Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Siti Mulyani. Konsep Psikolinguistik Definisi Aitchison (1998): studi tentang bahasa dan minda Harley (2001): studi proses mental dalam pemakaian bahasa.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Siti Mulyani. Konsep Psikolinguistik Definisi Aitchison (1998): studi tentang bahasa dan minda Harley (2001): studi proses mental dalam pemakaian bahasa."— Transcript presentasi:

1 Siti Mulyani

2 Konsep Psikolinguistik Definisi Aitchison (1998): studi tentang bahasa dan minda Harley (2001): studi proses mental dalam pemakaian bahasa Clark dan Clark (1977): psikologi bahasa berkaitan dengan 3 hal; yaitu komprehensi, produksi dan pemerolehan bahasa Ilmu yang mempelajari proses-proses mental yang dilalui oleh manusia dalam berbahasa

3 Bidang kajian Psikolinguistik Komprehensi: kemampuan menangkap apa yang dikatakan orang lain dan paham maksudnya Produksi: kemampuan dapat berujar seperti yang kita ujarkan Landasan biologis serta neurulogis yang memb uat manusia dapat berbahasa Pemerolehan bahasa: bagaimana anak memperoleh bahasa mereka

4 Pengertian bahasa a. Alat yang sistematis untuk menyampaikan gagasan/ perasaan dengan memakai tanda-tanda, bunyi-bunyi, gestur,/ tanda-tanda yang disepakati yang mengandung makna yang dapat dipahami (International Dictionary of the English Language 1961) b. Sistem simbol vokal yang arbitrar yang memungkinkan semua orang dalam suatu kebudayaan tertentu/ orang lain yang mempelajari sistem kebudayaan iitu berkomunikasi/ berinteraksi (Finocchiaro, 1964) a. Sistem lambang bunyi yang arbitrar yang dipergunakan oleh para anggota kelompok sosial untuk bekerja sama, berkomunikasi, dan mengidentifikasikan diri (Kridalaksana 1982) b. Sistem bunyi dan urutan bunyi vokal yang terstruktur yang digunakan dalam komunikasi interpersonal oleh sekelompok manusia dan secara lengkap digunakan untuk mengungkapkan sesuatu, peristiwa, dan proses yang terdapat di sekitar manusia (Carrol, 1961) Bahasa adalah sistem lambang bunyi oral yang arbitrar yang dipergunakan oleh sekelompok manusia/ masyarakat sebagai alat komunikasi/ berinteraksi.

5 Sistem Pemakaian bahasa sebagai alat komunikasi terikat/ terkukung oleh budaya yang berlaku Bunyi-bunyi membentuk sistem; perpaduan bunyi ada aturan Hierarkhis; kelompok bunyi bentuk suku, kelompok suku bentuk kata Sistem dalam bahasa terdiri simbol, simbol lisan yang arbriter Elemen + hubungan satu sama lain membentuk konstituen yang sifatnya hierarkis

6 Ciri Khusus Bahasa Memiliki ketergantungan struktur Rentetan kata dalam kalimat tidak acak Bahasa dan pemakai bahasa kreatif Pemakai mampu mengujarkan ujaran baru apapun, bentuk bahasa tidak dikontrol oleh faktor eksternal Dapat untuk mengungkapkan semua peristiwa Peristiwa masa lampau, sekarang, dan yang akan datang, bahkan sesuatu yang dibayangkan Memiliki struktur ganda Struktur lahir dan struktur batin

7 Bahasa diperoleh secara turun temurun Bahasa diperoleh dari generasi satu ke generasi lainnya, tetapi bahasa anak tergantung bahasa masukan yang diterimanya Hubungan kata dengan yang dilambangi arbitrer Tidak ada hubungan secara langsung antara penanda dan yang ditandai Memiliki pola dualis Bunyi-bunyi itu sendiri tidak bermakna, akan bermakna jika bergabung dengan bunyi yang lain Memiliki semantisitas Bila nama diberikan kepada suatu benda, maka nama itu akan selalu merujuk ke konsep benda itu meskipun sudah tidak memenuhi syarat untuk konsep itu

