Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Ramalan Pencapaian Total Mutu Manajemen Kritis Teknik Untuk Memenuhi Tugas Indivindu Mata Kuliah Pengendalian Kualitas Dosen Pembimbing : Asep Ridwan ST.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Ramalan Pencapaian Total Mutu Manajemen Kritis Teknik Untuk Memenuhi Tugas Indivindu Mata Kuliah Pengendalian Kualitas Dosen Pembimbing : Asep Ridwan ST."— Transcript presentasi:

1 Ramalan Pencapaian Total Mutu Manajemen Kritis Teknik Untuk Memenuhi Tugas Indivindu Mata Kuliah Pengendalian Kualitas Dosen Pembimbing : Asep Ridwan ST. MT. DiSusun Oleh : Nama: Tri Hartanto NPM : (NR) Kelas: B

2 Abstrak Catatan/kertas ini Tujuan untuk menentukan capaian sembilan Total Mutu Manajemen Teknik Kritis ( TQM CTS) di industri permobilan. Dalam rangka mencapai tujuan ini, enam ukuran-ukuran penting untuk meramalkan yang memuaskan TQM CTS telah diusulkan. Studi ini mempunyai dilaksanakan pada tingkat Malaysia Permobilan Industri pabrik oleh tenaga ahli yang berkwalitas’ pertimbangan. Hirarki Analitik Proses ( AHP) mempunyai dipekerjakan itu adalah suatu Berbagai Ukuran- Ukuran Pengambilan keputusan ( MCDM) metodologi. Hasil menunjukkan prioritas TQM CTS berdasar pada nilai/kelas memuaskan mereka. Juga suatu analisis kepekaan diselenggarakan untuk menandai (adanya) yang realistis tentang hasil akhirnya. Akhirnya suatu AHP model sebagai pengambilan keputusan model direkomendasikan dengan. 03 keseluruhan inconsistency ke sadar manajemen untuk mempromosikan pemakaian DARI TQM CTS secara efisien dan secara efektif

3 Total Mutu Manajemen ( TQM) adalah suatu filosofi yang melibatkan semua orang di (dalam) suatu organisasi pada [atas] usaha berkesinambungan untuk meningkatkan berkwalitas dan mencapai kepuasan pelanggan” ( William, 2005)yang digambarkan TQM sebagai total perusahaan memusatkan pada bertemu dan melebihi pelanggan harapan dan dengan mantap mengurangi biaya- biaya menghasilkan dari mutu lemah/miskin mengadopsi suatu sistem manajemen baru dan kultur perusahaan. Implementasi TQM [yang] pada umumnya terdiri dari filosofi dari Deming’S 14 poin-poin, Juran’S 10 langkah-langkah dan Crosby’S 14 langkah-langkah yang digolongkan TQM lembut dan teknik dan perkakas TQM( Fenghueih dan Chen, 2002). Lebih perhatian ke teknik dan perkakas TQM mempunyai diterapkan di sektor manufactur terutama di industri permobilan di literatur atas terakhir beberapa dekade ( Shamsuddin dan Masjuki, 2003; Bunney dan Lembah 1997).

4 yang dilakukan suatu survei pada TQM faktor dan sub-factors di tiga belas perusahaan terpilih di Negeri China. faktor TQM [yang] Yang kritis telah dibagi menjadi empat kategori utama : pengaturan, teknik dan sistem, umpan balik dan pengukuran, orang- orang dan kultur, dan juga enambelas sub-factors, yang diikuti oleh penyelidikan pada [atas] mengatur faktor kritis ini dan sub-factors yang menentukan implementasi dan adopsi TQM menggunakan Hirarki Analitik Proses (AHP) metoda. Hasil sudah menunjukkan berat/beban teknik dan sistem yang global oleh sebagai suatu faktor penting untuk mendukung proses implementasi, dan teknik dan perkakas oleh diperkenalkan itu seperti salah satu yang kritis sub-factors teknik dan sistem. Suatu studi terbaru YANG LAIN PADA TQM menggunakan Yang analitik Jaringan Proses (ANP) sebagai penyamarataan AHP di Turkish industri pabrik telah dilakukan di order;pesanan untuk mengidentifikasi dampak tingkat dari faktor yang berbeda terpasang implementasi TQM dan mengevaluasi kesiap-siagaan Turkish industri pabrik untuk mengadopsi TQM praktek.

