Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bahasa Indonesia. Pendekatan untuk memperoleh kebenaran (apa (what), mengapa (why), dan bagaimana (how) Pendekatan wahyu merupakan kebenaran mutlak dan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bahasa Indonesia. Pendekatan untuk memperoleh kebenaran (apa (what), mengapa (why), dan bagaimana (how) Pendekatan wahyu merupakan kebenaran mutlak dan."— Transcript presentasi:

1 Bahasa Indonesia

2 Pendekatan untuk memperoleh kebenaran (apa (what), mengapa (why), dan bagaimana (how) Pendekatan wahyu merupakan kebenaran mutlak dan tidak perlu dipertanyakan dan diuji lagi Pendekatan non-ilmiah (akal sehat, kebetulan, intuitif, trial and error, otoritas dan kewibawaan) Pendekatan ilmiah dengan melalui kegiatan penelitian

3 Kegiatan ilmiah Pentingnya kegiatan penelitian: 1.Tuntutan sbg manusia sosial 2.Penemuan bidang teknologi dan inovasi 3.Tuntutan praktis di lapangan

4 Prinsip kegiatan penelitian 1) usaha sadar memalui proses berfikir ilmiah dalam mencari kebenaran. 2) dilakukan secara hati-hati melalui prosedur kerja yang teratur, sistematis dan terkontrol. 3) mengkaitkan antara penalaran dan empiris atau atara teori, konsep, ilmu pengetahuan dengan empiris (kenyataan)

5 KARYA ILMIAH Pengertian karya seorang ilmuwan yg ingin mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang diperoleh melalui kepustakaan, kumpulan pengalaman, penelitian dan pengetahuan orang lain sebelumnya. Tujuan agar gagasan penulis karya ilmiah dapat dipelajari lalu didukung atau ditolak oleh pembaca.

6 Fungsi karya ilmiah a.Penjelasan Menjelaskan yg sblmnya tdk diketahui, tdk jelas dan tdk pasti b.Ramalan Mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan yg akan terjadi c.Kontrol Mengontrol, mengawasi atau mengoreksi bener/tidaknya suatu pernyataan

7 Syarat menulis karya ilmiah 1.Motivasi dan disiplin 2.Kemampuan mengolah data 3.Kemampuan berfikir urut dan sistematis 4.Kemampuan berbahasa

8 Sifat karya ilmiah 1.Lugas Punya satu arti sehingga pembaca tidak membuat tafsiran sendiri. 2.Logis Kalimat, alinea, subbab, sub-subbab disusun berdasarkan urutan yg konsisten 3.Efektif Alinea maupun subbab menunjukkan satu kebulatan pikiran, penekanan dan pengembangan

9 Manfaat penyusunan karya ilmiah 1.Terlatih mengembangkan ketrampilan membaca yg efektif 2.Terlatih menggabungkan hasil bacaan dari berbagai sumber dan mengambil sarinya 3.Terampil dalam menyajikan data dan fakta secara jelas dan sistematis 4.Memperoleh kepuasan intelektual 5.Memperluas cakrawala ilmu pengetahuan masyarakat

10 Langkah- langkah penelitian

11 Mengidentifikasi, memilih dan merumuskan masalah Menyusun kerangka pikir Membuat metodologi rancang bangun Pendataan/Menguji Alat Melakukan analisa & pembahasan Menarik Kesimpulan dan saran Langkah- langkah penelitian rancang bangun

12 1. Mengidentikasi, Memilih dan merumuskan Masalah 1.1 Idenftifikasi masalah Merupakan pencarian masalah yang paling relevan Dicari menggunakan pancaindra Ada kesenjangan (gap) antara das solen dan das sein

13 Penyebab timbulnya permasalahan Adanya gap/kesenjangan/perbedaan antara apa yang seharusnya dengan apa yang ada dalam kenyataan antara apa yang diperlukan dengan apa yang tersedia antara harapan dan kenyataan

14 Masalah berkaitan dengan suatu kondisi yang mengancam, mengganggu, menghambat, menyulitkan, yang menunjukkan adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan “A problem as any situation where a gap exist betweent he actual and the desired ideal state (Sekaran, 1992)

15 Sumber Masalah (1) Bacaan, terutama bacaan yang berisi laporan penelitian (2) Seminar, diskusi dan lain-lain pertemuan ilmiah (3) Pernyataan pemegang otoritas (4) Pengamatan sepintas (5) Pengalaman pribadi (6) Perasaan intuitif.