8 Komponen Bahasa Sintaktik: kata, frasa, kalimat Fonologi: inventarisasi fonem dan kaidah fonotatik (interpretif) Semantik: makna kata, fitur semantisnya (interpretif)

9 Model Persepsi Teori Motor Motor Theory of Speech Perseption Mempersepsai bunyi seperti memproduksi bunyi tersebut Analisis dengan Sintesis Pendengar punya sistem produksi yang dapat mensitesiskan bunyi sesuai dengan mekanisme yang ada padanya Fuzzy Logical Persepsi ujaran melalui 3 proses: evaluasi fitur, integrasi fitur, kesimpulan Ada bentuk prototipe yang mempunyai nilai ideal, informasi masiuk dievaluasi, dintegrasi dan dicocokan dengan prototipe akhir dibuat simpulan Cohort Tahap pertama: informasi yang diterima memunculkan kata-kata yang mirip (cohort) Tahap kedua: Proses eliminasi secara bertahap Trace Berdasarkan pandangan koneksionis dan proses top-down, terdiri 3 tahap; tahap fitur, tahap fonem, tahap kata

10 Persepsi Ujaran sikidangumbagipun ngandelakenkebatlumpatipun pansigajahngandelakengengainggil Ulangandelakenikumandinekalamunnyakot Masalah dalam mempersepsi ujaran Produksi kata bahasa Inggris: 125 – 180 kata / menit Penyiar berita: 210 kata Pelelang: lebih dari penyiar berita Produksi bahasa Indonesia: 80 – 110 kata/ menit Produksi bunyi: 25 – 39 bunyi/ fonem/detik

11 Suara berbeda: pria lebih berat Getar pita suara wanita 200 – 300/ detik Getar pita suara pria 100/ detik Getar pita suara anak lebih dari 400/ detik

12 Persepsi Ujaran Batasan persepsi ujaran/ speech perception: proses penerimaan dan pengkodean kembali input ujaran yang berupa gelombang bunyi pada sistem pendengaran sehingga menghasilkan gambaran pengertian/ pemahaman terhadap karakteristik linguistik ujaran tersebut Tugas menginterpretasikan tanda ujaran sebagai untaian linear fon-fon, muncul berurutan satu persatu yang masing- masing merupakan kesatuan yang berbeda.

13 Tahap-tahap Persepsi Ujaran Tahap AuditoriTahap FonetikTahap Fonologis

14 Jenis Komprehensi (psikolinguistik) Komprehensi pemahaman: proses mental mempersepsi bunyi dan menginterpretasi maksud pembicara Komprehensi: pembentukan makna dari bunyi Komprehensi tindakan: setelah pemahaman perlukah melakukan tindakan. Proses mental tahap ini dinamakan pelaksanaan kalimat (utilization of sentences)

15 Ujaran Tindak ujaran (speech act_ Muatan proposisi (propotional Content) Muatan tematik (thematic content)

16 Proposisi (unit-unit makna dalam kalimat) Untuk memahami kalimat perlu dipahami proposisi yang dinyatakan oleh kalimat tersebut Bapak saweg ngunjuk kopi. Santi saweg nyerat skripsi Proposisi Argumen: ihwal yang dibicarakan (apa dan siapa) Predikasi: pernyataan yang dibuat mengenai argumen

17 Muatan tematik Informasi lama Informasi baru

18 Tindak Ujaran Speech act ;produk/ hasil berupa rangkaian bunyi Gejala individual yang bersifat psikologis Keberlangsungannya tergantung kemampuan berbahasa si penutur

19 Tindak Ujaran representatif Pernyataan/ assertions tentang suatu keadaan di dunia Pembicara menyatakan suatu kebenaran direktif Tujuan pendengar melakukan sesuatu Dapat berupa pernyataan, permintaan sangat sopan, sedikit menyuruh, menyuruh dengan keras komisif Perintah untuk pem bicara sendiri Termasuk di dalamnya berjanji, bersumpah bertekad Ekspresif Untuk menyatakan suatu keadaan psikologis Ungkapan terima kasih. Senang, selamat, umpatan deklarasi Untuk menyatakan keadaan yang baru muncul karena ujaran itu Pembicara mempunyai kewenangan untuk mewujudkan keadaan itu

20 a. representatif b. direktif Tindak Ujaranc. komisif d. ekspresif e. deklarasi Unsur KomunikasiMuatan proposisi Muatan tematik Sunyahni nyekar campursari. Mahasiswa angkatan 2006 sampun sami nyerat skripsi.