5 Akhirnya, kesiap-siagaan mengukur untuk menerapkan TQM di Turkish telah ditandai oleh 59.2% melalui/sampai ANP metoda. Terutama, industri permobilan harus insinyur kembali atau re-designing dalam rangka secara efektif TQM perkakas dan teknik di suatu order;pesanan terbaik untuk mengurangi biaya-biaya dan meningkat mutu, kepuasan pelanggan dan laba. Pengenalan ke TQM CTS Acuan dibuat sepanjang;seluruh spesifikasi dengan mana semua perusahaan harus membiasakan diri. dengan lima teknik inti yang manual yang bersama dengan ISO TS16949 kebutuhan ditunjukkan di Tabel 1.

6 Di suatu studi luas dari tinjauan ulang literatur, sembilan TQM Teknik Kritis ( TQM CTS) terpilih dengan mempertimbangkan QS9000 dan ISO TS16949:2002 kebutuhan dan juga Jepang Gaya manajemen. teknik dan Perkakas ini telah dikenali pola teladan yang paling umum perusahaan permobilan di (dalam) Malaysia kecuali dan Manajemen Perencanaan Perkakas (MPT). Sembilan TQM CTS terdiri atas: lima teknik inti (APQP, PPAP, SPC, MSA, FMEA), dua bersandar memproduksi teknik menurut Toyota Produksi Sistem (TPS) dan Standardisasi Disiplin diri (5S) dan Kaizen dan dua teknik lain yang mencakup satu set perancangan dan perkakas perencanaan ( QFD sebagai alat kuat untuk mengidentifikasi kebutuhan pelanggan dan MP sebagai alat mutu modern), QFD dan FMEA telah diperkenalkan mengkhususkan dan teknik kritis di produksi baru disain dan pengembangan (NPDD) proses Di Gambar 1 yang mana disebut rumah TQM CTS, TQM CTS telah digolongkan oleh tiga tiang di rumah: lima teknik inti, bersandar perkakas perencanaan dan perancangan dan teknik. Masing-Masing teknik meliputi satu set perkakas sebagai contoh; SPC meliputi tujuh pengendalian mutu perkakas (Pareto Diagram, Histogram, Menyebar Diagrams,Cause dan Efek Diagram, Berlari Tabel, Bagan pengawasan,

7 Flowcharts, dan Memeriksa Lembar) dan Manajemen Perencanaan Teknik (MPT) meliputi tujuh perkakas manajemen (hubungan dekat Diagram, Hubungan Diagram, Pohon Diagram, Matriks Diagram,Matriks Data Analisa, Proses Keputusan Program Tabel ( PDPC), dan Panah Diagram).

8 Pengenalan ke potensi dan Ukuran-Ukuran Penting faktor Yang spesifik yang mengakibatkan pada capaian TQM perkakas dan teknik telah diselidiki oleh Thia et al. seperti kegunaan dan biaya. Faktor ini telah diterapkan di studi ini untuk mengevaluasi nilai/kelas TQM yang memuaskan CTS. kegunaan menyatakan kemampuan teknik atau perkakas untuk mengurangi atau mengidentifikasi kegagalan dan meningkatkan kepuasan dan mutu. Dan biaya menguraikan kemampuan teknik atau perkakas untuk mengurangi biaya-biaya mutu. faktor potensial dan Yang penting juga telah ditunjukkan dalam studi lain sebagai contoh, Crosby dan yang lain yang diperkenalkan mengurangi kegagalan sampai nol cacat, peningkatan berkwalitas, dan ongkos mutu merekomendasikan nol cacat sebagai standar prestasi.Dan peningkatan mutu dan biaya mengurangi telah diperkenalkan faktor keluaran untuk mengukur capaian.Pada sisi lain, keluaran dan faktor masukan telah dikenali oleh Chinho kekuasaan Et al.

