Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 BAGIAN EKOLOGI HUTAN DEPARTEMEN SILVIKULTUR INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2014 MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 BAGIAN EKOLOGI HUTAN DEPARTEMEN SILVIKULTUR INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2014 MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN."— Transcript presentasi:

1

2 1 BAGIAN EKOLOGI HUTAN DEPARTEMEN SILVIKULTUR INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2014 MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN Prof. Dr. Ir. Cecep Kusmana, MS Dr. Ir. Yadi Setiadi, MSc. Dr. Ir. Istomo, MS Ir. Iwan Hilwan, MS Dr. Ir. Agus Hikmat, M Dr.Ir. Omo Rusdiana,MS Dr.Ir. Basuki Wasis,MS Dr.Ir.Harnios Arif, MS Dr.Ir. Cahyo Wibowo, MS Tim Pengajar :

3 BABPENDAHULUAN 2

4 KONTRAK PERKULIAHAN Judul Mata Kuliah: Ekologi Hutan Nomor Kode: SVK 212 Bobot SKS: 3 (2-3) Sifat Mata Kuliah: Wajib untuk mayor SVK, MNH, HH dan KSH-E Mata Kuliah Prasyarat: - Pengajar: Prof. Dr. Ir. Cecep Kusmana, MS Dr. Ir. Yadi Setiadi, MSc. Dr. Ir. Istomo, MS Ir. Iwan Hilwan, MS Dr. Ir. Agus Hikmat, M Dr.Ir. Omo Rusdiana,MS Dr.Ir. Basuki Wasis,MS Dr.Ir.Harnios Arif, MS Dr.Ir. Cahyo Wibowo, MS Semester: 4 (empat) 3

5 Manfaat Mata Kuliah Kuliah ini memberikan kompetensi kepada mahasiswa untuk dapat menjelaskan Ekologi Hutan sebagai suatu cabang dari ilmu ekologi yang memperlajari hubungan timbal balik antara masyarakat hutan dan lingkungannya sebagai suatu dasar dalam pengelolaan hutan tropika Tujuan Instruksional Umum Menjelaskan Ekologi Hutan sebagai suatu cabang dari ilmu ekologi yang memperlajari hubungan timbal balik antara masyarakat hutan dan lingkungannya sebagai suatu dasar dalam pengelolaan hutan tropika 4

6 Deskripsi Perkuliahan Pengertian ekosistem hutan tropika Ekologi populasi dan ekologi komunitas Struktur dan fungsi ekosistem hutan tropika Metoda dan teknik pengukuran Tipe-tipe ekosistem hutan tropika Keseimbangan karbon pada pohon dan ekosistem hutan tropika Periodisitas dan populasi tropika Peranan faktor lingkungan pada komunitas tropika Pertumbuhan pohon Ekologi permudaan alam hutan tropika Klasifikasi pohon hutan tropika 5

7 6 Minggu Ke-Materi Kuliah IPendahuluan IIKonsep Ekosistem (Pengertian, Struktur, Fungsi, dan Subenertika) III Konsep Ekosistem (Diversitas, Siklus Materi, Aliran Energi dan Jaring- jaring Makanan) IV Hutan sebagai Komunitas Tumbuhan (Struktur Life Form Interaksi dan Asosiasi) VHubungan Masyarakat Tumbuhan dengan Lingkungan VIDinamika Masyarakat Tumbuhan (Suksesi Gaps dan Patch Dynamic) VIIKlasifikasi Vegetasi Hutan VIII-IX (5 April April 2010) Ujian Tengah Semester XTipe-Tipe Ekosistem Hutan Indonesia XICara Mempelajari Vegetasi Hutan I XIICara Mempelajari Vegetasi Hutan II XIIIPemilihan Jenis-jenis Pohon Hutan XIVEkologi Restorasi XVDampak Gangguan Hutan XVIKapita Selekta Ujian Akhir Semester

8 Materi/Bahan Bacaan : Soerianegara I dan A. Indrawan.Ekologi Hutan Indonesia Laboratorium Ekologi Hutan. Jurusan Manajemen Hutan. Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor. Cox, G.W Laboratory Manual of General Ecology. Second Edition, WMC. Publ. Dubuque Iowa. Ewusie, J.Y Element of Tropical Ecology. Heineman Educational Books Ltd. London. Misra, R Ecology Workbook. Oxford & IBU. Publ. House, New Delhi, Bombay, Calcuta. Mueller – Dumbois, D. and D.H. Ellenberg Aims and Methods of Vegetation Ecology. John Wiley & Sons, New York. Odum, E.P Fundamentals of Ecology. 3 rd ed. Saunders, Philadelphia, Pensylvania. Smith, R.L Elements of Ecology. Harper & Row, Publishers, New York. 7