16 1.2 Memilih Masalah/Pembatasan Masalaha tersebut layak atau tidaknya untuk diteliti, tergantung pada : * Ada/tidaknya sumbangan terhadap teori dan ada/tidaknya teori yang relevan dengan itu, * Ada/tidaknya kegunaan untuk pemecahan masalah-masalah praktis. * Managebility yaitu Cukup dana, cukup waktu, cukup alat, cukup bekal kemampuan teoritis, dan cukup penguasaan metode yang diperlukan.

17 1.3 Merumuskan Masalah (1) Dirumuskan dalam kalimat tanya (?) yang padat dan jelas. (2) Memberikan petunjuk tentang kemungkinan pengumpulan data guna menjawab pertanyaan dalam rumusan tersebut.

18 Rumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaan-pertanyaan yang akan dicarikan jawabannya.

19 Tujuan penelitian Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yan hendak dicapai dalam penelitian. Isi dan rumusan tujuan mengacu pada isi dan rumusan masalah Dirumuskan dalam kalimat pernyataan

20 2. Penyusunan Kerangka Pemikiran Kerangka pemikiran adalah konstruksi berfikir yang bersifat logis dengan argumentasi yang konsisten dengan pengetahuan sebelumnya yang telah berhasil disusun. Menurut Rusidi (1993), kerangka berfikir berarti menduduk-perkarakan masalah dalam kerangka teoritis (theoritical framework) atau disebut juga proses deduktif.

21 Cari teori-teori, konsep-konsep dan generalisasi-generalisasi (penelitian) yang relevan untuk dijadikan landasan teoritis dalam penelitian

22 Tujuan Kerangka Teoritis menemukan teori (hukum, dalil, hipotesis) dan menemukan metodologi yang sesuai dengan penelitian yang dilakukan. Dalam penyusunannya dituntut jujur yaitu dgn slalu menyebut sumber (acuan) yg digunakan walau hanya sedikit yang dikutip.

23 SYARAT PUSTAKA YG BISA DIAMBIL 1.Relevan dgn tema, topik dan judul. 2.Informasinya mutakhir 3.Berbobot Ilmiah

24 3. Metodologi Rancang Bangun Uraikan metode yang digunakan dalam pelaksanaan program secara rinci: 1.Desain teknologi/alat 2.Bahan dan alat yang diperlukan 3.Tahapan pembuatan 4.Instrumen uji coba 5.Uji coba teknologi/alat 6.Waktu dan tempat kegiatan PROPOSAL KTI

25 4. Pendataan Melakukan pendataan terhadap titik pengukuran guna meyakinkan kebenaran

26 5. Analisa dan Pembahasan Mencakup unsur-unsur pokok pembahasan dari hasil pendataan dengan tujuan untuk menemukan kesenjangan antara teori dengan fakta yang ada sehingga diperoleh persentase kesalahan.

27 TUJUAN PEMBAHASAN 1. Menjawab masalah penelitian 2. Menafsirkan temuan penelitian 3. Mengintegrasi temuan penelitian 4. Memodifikasi teori yang telah ada / menyusun teori baru 5. Menjelaskan implikasi lain dari hasil penelitian termasuk keterbatasan temuan penelitian

28 6. MENARIK KESIMPULAN Isi simpulan harus bersifat komseptual yang harus terkait langsung dengan rumusan masalah dan tujuan penelitian Bisa juga dari hasil pembahasan yang benar-benar relevan dan mampu memperkaya temuan penelitian yang diperoleh

29 SARAN Saran hendaknya berpangkal dari temuan penelitian, pembahasan dan simpulan hasil penelitian Rumusan bersifat rinci dan operasional, jika orang lain hendak melaksanakan saran itu tidak mengalami kesulitan dalam menafsirkan maupun melaksanakannya


Download ppt "Bahasa Indonesia. Pendekatan untuk memperoleh kebenaran (apa (what), mengapa (why), dan bagaimana (how) Pendekatan wahyu merupakan kebenaran mutlak dan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google