21 proses mental memproduksi ujaran Asumsi pengetahuan tentang interlokutor Setiap peserta tutur mematuhi prinsip kooperatif Dipengaruhi kodrat dalam bahasa

22 Pemahaman Kompetensi Menyimak–membaca Teramati ? Mana yang lebih unggul Produksi Performa Berbicara – menulis Teramati ? Mana yang lebih unggul

23 Produksi Ujaran Langkah Umum memproduksi ujaran Tingkat pesan Tingkat fungsional Tingkat posisional Tingkat fonologil

24 Langkah Umum Produksi Ujaran Tingkat pesan Pengumpulan nosi yang akan disampaikan Tingkat fungsional Memilih leksikal yang sesuai Memberi fungsi masing-masing kata Tingkat posisional Leksikal diurutkan untuk ujaran yang akan diujarkan Pengurutan berdasarkan kesatuan makna hierarkis dan afiksasi yang relevan Tingkat fonologi diwujudkan dalam bentuk bunyi ujaran Mengikuti kaidah fonotatik

25 ProduksiPerencanaanwacanakalimatkonstituenPelaksanaan Program artikulasi artikulasi

26 Perencanaan Produksi Kalimat Muatan Proposisional Menentukan proposisi yang akan disampaikan Mengikuti cara penyampaian sederhana Bertitik tolak dari pandangan positif Muatan ilokusioner Makna akan disampaikan dalam kalimat seperti apa Makna dapat disampaikan dengan banyak cara Struktur tematik Penentuan unsur gramatikal kalimat (S, P, O) Menentukan jenis kalimat: penentuan informasi lama dan informasi baru

27 Perencanaan Produksi Konstituen Pemilihan kata dengan makna yang tepat Pemilihan kata yang derajat kemanfaatan optimal Pemilihan pronomina yang tepat Pemilihan honorifik yang tepat

28 Fungsi tindak ujar : Representatif Direktif Komisif Ekspresif Deklaratif Jenis tindak ujar:  Langsung – tidak langsung  Literal – tidak literal

29 Penyimpanan kata Leksikon mental; kamus mental Beda kamus mental dengan kamus biasa 1. Kamus biasa disusun secara alpabetis, kamus mental memanfaatkan kesamaan bunyi dan faktor lain 2. Kamus biasa tidak memperhatikan makna sebagai jaringan antara satu konsep dengan konsep lain, pertentangan 3. Isi kamus mental selalu berubah 4. Kamus mental memungkinkan penciptaan kata baru dengan kaidah yang ada pada bahasa itu 5. Kamus mental cakupan informasi lebih banyak, lengkap dan rinci

30 Penyimpanan kata 1. Word- based theory/ penyimpanan berdasarkan kata 2. Morpheme-based theory/ penyimpanan berdasarkan morfem Faktor Pengaruh Penyimpanan dan Retrival Kata - Berdasarkan sering tidaknya dipakai - Berdasarkan medan semantik - Berdasarkan kategori sintaktik - Berdasarkan kata utama dan kata fungsional - Berdasarkan kemiripan bunyi

31 Pemerolehan Bahasa Periode buku harian 1876 – 1926; ujaran anak dicatat dalam buku harian. H Taine (1876) On the Acquisition of Language by Children merupakan tulisan pertama tentang pemerolehan bahasa anak Periode sampel besar 1926 – 1957 terkait munculnya teori behaviorisme / peran lingkungan dalam pemerolehan pengetahuan Periode longitudinal diawali buku Chomsky Syntactic Structures (1957) munculnya aliran mentalisme/ naturalisme pada linguistik