9 Kriteria Penilaian Nilai akhir ditentukan berdasarkan nilai UTS, UAS dan tugas dengan kriteria pembobotan akhir adalah sebagai berikut: UTS : 35% UAS : 35% Praktikum : 30% NilaiKisaran A≥ 76 ABAB71 – 75 B66 – 70 BC61 – 65 C51 – 60 D41 – 51 E≤ 40

10 Slide Presentasi Bahan Kuliah dapat di-download pada website: 9

11 Ernest Haeckel (1869)  Ekologi berasal dari bahasa Yunani : Oikos = Tempat tinggal (rumah) Logos = Ilmu, telaah Ekologi  Ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan sesamanya dan dengan lingkungannya. 10 BATASAN EKOLOGI BATASAN HUTAN Hutan:masyarakat tumbuhan yang dikuasai pohon-pohon yang mempunyai keadaan lingkungan yang berbeda dengan keadaan di luar hutan.

12 11 BATASAN EKOLOGI HUTAN Ekologi Hutan : Cabang ekologi yang khusus mempelajari hubungan timbal balik antara masyarakat hutan dengan lingkungannya Hutan Masyarakat tumbuhan Margasatwa Lingkungan Berhubungan sangat erat sebagai sistem ekologi (EKOSISTEM)

13 1. Autekologi:  Ekologi yang mempelajari suatu jenis organisme yang berinteraksi dengan lingkungannya  Ekologi jenis  Bagian ekologi yang mempelajari pengaruh suatu faktor lingkungan terhadap satu atau lebih jenis-jenis organisme Penyelidikannya mirip fisiologi tumbuh- tumbuhan Contoh penelitian: Pengaruh intensitas cahaya terhadap pertumbuhan jenis Shorea leprosula. Pengaruh dosis pupuk N terhadap pertumbuhan jenis sengon. BIDANG KAJIAN EKOLOGI HUTAN

14 2. Sinekologi  Bagian ekologi yang mempelajari berbagai kelompok organisme sebagai satu kesatuan yang saling berinteraksi antar sesamanya dan dengan lingkungannya dalam suatu daerah.  Jadi sinekologi hutan mempelajari hutan sebagai suatu ekosistem Contoh kajian: Pengaruh keadaan tempat tumbuh terhadap komposisi, struktur, dan produktivitas hutan.

15 14 SANGKUT PAUT EKOLOGI HUTAN DENGAN ILMU LAIN ILMU DASAR ILMU INTEGRATIF ILMU TERAPAN Semua ilmu yang berhubungan dengan tumbuh-tumbuhan dan tempat tumbuhnya diperlukan dalam ekologi hutan: Berkaitan dengan Makhluk hidup Silvikultur Perencanaan hutan Pemanenan hutan Pengelolaan SDA dll Taksonomi tumbuhan Fisiologis Biokimia Genetika tumbuhan EKOLOGI HUTAN Berkaitan dengan keadaan lingkungan Klimatologi Geografi tumbuhan Ilmu tanah Geologi dan geomorphologi

16 15 1.Taksonomi tumbuh-tumbuhan (terutama Dendrologi)  Diperlukan untuk pengenalan jenis-jenis tumbuhan di hutan Pengenalan jenis pohon Generatif (bunga, buah, dll) Vegetatif (batang, kulit, getah, kayu, daun) Atribut Dunia Flora di Indonesia  (LUAS WILAYAH 1,3% DARI LUAS BUMI)  10% DARI SPESIES TUMBUHAN BERBUNGA DI DUNIA ( SPESIES, 40% BERUPA TUMBUHAN ENDEMIK).  Dipterocarpaceae 400 spesies.  Myrtaceae dan Moraceae 500 spesies.  Anggrek 4000 spesies SANGKUT PAUT EKOLOGI HUTAN DENGAN ILMU LAIN

17  Palm 447 spesies diantaranya 225 spesies endemik.  Paku-pakuan 4000 spesies  Rotan 332 spesies  Bambu 1200 spesies  Tanaman obat 1260 spesies (44 spesies langka) Biogeografi Flora di Indonesia No.Wilayah Kekayaan spesies Persentase spesies endemik SumateraJawaKalimantanSulawesi Sunda Kecil Maluku Irian Jaya (Papua)

