Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MUHAMMAD HAJARUL ASWAD PERTEMUAN 1. 1. KONSEP DASAR EKONOMETRIKA 1.1. DEFINISI EKONOMETRIKA 1.2. METODOLOGI EKONOMETRIKA 1.3. REGRESI DAN KORELASI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MUHAMMAD HAJARUL ASWAD PERTEMUAN 1. 1. KONSEP DASAR EKONOMETRIKA 1.1. DEFINISI EKONOMETRIKA 1.2. METODOLOGI EKONOMETRIKA 1.3. REGRESI DAN KORELASI."— Transcript presentasi:

1 MUHAMMAD HAJARUL ASWAD PERTEMUAN 1

2 1. KONSEP DASAR EKONOMETRIKA 1.1. DEFINISI EKONOMETRIKA 1.2. METODOLOGI EKONOMETRIKA 1.3. REGRESI DAN KORELASI

3 1.1. DEFINISI EKONOMETRIKA Ekonometrika = ekonomik (= ilmu ekonomi) + metrik (= pengukuran) Ekonometrika = salah satu cabang ilmu sosial sains yang menggunakan ilmu ekonomi, matematika, dan statistik untuk menganalisis fenomena ekonomi

4 Teori ekonomi Misalnya: pengaruh harga terhadap permintaan suatu barang. Semakin tinggi harga suatu barang, semakin sedikit permintaan akan barang tersebut. Model matematis Y = β0 + β1X dengan β1 < 0(1) Dengan Y = permintaan barang, X = harga barang, β 0 dan β 1 merupakan parameter estimasi. Statistik Sebagian besar regresi berikaitan dengan data sampel, sehingga model matematis (1) selalu diestimasi dengan model berikut: Ŷ = a + bX + e(2) Proses estimasi ini membutuhkan statistik inferensial. Kembali

5 1.2. METODOLOGI EKONOMETRIKA Metodologi ekonometrika ada 2 1.Metodologi ekonometrika klasikMetodologi ekonometrika klasik 2.Metodologi ekonometrika modernMetodologi ekonometrika modern

6 1.3. REGRESI DAN KORELASI Analisis regresi = analisis yang mengukur pengaruh variabel bebas (independent) terhadap terikat (dependent) Model matematis (2) merupakan model dari persamaan regresi linear sederhana dengan b sebagai koefisien regresi.(2) Koefisien regresi = kontribusi besarnya perubahan nilai variabel bebas, semakin besar nilai koefisien regresi maka kontribusi perubahan juga semakin besar X Y

7 Analisis korelasi = analisis yang mengukur tingkat hubungan antara dua variabel dalam hal ini variabel X dan Y. Koefisien korelasi = ukuran arah (positif atau negatif) dan kekuatan (Kuat, sedang, atau lemah) hubungan linear antara variabel X dan Y. X Y Kembali

8 Ekonometrika pada dasarnya dimanfaatkan untuk membuat estimasi dari suatu fungsi ekonomi yang selanjutnya dapat dimanfaatkan untuk membuat prediksi dalam beberapa waktu tertentu di masa yang akan datang.

9 2. ANALISIS KORELASI 2.1. PENGERTIAN ANALISIS KORELASI 2.2. METODE KORELASI BERDASARKAN JENIS DATA 2.3. KORELASI PARSIAL 2.4. KORELASI BERGANDA

10 2.1. PENGERTIAN ANALISIS KORELASI Sebelum dilakukan analisis regresi PENTING untuk terlebih dahulu melakukan analisis korelasi. Secara matematis, bisa saja dibuat persamaan regresi dari jumlah angka pengangguran di Indonesia (X) dan jumlah penduduk miskin di Somalia (Y). Namun hal tersebut tidak akan berarti apa-apa karena antara X dan Y dalam kasus ini JELAS tidak memiliki hubungan (korelasi) sama sekali.

11 Koefisien korelasi untuk populasi dinotasikan dengan ρ, sedangkan koefisien korelasi untuk sampel dinotasikan dengan r. -1 ≤ r ≤ 1 Hubungan antara variabel X dan Y akan semakin kuat apabil nilai r semakin mendekati ±1. Koefisien korelasi (r) linear sederhana menunjukkan dua hal yaitu arah (positif = searah atau negatif = berlawanan) dan besarnya (mendekati 1 atau 0).

12 NoXY Nilai r = 1

13 NoXY Nilai r = -1

14 NoXY Nilai r mendekati 0

15 Menurut Goilford, klasifikasi koefisien korelasi (r) adalah sebagai berikut: 0,90 < r ≤ 1,00Sangat tinggi (sempurna) 0,70 < r ≤ 0,90Tinggi 0,40 < r ≤ 0,70Cukup 0,20 < r ≤ 0,40Rendah 0,00 ≤ r ≤ 0,20Tidak ada korelasi

16 2.2. METODE KORELASI BERDASARKAN JENIS DATA Skala DataTeknik Korelasi yang Digunakan NominalKoefisien korelasi kontingensi OrdinalKorelasi berjenjang Interval dan RasioKoefisien korelasi product moment, korelasi ganda, dan korelasi parsial. Skala nominal: hanya untuk membedakan. Misalnya laki-laki = 1 dan perempuan = 2. tidak dapat dikatakan perempuan (2) > (1) laki-laki. Skala ordinal: selain untuk membedakan juga untuk mengurutkan pada rentang tertentu. Misalnya istimewa = 5, baik = 4, sedang = 3, kurang = 2, dan buruk = 1. Skala interval: selain untuk membedakan dan mengurutkan, juga memiliki jarak yang sama. Misalnya suhu 28 o F, 31 o F, dan 20 o F. Titik 0 tidak berarti karena 0 o F bukan berarti daerah tsb tidak memiliki suhu. Skala rasio: skala yang memiliki 4 ciri yaitu membedakan, mengurutkan, memiliki jarak yang sama, dan mempunyai titik nol yang berarti.

17 Korelasi Product Moment 1.Perkalian skor simpanganPerkalian skor simpangan 2.Simpangan baku dan kovariansiSimpangan baku dan kovariansi 3.Perhitungan dengan skor asliPerhitungan dengan skor asli

18 S E L E S A I NEXT: KORELASI BERJENJANG

19 SLIDE LAMPIRAN HIPERLINK

20 METODOLOGI EKONOMETRIKA KLASIK Pernyataan Teori / Hipotesis Spesifikasi model matematis Estimasi model dan uji hipotesis Prediksi Tidak Ya Data hasil observasi Kembali

21 METODOLOGI EKONOMETRIKA MODERN Pernyataan Teori / Hipotesis Spesifikasi model matematis Uji spesifikasi model dan diagnosis Tidak Ya Data hasil observasi Estimasi model Uji hipotesis Prediksi Kembali


Download ppt "MUHAMMAD HAJARUL ASWAD PERTEMUAN 1. 1. KONSEP DASAR EKONOMETRIKA 1.1. DEFINISI EKONOMETRIKA 1.2. METODOLOGI EKONOMETRIKA 1.3. REGRESI DAN KORELASI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google