Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama www.narotama.ac.id SELAMAT DATANG Di MATEMATIKA DISKRIT Semester II 2011/2012 NATALIA.D / TONY. H. B.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama www.narotama.ac.id SELAMAT DATANG Di MATEMATIKA DISKRIT Semester II 2011/2012 NATALIA.D / TONY. H. B."— Transcript presentasi:

1 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama SELAMAT DATANG Di MATEMATIKA DISKRIT Semester II 2011/2012 NATALIA.D / TONY. H. B

2 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama REFERENSI - Pustaka - Rinaldi Munir, 2001, Matematika Diskrit - Siang Jong Jek, 2002, Matematika Diskrit dan Aplikasinya pada Ilmu Komputer - On the web

3 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama MATEMATIKA DISKRIT Cabang matematika yang mempelajari tentang obyek-obyek diskrit. Berbagai masalah yang dapat dipecahkan dengan menggunakan matematika diskrit: * Ada berapa cara untuk menentukan password yang valid untuk suatu sistem komputer? *Bagaimana memetakan genetik manusia? (Genome project) *Berapa peluang untuk menang dalam suatu undian? *Apakah ada link antara dua komputer dalam suatu jaringan komputer? *Bagaimana mengatur jadwal take-off/landing/parkir pesawat-pesawat di bandara? *Bagaimana menentukan lintasan terpendek antara dua kota dengan menggunakan sistem angkutan umum? *Bagaimana mengurutkan suatu kumpulan data?

4 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama KONTRAK Dalam menentukan nilai akhir, akan digunakan pembobotan sebagai berikut: Kegiatan Bobot Nilai (%) Ujian Tengah Semester 25 Ujian Akhir Semester 35 Tugas 20 Absen 10 Quiz 10

5 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama SILABUS 1. LOGIKA 2. PROPOSISI 3. HIMPUNAN 4. RELASI 5. FUNGSI 6. INDUKSI 7. KOMBINATORIKA 8. ALJABAR BOOLEAN 9. TEORI GRAF 10. TREE

6 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama LOGIKA Penting untuk bernalar matematis Logika: sistem yg didasarkan atas proposisi. Proposisi: pernyataan yang bernilai benar atau salah, tapi tidak kedua-duanya. Kita katakan bahwa nilai kebenaran dari suatu proposisi adalah benar (T) atau salah (F). Berkorespondensi dengan 1 dan 0 dalam dunia digital.

7 Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama PROPOSISI 7 “Gajah lebih besar daripada kucing.” Ini suatu pernyataan ? yes Ini suatu proposisi ? yes Apa nilai kebenaran dari proposisi ini ? true

8 “1089 < 101” Ini pernyataan ? yes Ini proposisi ? yes Apa nilai kebenaran dari proposisi ini ? false

9 “y > 15” Ini pernyataan ? yes Ini proposisi ? no Nilai kebenarannya bergantung pada nilai y, tapi nilai ini tidak spesifik. Kita katakan tipe pernyataan ini adalah fungsi proposisi atau kalimat terbuka.

10 “Bulan ini Februari dan 24 < 5.” Ini pernyataan ? yes Ini proposisi ? yes Nilai kebenaran dari proposisi tersebut ? false

11 11 “Jangan tidur di kelas.” Ini pernyataan ? no Ini proposisi ? no Hanya pernyataan yang dapat menjadi proposisi. Ini permintaan.

12 12 “x x.” Ini pernyataan ? yes Ini proposisi ? yes Apa nilai kebenaran dari proposisi tsb ? true … sebab nilai kebenarannya tidak bergantung pada nilai x dan y.

13 13 Seperti dalam contoh sebelumnya, satu atau lebih proposisi dapat digabung membentuk sebuah proposisi majemuk (compound proposition). Selanjutnya, notasi proposisi diformalkan dengan menggunakan alfabet seperti p, q, r, s, dan dengan memperkenalkan beberapa operator logika.

14 14 Negasi (NOT) Konjungsi - Conjunction (AND) Disjungsi - Disjunction (OR) Eksklusif Or (XOR) Implikasi (JIKA – MAKA) Bikondisional (JIKA DAN HANYA JIKA) Tabel kebenaran dapat digunakan untuk menunjukkan bagaimana operator-operator tsb menggabungkan proposisi- proposisi.