9 ukuran-ukuran Yang penting yang telah digunakan untuk mengevaluasi TQM CTS pengambilan keputusan parameter diuraikan di Tabel 2.

10 Sebagian dari keuntungan-keuntungan AHP didaftarkan pada di bawah ini: 1. Mudah untuk meneliti permasalahan pengambilan keputusan. 2. Menentukan sasaran berfungsi dengan jelas. 3. Pemecahan suatu masalah tanpa pemrograman diperumit untuk menghitung. 4. Penggunaan tenaga ahli keputusan Langkah-Langkah berikut yang telah dilaksanakan: 1.Milih sembilan TQM CTS dari sejumlah yang kritis teknik TQM di dalam industri permobilan. 2. Mebuat fungsi sasaran. 3. Nentukan enam ukuran-ukuran penting dari satu set relevan dan ukuran-ukuran pantas. 4. Membangun struktur hirarki

11 Model Struktur Hirarki Pemilihan TQM CTS adalah decomposed ke dalam model struktur hirarkis. Suatu hirarki adalah suatu struktur seperti pohon yang digunakan untuk menguraikan/memisahkan suatu masalah keputusan. mempunyai suatu top-down mengalir, bergerakkan dari gol ke alternatif dan ukuran-ukuran.

12

13 Sebagai tambahan, Gambar 4 menggolongkan TQM CTS mempertimbangkan enam ukuran-ukuran penting dan mengatur mereka pada setiap tangkai pohon/bengkak urat dan dengan sepenuhnya menunjukkan kepekaan capaian TQM CTS.

14 Hasil meneliti perbandingan yang menurut memasangkan antara TQM CTS memimpin untuk memimpin berkenaan dengan semua ukuran-ukuran. Gambar 5 pertunjukan bagaimana dua alternatif– QFD dan FMEA yang dibandingkan ke satu sama lain melawan terhadap ukuran-ukuran contoh, QFD lebih disukai ke FMEA berkenaan dengan kemampuan untuk meneliti kebutuhan pelanggan atau pelanggan peningkatan kepuasan” suatu horisontal dipertunjukkan ke arah yang ditinggalkan. Keseluruhan persen dari perbandingan kepekaan ini dipertunjukkan pada dasarnya grafik dan pertunjukan FMEA itu mempunyai suatu capaian lebih baik atau suatu lebih pilihan dibanding QFD mempertimbangkan enam ukuran-ukuran penting.

15 DAFTAR PUSTAKA AIAG(2006).AutomotiveIndustryActionGroup.http://www.aiag.org/education/core_tool_ce rtification/idex.cfm.Accessed on October Berry, T.H. (1991). Managing the Total Quality Transformation.McGraw-Hill: New York, NY. Boje, D.M. and Winsor, R.D. (1993). The resurrection of Taylorism: Total quality management's hidden agenda. Journal of Organizational Change Management, 6 (4), 57–70. BSI (2006). ISO/TS 16949:2002: A Guide to the Additional Requirements. BSI Management systems. Bunney, H.S. and Dale, B.G. (1997). The implementation of quality management tools and techniques: A study. The TQM Magazine, 9 (3), 183–189. Charles (2003). The Automotive Quality Standard: QS9000 and ISO/TS Northern Illinois University Business and Industry Services. Chin a, K.-F. Pun b, Y. Xu, J.S.F. Chan (2002). An AHP based study of critical factors for TQM implementation in Shanghai manufacturing industries. Technovation, 22, 707–715. Crosby. Philip B. (2005). Crosby’s 14 steps to improvement. Quality Progress Discussion Board. Accessed on 24 December Dean, J. and Bowen, D. (1994). Management theory and total quality: Improving research and practice through theory development. Academy of Management Review, 19,


Download ppt "Ramalan Pencapaian Total Mutu Manajemen Kritis Teknik Untuk Memenuhi Tugas Indivindu Mata Kuliah Pengendalian Kualitas Dosen Pembimbing : Asep Ridwan ST."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google