Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TOTAL MANAJEMEN KUALITAS DAN INFORMASI technologies: pemeriksaan terhadap isu Oleh : Asep Firdaus 060671.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TOTAL MANAJEMEN KUALITAS DAN INFORMASI technologies: pemeriksaan terhadap isu Oleh : Asep Firdaus 060671."— Transcript presentasi:

1 TOTAL MANAJEMEN KUALITAS DAN INFORMASI technologies: pemeriksaan terhadap isu Oleh : Asep Firdaus

2 Pendahuluan Teknologi informasi (TI) meningkat di pentingnya bagi perusahaan dan dampaknya pada perdagangan global akan menjadi sangat terasa (Mahan dan Gotlieb, 1992 Chandler, 1998). Hal ini sering berpendapat bahwa TI adalah yang paling pesat menjadi faktor penting dalam meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya (Kagan, 1994; McFarlan, 1984; Parsons, 1983; Weston, 1993), Berbagai cara untuk meningkatkan kualitas, mengurangi biaya dan meningkatkan produktivitas sedang dicari dan diterapkan oleh produsen dan penyedia layanan terus mencari perbaikan dalam kinerja bisnis. Mereka termasuk total manajemen mutu, total produktif pemeliharaan, proses bisnis re-engineering dan manajemen, perencanaan sumber daya manufaktur, hanya dalam waktu, dan diri diarahkan bekerja tim. Ada sedikit keraguan bahwa aplikasi TI mempengaruhi semua bagian dan fungsi dari perusahaan, oleh karena itu, ia berpendapat bahwa IT juga harus mempengaruhi Total Quality Management (TQM).

3 Dimensi TQM

4 Potensi Peran IT Di Total Manajemen Kualitas Beberapa penulis menganggap bahwa IT merupakan enabler dari TQM. Misalnya, Zadrozny dan Ferrazzi (1992) menyatakan bahwa sistem informasi fungsi memutar peran penting dalam TQM melalui inisiatif strategis, sumber daya manusia, dan teknologi daerah. Murray (1991) menyatakan bahwa TI adalah semakin digunakan untuk mengukur, memahami, dan memperbaiki suatu organisasi tingkat kualitas yang berkelanjutan. Jelas, TI dapat membantu untuk memfasilitasi penerapan statistik proses kontrol (SPC), Desain yang Experiments, Kegagalan Mode Efek dan Analisis (FMEA), dan Kualitas Fungsi Deployment (QFD) dan penilaian sendiri terhadap sebuah model untuk Business Excellence. IT dapat juga sangat penting dalam pengembangan real-time pengumpulan data dalam hal kepuasan pelanggan, proses kontrol internal, sistem kritis bisnis, dan sistem pengukuran yang diperlukan untuk mendukung TQM.

5 MAPPING OF IT ONTO TQM Dukungan dari Top Management Hubungan pelanggan Hubungan Supplier Manajemen tenaga kerja Sikap dan Tingkah Laku Karyawan Desain Proses Produk Alur Proses Manajemen Kualitas Data dan Pelaporan Peran Departemen Kualitas

6 Dukungan dari Top Management Dukungan dari top manajemen diperlukan untuk keberhasilan TQM dan pengenalan TI. Zuboff (1983) mencantumkan bagaimana pengenalan baru TI intervensi Mei menghasilkan beberapa ketidakpastian dalam dunia kerja dan bagaimana mendapatkan dukungan dari manajemen senior adalah penting dalam menjaga proses perbaikan kontinu. Pada beberapa kesempatan, pengenalan TI telah membuat masalah dengan tenaga kerja dan anggota lain dari staf (Wilson, 1994), sehingga manajemen harus sangat berhati-hati dalam tugas ini dan menghindari kontradiksi antara baru TI persyaratan dan kebijakan yang TQM diikuti pada saat itu.

7 Hubungan pelanggan Pengembangan TI dapat membantu untuk meningkatkan hubungan dengan pelanggan dalam beberapa cara. Bar-coding, produk elektronik dan pengakuan sistem titik penjualan yang luas dalam penggunaan dan meningkatkan akurasi dan kecepatan penjualan dan mengakibatkan meningkatkan layanan pelanggan. TI tentunya juga akan memungkinkan organisasi untuk menjangkau pelanggan yang jauh secara geografis (dan Quelch Klein, 1996), memberikan kesempatan, khususnya untuk UKM. organisasi memahami kecepatan dan cakupan yang beralih ke perdagangan elektronik dilakukan antara perusahaan, rumah dan negara dan mulai dimasukkan ke dalam tempat sarana mengendalikan proses seperti itu tidak kelihatan.

8 Hubungan Supplier Seperti halnya dengan pelanggan, sistem TI dapat membantu meningkatkan komunikasi untuk mengembangkan hubungan dengan pemasok melalui sistem elektronik data interchange (EDI). The electronical transmisi data yang dapat digunakan untuk menempatkan order, mengirimkan spesifikasi produk, desain rincian, dll, bersama dengan konfirmasi untuk membayar tagihan dan pemasok (Jonscher, 1994). Teague dkk. (1997) outline bagaimana pemasok sebelumnya dapat terlibat dalam proses desain dengan menggunakan IT. Dalam beberapa kasus, perusahaan dapat mengakses inventarisasi sistem mereka pemasok dan tempat pesanan secara otomatis dan ada juga dapat mengakses ke sistem penjadwalan produksi.