15 15 Operator Uner, Simbol:  P PP truefalse true

16 16 Operator Biner, Simbol:  PQ PQPQ true false truefalse

17 17 Operator Biner, Simbol:  PQ PQPQ true falsetrue falsetrue false

18 18 Implikasi p  q adalah proposisi yang bernilai salah jika p benar dan q salah, dan bernilai benar jika lainnya. false true false truefalse true PQPQ QP

19 19 Jika p, maka q Jika p, q p mengakibatkan q p hanya jika q p cukup untuk q Syarat perlu untuk p adalah q q jika p q ketika p q diakibatkan p q setiap kali p q perlu untuk p Syarat cukup untuk q adalah p

20 20 Operator Biner, Simbol:  PQ PQPQ true false truefalse true

21 21 Pernyataan-pernyataan dapat digabungkan dengan operasi untuk membentuk pernyataan baru. PQ PQPQ  (P  Q)(  P)  (  Q) true false truefalse true falsetruefalsetrue false true

22 22 PQ  (P  Q)(  P)  (  Q)  (P  Q)  (  P)  (  Q) true false true falsetrue falsetrue false true Pernyataan  (P  Q) dan (  P)  (  Q) ekivalen secara logika, karena  (P  Q)  (  P)  (  Q) selalu benar.

23 23 Tautologi adalah pernyataan yang selalu benar. Contoh: R  (  R)  (P  Q)  (  P)  (  Q) Jika S  T suatu tautologi, kita tulis S  T. Jika S  T suatu tautologi, kita tulis S  T.

24 24 Kontradiksi adalah pernyataan yang selalu bernilai salah. Contoh: R  (  R)  (  (P  Q)  (  P)  (  Q)) Negasi dari suatu tautologi adalah suatu kontradiksi, negasi dari kontradiksi adalah suatu tautologi.

25 25 q  p disebut konversi dari p  q  q   p disebut kontrapositif dari p  q  p   q disebut invers dari p  q

26 26 Contoh : Ubah ke dalam ekspresi logika: “Anda mempunyai akses internet hanya jika anda mahasiswa Fasilkom Narotama atau anda bukan mahasiswa IPB” Solusi. Misal a : “Anda punya akses internet” m: “Anda mhs Fasilkom Narotama” f : “Anda mhs IPB” a  (m   f)

27 27 Pernyataan “x > 3” punya 2 bagian, yakni “x” sebagai subjek dan “ adalah lebih besar 3” sebagai predikat P. Kita dpt simbolkan pernyataan “x > 3” dengan P(x). Sehingga kita dapat mengevaluasi nilai kebenaran dari P(4) dan P(1). Subyek dari suatu pernyataan dapat berjumlah lebih dari satu. Misalkan Q(x,y): x - 2y > x + y

28 28 “P(x) benar untuk semua nilai x dalam domain pembicaraan”  x P(x). Soal 2. Tentukan nilai kebenaran  x (x 2  x) jika: x bilangan real x bilangan bulat Untuk menunjukkan  x P(x) salah, cukup dengan mencari satu nilai x dalam domain shg P(x) salah. Nilai x tersebut dikatakan contoh penyangkal (counter example) dari pernyataan  x P(x).

29 29 “Ada nilai x dalam domain pembicaraan sehingga P(x) bernilai benar”  x P(x). Soal 3. Tentukan nilai kebenaran dari  x P(x) bila P(x) menyatakan “x 2 > 12” dan domain pembicaraan meliputi semua bilangan bulat positif tidak lebih dari 4.

30 30 “Setiap mhs dalam kelas ini telah mengambil Kalkulus I” [  x P(x)] Apakah negasi dari pernyataan ini….? “Ada seorang mhs dalam kelas ini yang belum mengambil Kalkulus I” [  x  P(x)] Jadi,   x P(x)   x  P(x).

31 31 Soal. Carilah negasi dari pernyataan berikut: “Ada politikus yang jujur” “Semua orang Indonesia makan pecel lele” Soal. Tentukan negasi dari:  x(x 2 > x)  x (x 2 = 2)

32 32 1. K = Gayus orang kaya S = gayus bersuka cita NYATAKAN DENGAN SIMBOL LOGIKA 1. Gayus orang miskin tetapi bersuka cita ¬ kɅs 1. Gayus orang kaya atau ia sedih K v ¬s 1. Gayus tidak kaya ataupun bersuka cita ¬ k v s 1. Gayus orang yang miskin atau ia kaya tetapi tidak sedih ¬ k V (k Ʌ ¬s)

33

34 Tidaklah benar kalau rumah kuno selalu bersalju atau angker, dan tidak juga benar kalau sebuah hotel selalu hangat atau rumah kuno selalu rusak Pertanyaan : pada kondisi bagaimanakah agar kalimat tersebut bernilai benar !!!


Download ppt "Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Narotama www.narotama.ac.id SELAMAT DATANG Di MATEMATIKA DISKRIT Semester II 2011/2012 NATALIA.D / TONY. H. B."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google