Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Reviewer : Nur’aini Septian3333071256 PROPOSING A INTEGRATED FRAMEWORK OF 7 BASIC AND NEW QUALITY MANAGEMENT TOOLS AND TECHNIQUES : A ROAD MAP.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Reviewer : Nur’aini Septian3333071256 PROPOSING A INTEGRATED FRAMEWORK OF 7 BASIC AND NEW QUALITY MANAGEMENT TOOLS AND TECHNIQUES : A ROAD MAP."— Transcript presentasi:

1 Reviewer : Nur’aini Septian PROPOSING A INTEGRATED FRAMEWORK OF 7 BASIC AND NEW QUALITY MANAGEMENT TOOLS AND TECHNIQUES : A ROAD MAP

2 PENDAHULUAN Pada saat ini, manager dan pengambil keputusan sering menghadapi diversifikasi dan masalah rumit. Penggunaan dan penerapan alat-alat berkualitas dan teknik dalam suatu metodologi pemecahan masalah yang efektif sangat penting untuk memahami dan memfasilitasi perbaikan dalam proses apapun. 7 tools dan new 7 tools adalah alat-alat yang menarik untuk digunakan para pengambil keputusan. Makalah ini mengusulkan sebuah roadmap baru untuk menerapkan alat-alat tersebut dalam kerangka integratif.

3 7 Tools (QC7) Merupakan satu set grafis tetap teknik diidentifikasi sebagai yang paling membantu dalam mengatasi masalah yang berkaitan dengan kualitas (Montgomery, 2005). Sesuai untuk orang dengan sedikit pelatihan formal dalam statistik dan karena mereka dapat digunakan untuk memecahkan sebagian besar isu terkait kualitas (Ishikawa, 1985). Melakukan perbaikan kualitas dan pemantauan kegiatan, dan memberikan umpan balik terhadap kualitas Tim perbaikan jauh lebih mudah (Rao et al., 1996).

4 7 Tools (QC7) Sebuah lembar periksa adalah alat pengumpulan data sederhana untuk merekam dan mengklasifikasi data yang diamati secara manual. Histogram adalah alat grafis untuk merangkum sejumlah besar data untuk menunjukkan frekuensi distribusi dari serangkaian pengukuran. Analisis Pareto berdasarkan aturan Pareto "80-20" (Kolarik, 1995). Grafik Sebab dan akibat adalah alat kualitatif untuk meringkas hasil analisis sebab-akibat.

5 7 Tools (QC7) Representasi grafis dari alat-alat yang diperlukan, alat-alat grafis seperti bar chart dan pie chart digunakan. Plot pencar menyediakan cara untuk melihat data diatur untuk mendeteksi tren, ke tempat daerah operasi atau untuk mengeksplorasi hubungan (korelasi, hubungan sebab-akibat) antara variabel.

6 A structured approach to the application of QC7 (Dale and McQuater, 1998)

7 New 7 Tools (M7) Satu set pendekatan yang efektif bagi para pengambil keputusan adalah tujuh alat kualitas baru manajemen dan teknik, yang terbukti sebagai sangat berguna. Mereka tidak baru, tapi dalam dua puluh tahun terakhir telah tumbuh popularitas dalam aplikasi teknik dan manufaktur (Omar dan Kleiner, 1997). Sebagai enam ini alat-alat yang digunakan untuk menganalisis data numerik, mereka tidak sangat mampu menangani dengan non-numerik data. M7 disusun di tahun 1980 oleh JUSE (Persatuan Ilmuwan Jepang dan Insinyur) (Berman dan Klefsjo, 1994).

8 New 7 Tools (M7) Diagram afinitas adalah alat curah pendapat grafis, digunakan untuk fakta kelompok, opini, ide dan keinginan pelanggan menurut beberapa bentuk afinitas alamiah. Diagram relasi adalah causeeffect grafis menganalisis alat yang digunakan dalam identifikasi masalah dan fase deskripsi kualitas strategis perencanaan ketika ada kebutuhan untuk memperjelas dan memahami hubungan yang kompleks. Menunjukkan logika hubungan antara ide-ide dan masalah, sedangkan diagram afinitas menunjukkan asosiasi. Diagram pohon digunakan secara top-down untuk memecah topik ke tingkat yang berurutan rinci sampai implementasi.