9 Manajemen tenaga kerja Ini adalah salah satu daerah yang memiliki sistem TI implikasi kontroversial, dalam paticular, dalam hal perubahan dalam peran toko lantai antara manajer dan karyawan sebagai consecuence peningkatan tingkat otomatisasi. Meskipun beberapa penulis (misalnya, Business Week, 1984 dan Bradley, 1989) menyatakan bahwa jumlah tingkat dari hirarki organisasi akan berkurang dengan penggunaan IT, yang lain (Blau dkk., 1976 dan Pfeffer dan Leblebici, 1977) mempertimbangkan bahwa TI dapat meningkatkan kedalaman hirarki dengan mengurangi penundaan dan distorsi diperkenalkan oleh gerakan informasi melalui tingkat organisasi. IT juga dapat mengurangi kepuasan kerja dan mengurangi kemampuan persyaratan oleh: routinising bekerja, bekerja subdividing menjadi kecil, dan sangat khusus tugas-tugas yang repetitif, subjecting manusia ke mesin kontrol, menggantikan rendah tingkat tinggi dengan pekerjaan juru tulis- ketrampilan profesional automating pekerjaan dan tugas yang lebih keduniaan.

10 Sikap dan Tingkah Laku Karyawan Ketika sistem baru yang diperkenalkan, berdasarkan TI, beberapa organisasi adalah restrukturisasi tersirat, dan alam perlawanan dari karyawan untuk perubahan ini dapat mengurangi tingkat komitmen perusahaan untuk tujuan dan sasaran. Argumen yang biasa aplikasi TI yang akan mengakibatkan pengurangan jumlah karyawan memiliki protagonists (misalnya, Jonscher, 1994 dan Brynjolfsson dkk., 1994), tetapi ada orang lain (misalnya, Osterman, 1986) yang menyatakan bahwa hal ini dapat tidak akan terjadi.

11 Desain Proses Produk Kapasitas untuk perubahan meningkat dengan penggunaan TI (Schein, 1994). CAD teknologi adalah bantuan mendasar dalam proses desain, karena menggunakan USD desain produk, konsumen sesuai kebutuhan, lebih cepat dan inovasi yang dapat lebih besar. Selain itu, produk baru yang efektif dan pengembangan proses desain memerlukan informasi dari berbagai departemen (produksi, pemasaran, dan R & D) dan TI Memberi bantuan yang efektif dan cepat transmisi informasi ini.

12 Alur Proses Manajemen TI telah ditemukan berguna dalam tugas alur proses manajemen. Mereka membantu menjaga fungsi melalui penggunaan sistem otomatis untuk mendeteksi perlu untuk pemeliharaan mesin dan mendiagnosa apa yang perlu dilakukan, hal ini dapat dilakukan pada alokasi jauh dari komputer (Dilger, 1997; Krouzek, 1987). Otomasi membantu mengurangi proses perubahan, karena biasanya mesin kurang menunjukkan variabilitas dari pekerja dan meningkatkan kecepatan proses produksi dengan peningkatan kualitas yang signifikan (Freund dkk., 1997). Namun, ini tidak berarti bahwa kebutuhan akan kualitas manajemen hilang; sebaliknya, otomatis mesin hanya bekerja dengan kualitas produk (Karatsu, 1988).

13 Kualitas Data dan Pelaporan Penggunaan IT merupakan dasar kemampuan untuk bekerja dengan data, akses ke berbagai database dibuat lebih mudah dan analisis yang berlaku lebih cepat dan lebih akurat. Organisasi harus mempertimbangkan bagaimana menerapkan TI untuk memudahkan tukar informasi di antara berbagai departemen (Lawler, 1991).

14 Peran Departemen Kualitas Peran departemen kualitas tidak harus berubah dengan pengenalan TI. Perlu otonomi yang sama, akses yang sama ke atas manajemen dan telah bekerja sama dengan departemen lainnya dalam memfasilitasi peran. Namun demikian, tugasnya akan dibuat lebih mudah karena teknologi ini membantu dalam pengumpulan dan analisis data dan mentransfer informasi ke departemen lainnya. Kualitas departemen dalam hubungannya dengan manajemen senior akan bertanggung jawab untuk memberikan jawaban atas pertanyaan yang timbul dari implementasi IT dalam lingkungan TQM.

15 KESIMPULAN TI memiliki peran penting untuk bermain dalam proses penerapan TQM dalam suatu organisasi dan dapat mempengaruhi semua sepuluh dimensi TQM diidentifikasi dalam karya ini. Tema hubungan antara IT dan TQM terutama positif, karena TI dapat bertindak sebagai enabler dari banyak segi TQM. Namun, permasalahan yang mungkin mereka bisa menghasilkan, seperti kehilangan pekerjaan kepuasan, deskilling pekerja dan mengurangi fleksibilitas proses harus dipertimbangkan dan direncanakan. Sebagai TI sedang dilaksanakan di beberapa perusahaan untuk pertama kalinya, mereka umumnya memiliki dampak TQM masih harus dianalisis. Ada indikasi kuat bahwa beberapa organisasi relatif mampu diperdebatkan masalah dan memanfaatkan peluang. Oleh karena itu, studi ini adalah implikasi penting tujuan penelitian di masa mendatang dan harus belajar bersama oleh MIS dan kualitas manajemen spesialis. Misalnya, menghadapi tantangan utama kualitas profesional yang sesuai untuk mengembangkan proses desain dan proses kontrol yang efektif dalam melakukan transaksi bisnis dengan bagian data digital dan pada saat yang sama memahami risiko bisnis dalam transaksi.


Download ppt "TOTAL MANAJEMEN KUALITAS DAN INFORMASI technologies: pemeriksaan terhadap isu Oleh : Asep Firdaus 060671."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google