Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

A. Esensi Uji Jonckheere adalah uji k sampel independen untuk mengetahui urutan median antara k populasi. Sampel diukur dari skala minimal ordinal, skala.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "A. Esensi Uji Jonckheere adalah uji k sampel independen untuk mengetahui urutan median antara k populasi. Sampel diukur dari skala minimal ordinal, skala."— Transcript presentasi:

1

2 A. Esensi Uji Jonckheere adalah uji k sampel independen untuk mengetahui urutan median antara k populasi. Sampel diukur dari skala minimal ordinal, skala interval maupun skala rasio. Asumsi-asumsi yang harus dipenuhi dalam Uji Jonckheere antara lain: 1.Data terdiri dari k sampel acak berukuran n1, n2, …,nk yang berturut-turut berasal dari populasi 1,2,..., k. 2.Nilai-nilai pengamatan antara sampel tidak berkaitan (saling bebas). 3.Pengamatan saling bebas dengan respon subjek ke-n tidak tergantung pada respon subjek sebelumnya untuk setiap kasus pada setiap sampel. 4.Data diukur dengan skala ordinal, interval atau rasio. 5.Terdapat prior information dalam setiap kasusnya. A. Esensi Uji Jonckheere adalah uji k sampel independen untuk mengetahui urutan median antara k populasi. Sampel diukur dari skala minimal ordinal, skala interval maupun skala rasio. Asumsi-asumsi yang harus dipenuhi dalam Uji Jonckheere antara lain: 1.Data terdiri dari k sampel acak berukuran n1, n2, …,nk yang berturut-turut berasal dari populasi 1,2,..., k. 2.Nilai-nilai pengamatan antara sampel tidak berkaitan (saling bebas). 3.Pengamatan saling bebas dengan respon subjek ke-n tidak tergantung pada respon subjek sebelumnya untuk setiap kasus pada setiap sampel. 4.Data diukur dengan skala ordinal, interval atau rasio. 5.Terdapat prior information dalam setiap kasusnya.

3 Metode untuk menentukan signifikansi dari nilai observasi tergantung pada banyaknya jumlah grup (k) dan ukuran dari grup (size) atau sampel (nj) : a)Jika k=3 dan jika n1,n2, & n3 ≤ 8 gunakan tabel P b)Jika k=4, 5, atau 6 dan ukuran sampel sama dan kurang dari 7, gunakan tabel P c)Jika jumlah grup atau jumlah observasi di grup terlalu besar jika menggunakan tabel P, statistic harus dihitung menggunakan pendekatan normal. B. Prosedur Pengujian 1.Ho: H1: 2.Alpha: … Metode untuk menentukan signifikansi dari nilai observasi tergantung pada banyaknya jumlah grup (k) dan ukuran dari grup (size) atau sampel (nj) : a)Jika k=3 dan jika n1,n2, & n3 ≤ 8 gunakan tabel P b)Jika k=4, 5, atau 6 dan ukuran sampel sama dan kurang dari 7, gunakan tabel P c)Jika jumlah grup atau jumlah observasi di grup terlalu besar jika menggunakan tabel P, statistic harus dihitung menggunakan pendekatan normal. B. Prosedur Pengujian 1.Ho: H1: 2.Alpha: …

4 3. Statistik Uji: a.Sampel kecil(n<8) b. Sampel besar(n>8) 3. Statistik Uji: a.Sampel kecil(n<8) b. Sampel besar(n>8)

5 4. Perhitungan: 5. Keputusan: a. n<8 Ho ditolak jika sesuai dengan taraf nyata yang dipakai. b. n>8 Ho ditolak jika nilai sesuai dengan taraf nyata yang dipakai. 6.Kesimpulan: Menyesuaikan. 4. Perhitungan: 5. Keputusan: a. n<8 Ho ditolak jika sesuai dengan taraf nyata yang dipakai. b. n>8 Ho ditolak jika nilai sesuai dengan taraf nyata yang dipakai. 6.Kesimpulan: Menyesuaikan.

6 Catatan: Uij adalah banyaknya pasangan hasil pengamatan (a,b) yang dalam hal ini Xia lebih kecil dari Xjb, dimana: Tied Observation, ketika terdapat 2 atau lebih nilai yang sama dalam menentukan jumlah presidensi, penghitungan mesti ditambah 0,5 untuk SETIAP data kembar. Akan tetapi, ketika jumlah data kembar sangat banyak dan terdapat banyak data kembar pada suatu nilai, efek distribusi sampling dari J* dapat diabaikan.

7 Tabel P.

8 a. Sampel kecil(n<8) Diketahui jeda waktu menghisap rokok setelah yang pertama selesai kemudian menghisap rokok berikutnya (kemampuan menahan diri untuk tidak merokok). Pengamatan ini dibedakan menurut jenis rokoknya yaitu sigaret, cerutu, dan pipa. Interval waktu telah dicatat dalam satuan menit untuk setiap subyek. Penghitungan waktu dimulai setelah rokok yang pertama selesai dihisap sampai perokok menyalakan rokok berikutnya. Data pengamatan ditunjukkan dalam tabel 1. Akan diselidiki apakah perokok sigaret, perokok pipa dan perokok cerutu memiliki kemampuan yang berbeda-beda dan berurutan dalam menahan diri untuk tidak merokok. C. Contoh Soal

9 Tabel 1. Jeda Waktu Menghisap Rokok Lakukan uji Jonckheere untuk mengetahui apakah median kemampuan perokok sigaret lebih rendah daripada kemampuan perokok pipa dan kemampuan perokok pipa lebih rendah daripada kemampuan perokok cerutu.