9 New 7 Tools (M7) PDPC grafik adalah alat perencanaan yang digunakan untuk mengevaluasi atau menilai alternatif proses dalam definisi awal dan pengembangan proses dalam rangka untuk mengembangkan proses yang terbaik di tingkat tinggi. Diagram prosedur adalah perencanaan dan alat komunikasi yang digunakan untuk memastikan waktu yang paling tepat perencanaan untuk tugas tertentu dan untuk memfasilitasi kontrol dalam perjalanan kerja. Diagram matriks adalah alat tabel untuk memfasilitasi identifikasi hubungan antara dua atau lebih set faktor.

10 New 7 Tools (M7) Gantt chart memberikan detil lebih sekuensing serta durasi aktivitas. Diagram Prosedur alamat “yang", "dimana" dan "kapan" isu-isu perencanaan mutu strategis, sementara enam lainnya alat baru terutama alamat "apa", "bagaimana" dan "mengapa" masalah.

11 Typical flow to application of M7 (Brassard et al., 2000)

12 METODOLOGI PENELITIAN Menggunakan 7 tools (QC7) dan new 7 tools (M7). Penerapan 7 tools (QC7) dan new 7 tools (M7) dalam kerangka integratif. Sekelompok 468 ahli yang memiliki pengetahuan yang cukup tentang pendekatan diminta untuk mengisi kuesioner. 450adalah manajer kualitas perusahaan di provinsi Isfahan dan merupakan sarjana dari 18 universitas. 263 dari 450 perusahaan menanggapi, yang tampaknya tingkat yang baik respon. Perusahaan-perusahaan merespon termasuk 15 besar dan 248 kecil untuk perusahaan ukuran menengah.

13 METODOLOGI PENELITIAN Universitas-universitas berpartisipasi termasuk University of Isfahan (8 anggota), Isfahan University of Technology (2 anggota), dan Azad University (5 anggota). Kuesioner dirancang dalam bentuk 14 oleh 14 matriks di mana, 14 alat dan teknik ditempatkan dalam baris dan kolom sel yang mengarah ke 196. Setiap sel dari kuesioner, sepasang perbandingan alat ini dilakukan dalam rangka untuk mengatasi penataan alat / teknik dalam peta jalan. Karena pendekatan tidak memiliki prioritas untuk diri mereka sendiri dan mempertimbangkan fakta bahwa hubungan bawah diagonal diulang lebih dari itu, 14 sel pada sel-sel diagonal dan 91 di bawah diagonal dieliminasi.

14 METODOLOGI PENELITIAN Data tersebut dianalisis berdasarkan nilai rata-rata pendapat para ahli di setiap sel. Karena, nilai-nilai sel berkisar dari 0 ke 1, nilai rata-rata juga termasuk sama jangkauan. Akibatnya, sebuah matriks baru dikembangkan dengan nilai rata-rata dalam sel. Untuk memprioritaskan alat dan teknik, nilai-nilai sel (yaitu nilai rata-rata pendapat ahli) dikonversi ke 0, 0,5 dan 1, dengan mendefinisikan tiga batas nilai sebagai [0,0.37) dinotasikan sebagai 0, [0.37,0.63] dinotasikan sebagai 0,5, dan ( 0.63,1]dinotasikan sebagai 1. Ma Masing-masing, nilai-nilai sel peringkat. Hasilnya diilustrasikan dalam Tabel 3.

15 METODOLOGI PENELITIAN Dalam rangka untuk memverifikasi hasil, nilai rata-rata pendapat para ahli adalah peringkat oleh beberapa atribut pengambilan keputusan pendekatan yang disebut permutasi. Setiap peringkat alat / teknik diperiksa oleh perangkat lunak Lingo. Karena ada 14 alat / teknik, 14 permutasi faktorial berasal dan akhirnya peringkat terbaik adalah dipilih. Dibutuhkan 40 menit untuk membuat analisis optimal lokal dan skor total dihitung bagi hasil. Peringkat digambarkan dalam Tabel 4.

16 TABEL 3 DAN 4

17 DISCUSSION Dalam membandingkan perangkat lunak nilai dihitung dari dua pendekatan, ditemukan bahwa skor yang pertama pendekatan adalah 38,7, sementara itu 38,5 dalam pendekatan kedua. Menunjukkan bahwa hasil dari dua pendekatan yang hampir sama dan bahwa peringkat pendekatan pertama, sementara sederhana, dapat diterima untuk mengembangkan peta jalan. Menurut Tabel 3, peringkat termasuk lembaran Periksa, diagram afinitas, peta kendali, sebab dan efek diagram, histogram dan alat-alat grafis, diagram pohon dan diagram Pareto dan diagram pencar, hubungan diagram, diagram matriks, matriks analisis data, PDPC dan diagram prosedur.

