Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

CMOS DAN BIOS. CMOS Merupakan Complementary Metal Oxide Semiconductor (CMOS) adalah jenis teknologi sirkuit terpadu. Istilah ini sering digunakan untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "CMOS DAN BIOS. CMOS Merupakan Complementary Metal Oxide Semiconductor (CMOS) adalah jenis teknologi sirkuit terpadu. Istilah ini sering digunakan untuk."— Transcript presentasi:

1 CMOS DAN BIOS

2 CMOS

3 Merupakan Complementary Metal Oxide Semiconductor (CMOS) adalah jenis teknologi sirkuit terpadu. Istilah ini sering digunakan untuk merujuk pada sebuah chip bertenaga baterai yang ditemukan di banyak komputer pribadi yang menyimpan beberapa informasi dasar, termasuk tanggal dan waktu dan pengaturan sistem konfigurasi, yang dibutuhkan oleh sistem input/output dasar (BIOS) untuk memulai komputer.

4 CMOS Dalam komputer, CMOS mengontrol berbagai fungsi, termasuk Power On Self Test (POST). Ketika power supply komputer dihidupkan, CMOS menjalankan serangkaian pemeriksaan untuk memastikan sistem berfungsi dengan baik. Salah satu pemeriksaan adalah termasuk menghitung random access memory (RAM). Ini biasanya memperlambat boot, sehingga beberapa orang menonaktifkan fitur ini dalam pengaturan CMOS, memilih untuk boot cepat. Jika menginstal RAM baru lebih baik untuk mengaktifkan fitur sampai RAM telah diperiksa.

5 CMOS Setelah POST selesai, CMOS berjalan melalui pengaturan lainnya. Hard disk dan format yang terdeteksi, bersama dengan Redundant Array of Independent Disk konfigurasi (RAID), preferensi boot, kehadiran peripheral, dan tweak overclocking. Banyak pengaturan dapat secara manual diubah dalam layar konfigurasi CMOS untuk meningkatkan kinerja, namun perubahan harus dilakukan oleh pengguna yang berpengalaman. Mengubah pengaturan yang tidak tepat dapat membuat sistem tidak stabil, crash, atau bahkan mencegah komputer melakukan booting.

6 CMOS Layar konfigurasi CMOS diakses selama tahap POST dari boot up, dengan menekan beberapa tombol sebelum sistem operasi menginisialisasi. Biasanya tombol ini adalah tombol Del tapi mungkin lain pada computer lain. Sebuah baris teks akan menunjukkan kunci yang akan membawa pengguna ke dalam CMOS atau layar BIOS setup. Perubahan tidak dapat dilakukan dari dalam sistem operasi seperti Microsoft Windows, tetapi harus dilakukan dalam sesi DOS.

7 CMOS Ada juga pilihan untuk melindungi pengaturan CMOS dengan meminta password untuk mengubah pengaturan. Perubahan disimpan saat keluar dengan menekan tombol F10, maka reboot komputer untuk menggunakan pengaturan baru. Manual motherboard akan memberikan daftar seluruh opsi-opsi CMOS tersedia. Ini akan bervariasi sesuai dengan motherboard desain dan produsen BIOS.

8 BIOS

9 Merupakan Basic Input/Output System adalah program pertama yang diakses oleh prosesor selama start up untuk memastikan bahwa semua program dasar lainnya seperti hard drive, port, peripheral dan CPU berada dalam kondisi kerja yang baik. BIOS berbeda dari sistem operasi komputer. Sistem operasi berada pada hard drive dan menyediakan user interface yang dapat dilihat pada layar setelah start up. Program BIOS, di sisi lain, dapat ditemukan tepat di chip memori flash atau ROM yang terletak di motherboard. Ini adalah kebutuhan dasar untuk melakukan booting pada komputer.

10 BIOS Memiliki beberapa fungsi di komputer tapi tugas yang paling penting adalah untuk memuat sistem operasi. BIOS menyediakan instruksi pertama kepada mikroprosesor untuk mengaktifkan komputer. Petunjuk dari BIOS untuk mikroprosesor selama start up adalah sebagai berikut: power on self test (POST) yang menguji status pengoperasian semua hardware di komputer, aktivasi chip BIOS lainnya di beberapa komponen komputer lain seperti SCSI dan kartu grafis, memeriksa dan pengelolaan peripheral komputer melalui rutinitas tingkat rendah selama proses start-up, dan manajemen clock, hard drive dan pengaturan lainnya.

11 BIOS Urutan yang biasa pada program BIOS selama start up dimulai dengan memeriksa setup Complementary metal oxide semiconductor (CMOS) untuk penyesuaian setting, memuat driver perangkat dan penangan interrupt berbagai perangkat keras komputer, menginisialisasi manajemen daya dan register, melakukan self test untuk power, menampilkan pengaturan sistem, menentukan perangkat bootable dalam komputer, dan memulai urutan boot.

12 BIOS Untuk mengubah pengaturan dalam setup CMOS, dengan key tertentu atau kombinasi tombol tertentu harus ditekan selama masa awal start up. Instruksi untuk ini biasanya dapat ditemukan di bagian bawah tampilan layar pertama selama proses start up. Setelah memasuki pengaturan CMOS, beberapa pilihan tersedia untuk pengguna. Mengatur tanggal dan waktu sistem serta mengubah urutan boot, pengaturan plug and play, konfigurasi driver, pengaturan memori, Pengaturan password, dan pengaturan power adalah beberapa pengaturan yang dapat diubah pada halaman ini.

13 BIOS BIOS, terutama pada komputer lama, dapat diperbarui dari waktu ke waktu. Hal ini agar program BIOS dapat mengenali perangkat yang baru saja diproduksi. Untuk meng-upgrade atau mengubah BIOS komputer, program khusus dari produsen BIOS biasanya diperlukan. Update BIOS yang digunakan harus sesuai varian BIOS asli

14 BIOS Contoh BIOS :

15 PEMBUAT BIOS Saat ini, ada beberapa perusahaan penyedia BIOS, yakni sebagai berikut: Award Software, yang meluncurkan Award BIOS, Award Modular BIOS, dan Award Medallion BIOS Phoenix Technologies, yang meluncurkan Phoenix BIOS, dan setelah melakukan merjer dengan Award Software, meluncurkan Phoenix-Award BIOS. American Megatrends Incorporated (AMI) yang merilis AMI BIOS, dan AMI WinBIOS. Microids Research Para OEM (Original Equipment Manufacturer), seperti Hewlett-packard / Compaq, IBM / Lenovo, Dell Computer dan OEM-OEM lainnya.


Download ppt "CMOS DAN BIOS. CMOS Merupakan Complementary Metal Oxide Semiconductor (CMOS) adalah jenis teknologi sirkuit terpadu. Istilah ini sering digunakan untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google