Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

AKTIVITAS ANTI OKSIDAN TANAMAN BUMBU SEGAR DAN KERING DARI BEBERAPA SPESIES LAMINACEAE Bayu Prianto 10501013 Capecka, E., Mareczek, A., Leja, M., 2004.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "AKTIVITAS ANTI OKSIDAN TANAMAN BUMBU SEGAR DAN KERING DARI BEBERAPA SPESIES LAMINACEAE Bayu Prianto 10501013 Capecka, E., Mareczek, A., Leja, M., 2004."— Transcript presentasi:

1 AKTIVITAS ANTI OKSIDAN TANAMAN BUMBU SEGAR DAN KERING DARI BEBERAPA SPESIES LAMINACEAE Bayu Prianto Capecka, E., Mareczek, A., Leja, M., Antioxidant Activity of Fresh and Dry Herbs of Some Lamiaceae Species. Food Chemistry.

2 Latar Belakang  Pentingnya evaluasi sifat anti oksidan dari bahan mentah untuk menentukan apakah anti oksidan tersebut layak atau tidak sebagai makanan berkualitas yang menguntungkan bagi kesehatan manusia

3 Tujuan Penelitian  Membandingkan aktivitas anti oksidan dalam tanaman bumbu yang segar dengan yang kering dari beberapa spesies dari famili Lamiaceae.

4 Bahan Tanaman Bumbu dari Famili Lamiaceae 1. “Lemon balm” (Melissa officinalis L,) 2. Oregano (Origanum vulgare L,) 3. Peppermint (Mentha x piperita L,)

5 Oregano (Origanum vulgare L,)

6 “Lemon balm” (Melissa officinalis L,)

7 Peppermint (Mentha x piperita L,)

8 Prosedur Percobaan

9 Menentukan kandungan asam L-askorbat

10 Menentukan kandungan Karotenoid

11 Menentukan kandungan fenolat total

12 Menentukan persen TAA

13 Menentukan persen RSA

14 Tabel 1. Perbandingan tanaman bumbu segar dan kering dari 3 spesies Lamiaceae yang baik untuk aktivitas anti oksidan.

15 HASIL DAN PEMBAHASAN  Kemampuan anti oksidan tertinggi, di ekspresikan sebagai inhibisi asam linoleat peroksidase (TAA), ditemukan untuk ekstrak dari beberapa oregano segar dan kering. Nilai TAA untuk peppermint dan “lemon balm” secara signifikan lebih rendah. Dalam kasus 2 spesies tersebut, proses pengeringan mengurangi aktivitas anti oksidan total.

16  Kemampuan pencariaan DPPH – radikal bebas diukur setelah 5 menit sangat tinggi dalam ekstrak semua tanaman bumbu yang diujikan, melebihi 90%.  Pengecualian hanya untuk oregano kering yang memiliki nilai RSA paling rendah (84%).  Setelah reaksi 1 menit dan 5 menit kemampuan pencarian DPPH ekstrak dari tanaman bumbu kering lebih rendah dari bahan tanaman yang masih segar.

17  Dalam 3 spesies yang diujikan, kandungan total fenolat terlarut sangat tinggi, pada selang 1400 mg (oregano segar) dan 2600 mg GA 100 g -1 f.m. (peppermint kering). Pengeringan cenderung menghasilkan peningkatan total fenolat dalam kasus peppermint dan oregano, tetapi untuk “lemon balm” tidak signifikan berbeda yang diamati antara panen segar dengan bahan tanaman yang kering.

18  Kandungan asam askorbat dalam bahan tanaman yang segar dibedakan secara signifikan bergantung pada spesies yang diujikan. Kandungan tertinggi ditemukan dalam peppermint dan “lemon balm” sedangkan untuk oregano lebih rendah setengahnya. Pengeringan menyebabkan reduksi yang baik terhadap senyawa tersebut dalam semua spesies yang diujikan.

19  karotenoid diamati dalam bahan tanaman yang segar dalam semua spesies yang dipelajari. Pengeringan menyebabkan penurunannya cukup signifikan, pendekatannya 1,5 kali dari jumlah penentuan setelah panen ditemukan dalam tanaman bumbu kering.

20 Kesimpulan  Kandungan asam L-askorbat dan karotenoid tertinggi, terdapat pada tanaman yang segar.  Total fenolat tertinggi, terdapat pada tanaman yang kering  Nilai %RSA untuk reaksi setelah 1 menit dan 5 menit tidak jauh berbeda untuk peppermint dan “lemon balm”, sedangkan untuk oregano mengalami perbedaan yang cukup signifikan.  Nilai %TAA selalu lebih tinggi pada tanaman yang segar dibandingkan dengan tanaman yang kering.


Download ppt "AKTIVITAS ANTI OKSIDAN TANAMAN BUMBU SEGAR DAN KERING DARI BEBERAPA SPESIES LAMINACEAE Bayu Prianto 10501013 Capecka, E., Mareczek, A., Leja, M., 2004."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google