10 Penyelesaian Misalkan: adalah median kemampuan perokok sigaret dalam menahan diri untuk tidak merokok. adalah median kemampuan perokok pipa dalam menahan diri untuk tidak merokok. adalah median kemampuan perokok cerutu dalam menahan diri untuk tidak merokok.

11 Pengujian hipotesisnya 1. Ho: Median kemampuan perokok sigaret, perokok pipa dan perokok cerutu dalam menahan diri untuk tidak merokok adalah sama. H1: Median kemampuan perokok sigaret dalam menahan diri untuk tidak merokok lebih rendah daripada perokok pipa dan median kemampuan perokok cerutu dalam menahan diri untuk tidak merokok adalah yang paling tinggi. Secara matematis dapat ditulis: H0 :

12 Pengujian hipotesisnya (lanjutan) 2. taraf nyata : α = 0,05 3. statistik uji: Daerah kritis : H0 ditolak jika 4. Penghitungan Untuk memperoleh nilai U, maka lebih mudah apabila disajikan dalam tabel, seperti pada tabel 2 berikut :

13 Tabel 2. Nilai U Jeda Waktu Menghisap Rokok

14 Pengujian hipotesisnya (lanjutan) J = = J tabel : k=3, N=7,7,8 adalah Keputusan : Terima Ho karena 6.Kesimpulan : Dengan tingkat kepercayaan 95 %, dapat disimpulkan bahwa Median kemampuan perokok sigaret, perokok pipa dan perokok cerutu dalam menahan diri untuk tidak merokok adalah sama.

15 When sucrose and nacl (salt) are mixed, a mutual masking of the judged sweetness and saltiness of the mixtures has been reported. There are several factors which effect the amount of masking. One of the type of masking compound used (e.g., quinine) and another is the concentration of the compound used. A third factor is the relative proportion of test stimuli to neutral or background stimuli. Experiments involving judgements of taste are often psychophysical tasks involving many trials, some with the relevant stimuli (signal trials) and the rest with the stimulus and the mixture (signal plus noise trials). In a experiment designed to assess the effect of the relative proportion of pure and mixed stimuli on judgements, kroeze varied the relative numbers of pure and mixed stimuli in a test experiments. b. Sampel besar(n>8)

16 Such frequency effects in other behavioral areas have been reported and have been consistent with an explanation derived from helson's adaptation level theory. In a series of four independent samples, the physical intensity (=concentration) of the NaCl was held constant at.32 mole/l; in the stimuli, the sucrose concentration was also held constant at.32 mole/l. Across the groups, the relative frequency [NaCl/(NaCl=sucrose)] of test trials was varied. The individual saltiness judgements for the various ratios are given in table Kroeze hypothesized the the judge saltiness would increase as the relative proportion of NaCl test trials decreased.

17

18 Jawab: 1.Ho: Tidak ada pengaruh campuran percobaan NaCl dan NaCl +Sukrosa terhadap pengukuran tingkat keasinan. H1: Pengukuran subjektifitas terhadap tingkat asin berbanding terbalik dengan proporsi percobaan uji NaCl dalam eksperimen. 2. α= 0,05 3. statistik uji: uji Jonckheere sampel besar 4. Daerah tolak: Tolak Ho

19

20

21 6. Keputusan: karena, maka tolak Ho. 7. Kesimpulan: Dengan tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa pengukuran subjektifitas terhadap tingkat keasinan berbanding terbalik dengan proporsi percobaan uji NaCl dalam eksperimen. Jadi, kita dapat menolak hipotesis bahwa median dari ke empat grup tersebut sama. Dan menolak Ho mengimplikasikan minimal ada satu median yang lebih besar dari sebelumnya dalam urutan

22 D. Prosedur Pengujian dengan SPSS 1. Mendefinisikan variabel dan memasukan data. 2. Untuk Uji K sampel Independent( Analyze-->Nonparametric Test-->K Independent samples) D. Prosedur Pengujian dengan SPSS 1. Mendefinisikan variabel dan memasukan data. 2. Untuk Uji K sampel Independent( Analyze-->Nonparametric Test-->K Independent samples)

23

24 3. Untuk Uji 2 Sampel Independent(Analyze-->Nonparametric Test-->2 Independent samples)

25

26  Wilayah Kritis: Jika P-value, maka Ho ditolak. Jika P-value, maka Ho tidak dapat ditolak.  Dalam Program SPSS digunakan istilah Significance (yang disingkat Sig.) untuk P-value; atau dengan kata lain P-value=Sig.

27 Terima Kasih


Download ppt "A. Esensi Uji Jonckheere adalah uji k sampel independen untuk mengetahui urutan median antara k populasi. Sampel diukur dari skala minimal ordinal, skala."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google