Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Makalah ini mengkaji faktor-faktor kritis Implementasi TQM dalam konteks geografis tertentu (Kuwait) dan membandingkan hasil dengan pengaturan lain.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Makalah ini mengkaji faktor-faktor kritis Implementasi TQM dalam konteks geografis tertentu (Kuwait) dan membandingkan hasil dengan pengaturan lain."— Transcript presentasi:

1

2

3 Makalah ini mengkaji faktor-faktor kritis Implementasi TQM dalam konteks geografis tertentu (Kuwait) dan membandingkan hasil dengan pengaturan lain dalam rangka untuk menetapkan tingkat konsensus dan generisis yang mungkin ada antara berbagai pengaturan budaya. Makalah ini membandingkan temuan kunci dalam konteks Kuwait dengan penelitian serupa di Malaysia, Palestina dan Arab Saudi. Studi-studi komparatif telah menghasilkan hasil inspirasi dan menyarankan bahwa budaya kualitas memiliki dampak besar pada implementasi TQM berhasil.

4 PERBANDINGAN FAKTOR-FAKTOR KRITIS SEBUAH STUDI ANALISIS 4 TQM DI MALAYSIA, PALESTINA, ARAB SAUDI DAN KUWAIT

5 Pada bagian ini, perbandingan empat studi Malaysia, Thiagaran (1996), Palestina, Baidoun (2000), Arab Saudi, Omaim (2002) dan Kuwait, Al-Nofal (2002 a & b), akan berlangsung. Tabel I menunjukkan ukuran perusahaan yang berbeda dalam hal jumlah karyawan. Dalam hal untuk kategori bisnis, penelitian yang berbeda memiliki penekanan yang berbeda. Di Malaysia, mayoritas, lebih dari 70%, adalah produsen, layanan datang kedua, dan produser, pemerintah dan konsultasi lebih rendah dari 2,5%, masing- masing. Di Palestina, layanan dan berbagi sektor industri 57% dan 43%, masing- masing. Dalam Arab Saudi penelitian, 45% adalah dari manufaktur, 31% dari layanan, 20% dari produsen, dan sisanya, 4%, dari konstruksi. Di Kuwait, keragaman bisnis lebih jelas. 41,5% berasal dari manufaktur, 20,3% dari layanan, 15,2% dari produsen, dan sisanya dari pemerintah dan bank.

6  Ada tiga jenis faktor kualitas dalam penelitian TQM. Mereka adalah: faktor kualitas penting, penting, dan minor. Hackett dan Spurgeon (1998) dan Bohan (1998) memiliki keduanya membahas pentingnya TQM secara rinci. Perbedaan antara kritis, penting dan ringan faktor kualitas penting adalah sangat penting, yang akan dibahas kemudian. Mengenai CQFs, ada 22 di Malaysia, 19 di Palestina, 21 di Arab Saudi, dan 19 dalam penelitian kami di Kuwait. Perbedaannya jelas. Kuantitas yang lebih tinggi faktor penting mungkin mengatakan kepada kita sesuatu yang penting, tetapi fokus tidak harus hanya diletakkan pada kuantitas. Kita juga harus mengambil faktor-faktor kritis yang telah diperhitungkan. Sebagai contoh, di Malaysia, Q1, Q2, Q3, Q4, Q6, Q7, Q8, Q9, Q11, Q12, Q14, P15, P16, Q17, Q18, Q19, Q20, Q21, Q22 adalah faktor penting. Hal ini berbeda dengan penelitian kami di Kuwait, di mana hanya Q1, Q2, Q7, Q12, Q30, Q4, Q5, Q6, P9, P15, P16, Q18, Q19, Q23, Q25, Q27, Q28, Q31 disertakan.

