyakan : 1. Besarnya BOP netto dept. Jasa 2. Besarnya BOP dept produksi setelah menerima alokasi biaya dari dept jasa 3. Tarif BOP per DMH untuk setiap dept produksi

24 Jawaban : Persamaan X = 8 000 000 + 0,2 Y Y = 6 500 000 + 0,1 X X = Rp 9.489.796.- Y = 7.448.980,- BOP netto jasa 1 Rp 8 540 816,- BOP netto jasa 2 Rp 5 959.184,- BOP netto dept prod 1 Rp 28 096 939,- BOP netto dept prod 2 Rp 30 403 061,-

25


Download ppt "Anggaran Biaya Overhead Pabrik Kardinal. Biaya overhead pabrik adalah biaya-biaya dalam pabrik yang dikeluarkan sehubungan dengan proses produksi, kecuali."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google