Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Metode Shapiro Wilk menggunakan data dasar yang belum diolah dalam tabel distribusi frekuensi. Data diurut, kemudian dibagi dalam dua kelompok untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Metode Shapiro Wilk menggunakan data dasar yang belum diolah dalam tabel distribusi frekuensi. Data diurut, kemudian dibagi dalam dua kelompok untuk."— Transcript presentasi:

1

2

3

4 Metode Shapiro Wilk menggunakan data dasar yang belum diolah dalam tabel distribusi frekuensi. Data diurut, kemudian dibagi dalam dua kelompok untuk dikonversi dalam Shapiro Wilk. Dapat juga dilanjutkan transformasi dalam nilai Z untuk dapat dihitung luasan kurva normal.

5

6  Data berskala interval atau ratio (kuantitatif)  Data tunggal/belum dikelompokkan pada tabel distribusi frekuensi  Data dari sampel random

7 Signifikansi dibandingkan dengan tabel Shapiro Wilk. Signifikansi uji nilai T3 dibandingkan dengan nilai tabel Shapiro Wilk, untuk dilihat posisi nilai probabilitasnya(p).  Jika nilai p lebih dari 5%, maka Ho diterima ; Ha ditolak.  Jika nilai p kurang dari 5%, maka Ho ditolak ; Ha diterima, Tabel Harga Quantil Statistik Shapiro Wilk Distribusi Normal  Jika digunakan rumus G, maka digunakan tabel 2 distribusi normal

8 Berdasarkan data tinggi badan sebagian siswa yang diambil secara random dari SMA Negeri 1 Suka Galau sebanyak 20 siswa, didapatkan data sebagai berikut : 178 cm, 156 cm, 157 cm, 156 cm, 178 cm, 154 cm, 153 cm, 176 cm, 153 cm, 166 cm, 161 cm, 160 cm, 157 cm, 156 cm, 155 cm, 159 cm, 175 cm, 168 cm, 152 cm, 150 cm. Selidikilah apakah data tinggi badan siswa tersebut diambil dari populasi yang berdistribusi normal pada α = 5% ?

9 1.H = tinggi badan siswa SMA Negeri 1 Suka Galau mengikuti distribusi normal H ₁ = tinggi badan siswa SMA Negeri 1 Suka Galau tidak mengikuti distribusi normal 2.α = 5% 3.Statistik Uji

10 4. Wilayah Kritis 5.Hitung Nilai Statistik Uji

11 NoX ( tinggi badan siswa dalam cm) (X - x ̅ )² Σ x ̅ = 161

12 iaX n-i+1 - X i a(X n-i+1 - X i ) = = = = = = = = = = 00 Σ

13 6.Keputusan Gagal Tolak H, karena T ₃ < Kesimpulan Dengan tingkat keyakinan 95 % dapat dikatakan bahwa tinggi badan siswa SMA Negeri 1 Suka Galau mengikuti distribusi normal

14 Metode Kolmogorov-Smirnov tidak jauh berbeda dengan metode Lilliefors. Langkah-langkah penyelesaian dan penggunaan rumus sama, namun pada signifikansi yang berbeda. Signifikansi metode Kolmogorov-Smirnov menggunakan tabel pembanding Kolmogorov-Smirnov, sedangkan metode illiefors menggunakan tabel pembanding Lilliefors. Metode ini diperkenalkan oleh ahli Matematik asal Rusia : A.N Kolmogorov (1933) and Smirnov (1939). Asumsi dlm pengujian ini: Data terdiri dari observasi yang saling bebas X 1, X 2, …, X n, yang berasal dari distribusi F(z) yang tidak diketahui.

15  Data berskala interval atau ratio (kuantitatif)  Data tunggal/belum dikelompokkan pada tabel distribusi frekuensi  Digunakan untuk ukuran sampel yang lebih kecil dan data bersifat kontinu

16 Suatu penelitian tentang berat badan peserta pelatihan kebugaran fisik/jasmani di GOR Gelanggang Remaja Jakarta Timur dengan sampel sebanyak 13 orang diambil secara random, didapatkan data sebagai berikut: 80 kg, 77 kg, 97 kg, 80 kg, 82 kg, 84 kg, 74 kg, 86 kg, 70 kg, 69 kg, 89 kg, 67 kg, 85 kg. Selidikilah apakah data tersebut diambil dari populasi yang berdistribusi normal pada α = 5%?

17 1.H = berat badan peserta pelatihan kebugaran fisik/jasmani di GOR Gelanggang Remaja Jakarta Timur mengikuti distribusi normal H ₁ = berat badan peserta pelatihan kebugaran fisik/jasmani di GOR Gelanggang Remaja Jakarta Timur tidak mengikuti distribusi normal 2.α = 5% 3.Statistik Uji mis S( z ) fungsi distribusi dari sampel (observasi); S( z ) = proporsi dari observasi sampel yang lebih kecil atau sama dengan x = jumlah dari observasi sampel kurang dari atau sama dengan x n D = maks I F( z ) – S( z ) I D = nilai tertinggi dari perbedaan antara S( z ) dan F( z )

18 4.Wilayah Kritis 5.Hitung Nilai Statistik Uji D = maks I F(z) – S(z) I x ̅ = 80 s =

19 NoXfzf(z)s(z)|f(z) - s(z)|

20 D = maks I F(z) – S(z) I = Keputusan Gagal Tolak H, karena D < Kesimpulan Dengan tingkat keyakinan 95 % dapat dikatakan bahwa berat badan peserta pelatihan kebugaran fisik/jasmani di GOR Gelanggang Remaja Jakarta Timur mengikuti distribusi normal

21

22


Download ppt "Metode Shapiro Wilk menggunakan data dasar yang belum diolah dalam tabel distribusi frekuensi. Data diurut, kemudian dibagi dalam dua kelompok untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google