7  Ini adalah tugas yang sangat menarik untuk membandingkan CQFs antara negara-negara karena dapat menunjukkan kepada kita praktek organisasi yang berbeda dan penekanan dalam berbagai budaya dan negara. Havaleschka (1999) dan Mann (2000) melakukan keduanya setuju dengan titik ini. CQFs. Kami juga telah menunjukkan jumlah yang berbeda dari CQFs di 4 negara yang dianalisis. Ada 22 di Malaysia, 19 di Palestina, 21 di Arab Saudi dan 19 di Kuwait. Malaysia memiliki CQFs paling, sementara Kuwait dan Palestina memiliki paling sedikit. Arab Saudi adalah di tengah. Harris dan Ogbonna (2001) berpendapat bahwa tidak satupun dari enabler TQM dapat menjamin hasil yang lebih baik. Mengenai faktor umum, ada 13 CQFs kesamaan: Q1, Q2, Q3, Q4, Q6, Q7, P9, P15, P16, Q19, Q25, Q30, Q31. Faktor-faktor yang umum mungkin mengatakan kepada kita bahwa faktor-faktor ini lintas negara dan membawa berat yang sama penting dalam pelaksanaan TQM. Diantara faktor-faktor umum yang diidentifikasi, dua yang pertama adalah tentang peran eksekutif senior - Q1 adalah tentang tanggung jawab aktif untuk evaluasi, dan Q2, komitmen mereka untuk kualitas dan kepuasan pelanggan adalah disorot. Visi dan tujuan adalah gagasan inti di Q3, Q4 dan Q9. Q6 adalah tentang komunikasi top- down dan bottom-up yang efektif. Hasil ini telah diringkas dalam Tabel III.

8

9 Makalah ini membahas empat studi yang berbeda tentang implementasi TQM di tempat yang berbeda, Malaysia, Palestina, Arab Saudi dan Kuwait. Mengenai rincian organisasi, studi yang berbeda memiliki ukuran yang berbeda, kategori bisnis dan kepemilikan utama. Ada 31 faktor kritis secara total, seperti yang diidentifikasi oleh penelitian asli yang dilakukan oleh Thiagarajan (1996) di Malaysia. Faktor serupa diidentifikasi dalam konteks geografis dan lain-lain membuat berbagai perbedaan khas antara berbagai penelitian. Diusulkan bahwa faktor budaya mungkin memainkan peran dalam menentukan mengapa dan bagaimana beberapa dari faktor-faktor kritis diidentifikasi. Proses memilih bagaimana TQM harus diterapkan sebagian akan menjelaskan keberhasilan pelaksanaannya. Kepemimpinan dalam empat penelitian telah menunjukkan gambaran yang agak berbeda. Sebagai contoh, di Malaysia, pemimpin membantu untuk membangun energi, namun di Palestina, kepemimpinan menunjukkan keyakinan jelas dalam manfaat dari TQM. Di Arab Saudi, pengembangan komite pengarah dapat membantu, tapi di Kuwait, penunjukan manajer dukungan TQM mungkin lebih efektif. Mengenai pemangku kepentingan internal, ini empat studi telah menunjukkan pola yang agak menarik. Di Malaysia, karyawan kunci disarankan untuk diberitahu, tetapi di Palestina dan Arab Saudi, pelatihan karyawan untuk keterampilan interaktif yang lebih penting. Di Kuwait, skenario adalah bahwa harus ada kebutuhan untuk menghilangkan kecemasan manajemen menengah. Tidak ada sengketa tentang pentingnya proses berorientasi pelanggan, namun penekanannya mungkin berbeda. Di Malaysia, konsep internal hubungan pelanggan-pemasok disorot, sedangkan di Palestina, mereka menyarankan untuk mengidentifikasi kebutuhan pelanggan pertama. Di Arab Saudi, sistem pengukuran kinerja yang lebih jelas, sementara di Kuwait, ada dorongan untuk mengerahkan sumber daya seluruh proses utama. Akhirnya, tentang perbaikan terus-menerus, Malaysia lebih mendorong dalam memperkenalkan alat dan teknik sebagai alat penilaian untuk melengkapi kerangka. Di Palestina, kerja sama tim yang dipromosikan, dan mengukur kepuasan pelanggan adalah dianjurkan. Di Arab Saudi, pemecahan masalah keputusan yang disorot, dan di Kuwait, perbaikan terus-menerus ditekankan.

10


Download ppt "Makalah ini mengkaji faktor-faktor kritis Implementasi TQM dalam konteks geografis tertentu (Kuwait) dan membandingkan hasil dengan pengaturan lain."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google