18 DISCUSSION Menurut Tabel 4, peringkat meliputi lembar periksa, diagram afinitas, histogram, peta kendali, sebab dan akibat diagram, grafik alat, diagram matriks, diagram pohon, diagram pencar, diagram Pareto, diagram matriks, matriks analisis data, PDPC dan diagram prosedur. QC7 relatif sebelum M7. Menurut Tabel 3, periksa lembar dan diagram afinitas dapat digunakan secara paralel dan memiliki keutamaan dengan pendekatan lain. Oleh karena itu, akan masuk akal untuk menetapkan mereka sebagai inisial di awal titik peta jalan.

19 DISCUSSION Sebaliknya, pendekatan-satunya yang memiliki keutamaan tidak untuk orang lain adalah prosedur diagram, yang dapat dianggap sebagai titik akhir. PDCP memiliki keunggulan pada diagram prosedur. Demikian pula, matriks analisis data sebelum PDCP, diagram matriks memiliki keutamaan untuk analisis data matriks, dan hubungan diagram sebelum diagram matriks. Pareto diagram adalah diagram hubungan sebelum dan juga dapat digunakan secara paralel dengan plot pencar dan diagram pohon.

20 DISCUSSION Mengenai peringkat awal di Tabel 3, meskipun tool grafis tidak memiliki prioritas untuk pendekatan kedua, bisa memiliki keutamaan. Histogram dan menyebabkan dan analisis efek juga dapat digunakan secara paralel dan keduanya memiliki kebaruan untuk memeriksa lembar, afinitas diagram dan diagram kontrol sehubungan dengan peringkat awal dan baru f Tabel 3. Berdasarkan penjelasan di atas, roadmap dikembangkan dan diusulkan untuk integrasi QC7 dan M7 (Gambar 3).

21 DISCUSSION Penting untuk dicatat bahwa sementara urutan dianggap untuk aplikasi dari 14 dasar dan alat baru / teknik, pemanfaatannya bergantung pada kondisi masalah. Misalnya, diagram Pareto mungkin memiliki keutamaan menyebabkan dan analisis efek, karena tidak terbatas pada analisis karena tidak terbatas pada analisis dan prioritas penyebab, melainkan juga dapat digunakan untuk efek memprioritaskan. Argumen yang sama bisa dibuat untuk menimbulkan dan analisis efek dan grafik kontrol. Namun, tampaknya hanya roadmap langkah ke arah membantu manajer dan pengambil keputusan dalam pemanfaatan alat dan teknik yang lebih efektif dan masih bisa dimodifikasi lebih jauh dan dikembangkan.

22 Proposed roadmap for the integration of QC7 and M7

23 CONCLUSIONS QC7 cenderung sebagian besar preseden untuk M7. Penelitian ini pendekatan manajemen mutu terpadu lama dan baru. Roadmap diusulkan lebih jelas menggambarkan urutan pendekatan dari sumber daya yang tersedia. Kerangka baru ini berlaku untuk setiap kasus peningkatan kualitas terlepas dari jenis layanan, produk, proses perusahaan, atau hal ini disebabkan sumber daya yang tersedia di QC7 dan M7, yang tidak terbatas pada jenis khusus dari aplikasi.

24 CONCLUSIONS Penelitian ini harus membantu manajer dalam analisis yang benar dan prioritas pendekatan kualitas. Kerangka yang diusulkan tidak hanya membantu dalam pemanfaatan yang efektif dari berbagai pendekatan yang lebih luas, tetapi juga dapat menyediakan lebih pilihan untuk manajer dan analisa dalam menggunakan alat yang lebih akurat / teknik, tergantung pada situasi aplikasi.

25 CONCLUSIONS Penelitian ini adalah eksploratif dan berdasarkan analisis komparatif dan temuan kualitatif, penelitian masa depan perlu mendefinisikan dan kuantitatif memvalidasi peta jalan yang diusulkan di berbagai konteks organisasi. penelitian empiris diperlukan untuk menguji metodologi yang diusulkan dan untuk menyorot modifikasi yang diperlukan untuk framework. Para penulis yakin bahwa di masa depan, kontribusi lebih akan dilakukan untuk evolusi metodologi yang diusulkan.

26 SEKIAN TERIMAKASIH


Download ppt "Reviewer : Nur’aini Septian3333071256 PROPOSING A INTEGRATED FRAMEWORK OF 7 BASIC AND NEW QUALITY MANAGEMENT TOOLS AND TECHNIQUES : A ROAD MAP."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google