Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TRANSMISSION LINES Syihabuddin Permana 0906488880 Cantika Felita 0906488911 Mayendra Leaz 0906488956 Mesah Yoga Karisma0906488962.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TRANSMISSION LINES Syihabuddin Permana 0906488880 Cantika Felita 0906488911 Mayendra Leaz 0906488956 Mesah Yoga Karisma0906488962."— Transcript presentasi:

1 TRANSMISSION LINES Syihabuddin Permana Cantika Felita Mayendra Leaz Mesah Yoga Karisma

2 6.1 Distributed Parameter Model

3 Transmission Line adalah salah satu aplikasi teori elektromagnetik Contoh : saluran listrik, saluran telepon

4 Contoh konvensional & T line

5 Contoh T-Line type

6

7 Twin lead -> antena-TV Coaxial -> koneksi perangkat frekuensi tinggi Micro strip-> circuit board

8 Differensial segmen T-Line

9

10 Contoh pada Coax

11

12

13 Instantaneous voltage and current

14 Dengan menerapkan hukum Kirchoff tegangan, didapatkan: Membagi kedua sisi dengan Δz, dan diberi limit Δz mendekati nol. Sehingga di dapatkan ………(1)

15 Kondisi yang sama dapat dicari dengan menggunakan hukum Kirchoff arus: Mebagi kedua sisi dengan Δz dan memberikan limit Δz mendekati nol, maka didapatkan: ….…(2) Persamaan (1) dan (2) adalah persamaan umum Transmission Line, atau sering dikenal dengan persamaan Telegraphist’s.

16 Contoh soal Drill 6.1 Diket: jari-jari dalam 0,45mm jari-jari luar 1.47 sampai 2.4 σ d =0 f=1Ghz ε r = 2.26 Ditanya: G’, C’, L’, dan R’ Jawab: = 0

17

18 6.2 Time Harmonic Waves on Transmission Lines

19 Bila tegangan adalah fungsi sinusodial terhadap waktu, maka: v(z,t) = V(z) cos (t+) Dimana, bila kita mengambil hanya bagian real dari bentuk eulernya : v(z,t) = Re [V s (z)e jt ] V s (z) = V(z)e j

20 Demikian pula pada arus : i (z,t) = Re[ I s (z)e jt ] berdasarkan phasor,

21 Maka, bila kita menggunakan phasor, persamaan dapat dituliskan kembali menjadi :

22 maka, kita dapat menentukan konstanta propagasi ( ) yaitu:

23 Persamaan umum penyelesaian second order diferrensial pada bab 5.1 Hasil yang sama pada arus (I)

24

25 Characteristic Impedance characteristic impedance Zo merupakan rasio dari amplitudo positif tegangan yang merambat dan amplitudo positif arus yang merambat.

26

27 Lossless Line  Kabel transmisi biasa di buat dari konduktor baik seperti tembaga (R’ cenderung kecil) dan dielektrik yang baik seperti polyethylene (G’ cenderung kecil)  Bila R’ << L’ dan G’ << C’ kita dapat mengasumsikan transmission line lossless.

28 maka, bila kabel transmisi dianggap lossless line,

29

30

31

32 Asumsi lossless cukup baik untuk menyelesaikan masalah dengan panjang kabel yang cukup panjang. Tetapi tetap dapat menimbulkan kerugian daya (losses power) walaupun mempunyai attenuasi yang kecil. Persamaan Daya P 1 + (z,t) dalam semua titik di T line:

33 Dari persamaan tersebut, bisa dicari P avr + (z) dengan menitegralkan satu periode: Sehingga di dapat:

34 Untuk mengukur Daya, lebih baik dengan menggunakan skala logaritma yang disebut sebagai Desibel (Db), sehingga:

35 Keuntungan satuan dB:  Mengurangi penulisan angka contoh: jika P out /P in = 10 10, maka dalam G(dB)= 100 dB  Memudahkan dalam perkalian Daya contoh: filter circuit dengan G(dB) = -1,5 dB (P out /P in =0.707) dipasang seri dengan amplifier dengan G(dB)=9 dB (P out /P in =7.94). Bisa dihitung dengan mudah bahwa total gain nya adalah 7,5 dB Desibel bisa digunakan untuk menentukan Daya Absolut (Absolute Power):

36 Desibel juga mempunyai hubungan dengan satuan Nepers, Sebagai contoh, daya 10 W pada Z=0 dan 1 W pada z= 1m, maka attenuation (dB)= 10 dB, sehingga:

37 6.3 Terminated T-Lines

38 Pada gambar, T line dipasang dengan beban lumped element yang dihubungkan dengan kabel yang dianggap pendek.

39 Impedansi beban merupakan perbandinagn tegangan dan arus pada beban: atau

40 Beban yang tidak seragam dengan impedansi T line akan mengakibatkan gelombang akan direfleksikan dari beban: Degree Impedance Mismatch direpresentasikan dalam refflection coefficient:

41 Bila beban short (Z L =0), seragam dengan Line (Z L =Z 0 ), dan open (Z L =tak hingga) maka refflection coefficient bernilai -1, 0, dan 1. Jadi nilai refflection coefficient berkisar dari 0 hingga 1. Secara umum, refflection coefficient dalam semua titik merupakan perbandingan reflected wave dan incident wave: Untuk z =- l

42 Superposisi antara Incident dan reflected wave menghasilkan pola standing wave. VSWR merupakan perbandinagn amplitudo maksimum dan minimum tegangan: Dengan nilai VSWR berkisar 1 – tak terhingga refflection coefficient untuk beban intrinsik pada dua medium yang berbeda dengan masing-masing beban intrinsik η 1 dan η 2

43

44 Answer:

45 Input Impedance

46 Di setiap titik sepanjang T-line dapat diperoleh rasio dari total tegangan dan total arus Untuk lossless

47 Complex load (dapat dimodelkan dengan elemen resistor, induktor atau kapasitor)

48 Contoh Z L = j 200 (100Ω resistor dan j 200 Ω induktor ) Untuk purely reactive load

49 Complete circuit Diberi sumber Vss dan impedansi Zs

50 Tegangan pada impedansi input Tegangan di sepanjang T-line Untuk z = -l Untuk z = 0

51


Download ppt "TRANSMISSION LINES Syihabuddin Permana 0906488880 Cantika Felita 0906488911 Mayendra Leaz 0906488956 Mesah Yoga Karisma0906488962."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google