18 Palmae (14 Jenis)

19 Orcidaceae (29 jenis)

20 Nephentaceae (Kantong semar, semua jenis dari genus Nephentes)

21 20 2. Geologi dan Geomorfologi Keadaan geologi dan geomorfologi mempengaruhi pembentukan dan sifat-sifat tanah serta penyebaran dan hidup tumbuh-tumbuhan Keadaan topografi menentukan keadaan kesuburan dan air tanah yang mempengaruhi komposisi dan kesuburan tegakan hutan Perbedaan letak tinggi menyebabkan perbedaan iklim sehingga mempengaruhi penyebaran tumbuh-tumbuhan 3. Ilmu Tanah Perbedaan jenis tanah, sifat-sifat serta keadaan tanah seringkali mempengaruhi penyebaran tumbuh-tumbuhan, menyebabkan terbentuknya tipe-tipe vegetasi yang berlainan, serta mempengaruhi kesuburan dan produktivitas hutan 4. Klimatologi Faktor iklim mempengaruhi penyebaran dan pertumbuhan pohon

22 Hutan Musim Hutan Hujan Tropis Savana Steppa / Padang Rumput

23 22 5. Geografi Tumbuh-tumbuhan (Phytogeografi) Ilmu ini membahas pengaruh faktor lingkungan terhadap penyebaran tumbuh-tumbuhan Ilmu ini berguna untuk mengerti pola penyebaran berbagai jenis pohon dalam hubungannya dengan keadaan fisik bumi, terutama iklim dan geomorfologi atau fisiografi, dan akan sangat membantu dalam mempelajari susunan serta penyebaran formasi-formasi hutan 6. Fisiologi Tumbuh-tumbuhan dan Biokimia  Untuk mempelajari proses-proses hidup tumbuh-tumbuhan, yang mana memerlukan pengetahuan tentang proses-proses kimia yang berhubungan dengan aktivitas biologis yang terjadi

24 23 7. Genetika Tumbuh-tumbuhan Tumbuhan yang penyebarannya luas sering kali menunjukkan perbedaan dalam bentuk dan pertumbuhannya serta perbedaan dalam hal adaptasi dan persyaratan keadaan tempat tumbuhnya yang berakar pada sifat-sifat genetis sebagai akibat dari mutasi dan poliploidi dalam keadaan tertentu untuk mengerti sifat-sifat ekologis suatu jenis pohon diperlukan pengetahuan tentang genetika 8. Matematika dan Statistika  Memformulasikan dugaan kuantitatif terhadap berbagai proses ekologis yang terjadi pada ekosistem hutan

25 CONTOH FUNGSI HUTAN DALAM ASPEK HIDROLOGI Curah Hujan 100% Evaporasi dari intersepsi: 25.6% Transpirasi 48.6% Debit sungai 25.9% Kondisi di Hutan Hujan Amazon (Salati, 1987)

26 25 STATUS EKOLOGI HUTAN DALAM ILMU PENGETAHUAN KEHUTANAN Ilmu dasar yang bersifat integratif (mengintegrasikan ilmu-ilmu dasar lain) yang merupakan ilmu dasar penting bagi silvikultur. Dalam terminologi kehutanan hampir sama dengan silvika. Perbedaan ekologi hutan dengan silvika:  Ekologi mempelajari hutan sebagai ekosistem (lawasannya lebih luas),  Silvika lebih terarah pada silvikultur dan lebih mendekati autekologi. Dengan pengetahuan ekologi hutan dan fisiologi pohon yang tepat bisa ditentukan tindakan silvikultur yang tepat sehingga produksi hutan dapat ditingkatkan baik kualitas maupun kuantitasnya.

27 26  Komposisi dan struktur hutan  Penyebaran sesuatu jenis pohon  Permudaan pohon atau hutan  Tumbuh dan riap pohon atau hutan  Fenologi pohon Mempelajari komposisi dan struktur hutan-hutan alam. Mempelajari hubungan keadaan tempat tumbuh dengan: Mempelajari syarat-syarat tempat tumbuh untuk penanaman/ permudaan alam jenis pohon kehutanan. ASPEK-ASPEK EKOLOGI HUTAN YANG PENTING BAGI KEHUTANAN

28 27 Mempelajari siklus hara mineral, siklus air dan metabolisme. Mempelajari hubungan kesuburan tanah, iklim dan faktor-faktor lain dengan produktivitas hutan. Mempelajari suksesi vegetasi hutan secara alam dan setelah terjadi kerusakan.

29 28


Download ppt "1 BAGIAN EKOLOGI HUTAN DEPARTEMEN SILVIKULTUR INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2014 MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN MATERI PENDAHULUAN M.A. EKOLOGI HUTAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google