32 Pemerolehan bahasa Bayi : berceloteh, mendekut menangis untuk menyampaikan pesan, dan lebih banyak menerima pesan Satu tahun berusaha menirukan kata-kata dan suara yang didengar Usia 18 bulan berlipat ganda, mulai muncul kalimat dua atau tiga kata/ ujaran telegrafis (bergaya telegram) Usia dua tahun pemahaman dan kecakapan bertutur lebih canggih, dapat membuat kalimat tanya, pernyataan negatif Usia tiga tahun kuantitas masukan dan produksi linguistik luar biasa, sangat kreatif mulai kalimat kompleks

33 Metode Penelitian Pendekatan : a. longitudinal; jangka waktu panjang (perkembangan dari waktu ke waktu yang lain, jumlah subjek sedikit/ bisa satu b. Cross-sectional; suatu titik waktu tertentu, topik bukan masalah perkembangan/ penguasaan aspek tertentu, subjek lebih dari satu Metode: Buku catatan harian; observasi; audio/ audio visual Wawancara eksperimen

34 Longitudinal/ Cross- Sectional ObservasionalNaturalTerkontrolEksperimen Eksperimental Kontrol

35 Native language; Bahasa pertama yang dikuasai dan diperoleh anak Bahasa untuk anak dan orang Inggris=bahasa Inggris, Anak Indonesia lahir dan ibesarkan di Inggris, sejak kecil memakai bahasa Inggris Bahasa Ibu Motherese/ parentese/ child directed speech; bhs yg dipergunakan orang dewasa untuk berbicara pd anak yang sedang proses memperoleh bahasa ibunya Bhs yang dipergunakan ibu atau seorang kakak kepada anak atau adik usia 2 tahun Bahasa Sang Ibu

36 Ciri-ciri bahasa sang ibu Kalimat umumnya pendek-pendekNada suara biasanya tinggi-tinggiIntonasinya agak berlebihanLaju ujaran agak lambatBanyak redudansi. pengulangan

37 Proses pemerolehan bahasa Pemerolehan dalam bidang fonologi Usia minggu 6: mengeluarkan bunyi mirip konsonan/ vokal (dekutan/cooing) Usia 6 bulan: celotehan/ babbling- mencampur konsonan (billabial hambat/ bilabial nal) dan vokal, struktur CV, struktur ini diulang Umur 1,0 (anak barat), 1,6 (anak Indonesia): kata pertama (monosilabik) Umur 2,0: konsonan akhir belum muncul, konsonan alveolar dan velar, jam > tam / dam

38 n 1. intelektual1.Intuitif 2. Ingat nama2. Ingat wajah 3. Merespon instruksi verbal & penjelasan3. Merespon instruksi diperagakan, digambarkan, atau simbolis 4. Mencoba scr sistematis & dg, kontrol4. Mencoba scr acak & tidk terlalu menahan diri 5. Membuat penilaian objektif5. Membuat penilaian subjektif 6. Terencana dan terstruktur6. Mengalir dan spontan 7. Menyukai informasi tertentu yg, pasti7. Menyukai informasi tak pasti yg sulit dipahami 8. Pembaca analistis8. Pembaca yg membuat sintesis 9. Mengandalkan bhs. dlm berfikir dan mengingat 9. Mengandalkan citra saat berfikir dan mengingat 10. Menyukai bicara dan menulis10. Menyukai gambar dan objek bergerak 11. Menyukai tes pilihan ganda11. Menyukai pertanyaan terbuka 12. Mengontrol perasaan12. Lebih bebas dengan perasaan 13. Tak pintar menafsir bahasa tubuh13. Pintar menafsir bahasa tubuh 14. Jarang menggunakan metafora14. Sering menggunakan metafora 15. Condong pd pemecahan masalah scr logis 15. Condong pd pemecahan masalah scr intuitif

39 Universal Bahasa Greenberg (1963) universal bahasa ada fitur-fitur kebanyakan bahasa dan fitur-fitur pada beberapa bahasa, universal bahasa bersifat relatif tidak absolut Comrie meneliti universal bahasa: Universal Tendensius Absolut Implikasional Non- implikasional Implikasional


Download ppt "Siti Mulyani. Konsep Psikolinguistik Definisi Aitchison (1998): studi tentang bahasa dan minda Harley (2001): studi proses mental dalam pemakaian bahasa."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google