Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bonds, Bond Valuation, and Interest Rates C H A P T E R 5 DESSY CHAIRUNISA LIANY – 122120030 IBUD DWI PRASETYO – 122120068 SULVIAH DANIA WINATA – 122120126.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bonds, Bond Valuation, and Interest Rates C H A P T E R 5 DESSY CHAIRUNISA LIANY – 122120030 IBUD DWI PRASETYO – 122120068 SULVIAH DANIA WINATA – 122120126."— Transcript presentasi:

1 Bonds, Bond Valuation, and Interest Rates C H A P T E R 5 DESSY CHAIRUNISA LIANY – IBUD DWI PRASETYO – SULVIAH DANIA WINATA – WISNU MURTIYONO – MMTrisakti40

2 BONDS? OBLIGASI ADALAH KONTRAK JANGKA PANJANG DIMANA PEMINJAM SETUJU UNTUK MELAKUKAN PEMBAYARAN BUNGA DAN POKOK, PADA TANGGAL TERTENTU, KEPADA PEMEGANG OBLIGASI.

3 5.1 WHO ISSUES BONDS? Investor memiliki banyak pilihan ketika berinvestasi di obligasi, namun obligasi diklasifikasikan menjadi empat jenis utama: Treasury bonds, Corporate bonds, Municipal bonds, Foreign bonds

4 5.2 KEY CHARACTERISTICS OF BONDS Meskipun semua obligasi memiliki beberapa karakteristik umum, mereka tidak selalu memiliki identik fitur kontrak, seperti yang dijelaskan di bawah ini : Par Value Nilai nominal adalah nilai nominal yang disebutkan obligasi, Nilai nominal pada umumnya mewakili jumlah uang perusahaan meminjam dan berjanji untuk membayar tepat tanggal jatuh tempo. Coupon Interest Rate Pada saat obligasi diterbitkan, kupon yang pembayaran ditetapkan pada tingkat yang akan memungkinkan obligasi yang akan diterbitkan pada atau dekat nilai nominalnya. Dalam beberapa kasus, pembayaran kupon obligasi akan bervariasi dari waktu ke waktu. Maturity Date Obligasi umumnya memiliki jatuh tempo yang ditentukan di mana nilai nominal harus dilunasi. Provisions to Call or Redeem Bonds Kebanyakan obligasi korporasi berisi ketentuan panggilan, yang memberikan perusahaan mengeluarkan hak untuk memanggil obligasi. Ketentuan panggilan umumnya menyatakan bahwa perusahaan harus membayar, pemegang obligasi jumlah yang lebih besar dari nilai nominal.

5 Sinking Funds Pada kesempatan perusahaan mungkin diperlukan untuk deposit uang, yang menginvestasikan dana dan kemudian menggunakan akumulasi jumlah untuk sebelum obligasi pada saat jatuh tempo. Biasanya, meskipun, Sinking fund tersebut digunakan untuk membeli kembali persentase tertentu dari masalah setiap tahun. Kegagalan untuk memenuhi kebutuhan dana pelunasan menyebabkan obligasi dapat memaksa perusahaan menjadi kebangkrutan. Coupon Interest Rate Warants adalah pilihan yang memungkinkan pemegangnya untuk membeli saham pada harga tetap, sehingga memberikan keuntungan jika harga saham naik. Obligasi indeks, juga disebut membeli obligasi listrik, pertama kali menjadi populer di Brazil, Israel, dan beberapa negara lain terganggu oleh tingkat inflasi yang tinggi. Bunga pembayaran dan pembayaran jatuh tempo naik secara otomatis bila laju inflasi meningkat, sehingga melindungi pemegang obligasi terhadap inflasi. Markets Obligasi korporasi yang diperdagangkan terutama di pasar elektronik / telepon bukan di terorganisir bursa. Kebanyakan obligasi yang dimiliki oleh dan diperdagangkan antara relatif kecil jumlah lembaga keuangan yang sangat besar, termasuk bank, bank investasi, asuransi jiwa perusahaan, reksa dana, dan dana pensiun

6 5.3 BOND VALUATION Digunakan untuk mencari nilai setiap ikatan, V B : VB = + + …+ + = ∑ + = INT - + INT (1+rd)¹ INT (1+rd)² INT (1+rd) N M (1+rd) N N t=1 INT (1+rd) t M (1+rd) N 1 rd 1 rd(1+rd) N M (1+rd) N

7 Keterangan Rd = tingkat yang diperlukan tentang kembalinya suku bunga pasar untuk jenis obligasi. Ini adalah tingkat diskonto yang digunakan untuk menghitung nilai sekarang dari arus kas obligasi. N = Jumlah tahun sebelum obligasi tersebut jatuh tempo. INT= Dolar bunga yang dibayarkan setiap tahun = (Tingkat kupon) (nilai nominal) M = Par, atau jatuh tempo, nilai obligasi. Jumlah ini harus dilunasi pada jatuh tempo, dan sering sama dengan $

8 5.4 PERUBAHAN DALAM NILAI-NILAI OBLIGASI DARI WAKTU KE WAKTU Pada saat kupon obligasi diterbitkan, kupon umumnya ditetapkan pada tingkat yang akan menyebabkan harga pasar obligasi sama nilainya. Jika kupon lebih rendah yang ditetapkan kemudian investor tidak akan bersedia membayar $1.000 untuk obligasinya, dan jika kupon lebih tinggi yang ditetapkan maka investor akan menuntut obligasinya dan tawaran harga naik lebih dari $ Obligasi yang telah diterbitkan dikenal sebagai terbitan baru (new issue). (Bankir investasi mengklasifikasikan obligasi sebagai terbitan baru (new issue) untuk sekitar satu bulan setelah diterbitkan pertama kali. Terbitan baru (new issue) biasanya aktif diperdagangkan dan disebut obligasi-obligasi yang sedang dijalankan (on-the-run-bonds). Setelah obligasi-obligasi tersebut ada di pasar untuk sementara, hal tersebut diklasifikasikan sebagai sebuah obligasi yang luar biasa (an outstanding bond), disebut juga sebagai sebuah terbitan yang berpengalaman (a seasoned issue).

9 Dengan Kalkulator keuangan, ubahlah rd = I / YR dari 10 menjadi 5, kemudian tekan tombol PV Dengan Kalkulator keuangan, ubahlah rd = I / YR dari 10 menjadi 5, kemudian tekan tombol PV untuk mendapatkan jawaban, $1, Dengan demikian, jika rd jatuh di bawah tingkat kupon, obligasi akan menjual di atas par, atau pada premium.untuk mendapatkan jawaban, $1, Dengan demikian, jika rd jatuh di bawah tingkat kupon, obligasi akan menjual di atas par, atau pada premium.

10 Resource Requirements

11 Gambar 5-2 mengilustrasikan poin- poin penting berikut: 1 Setiap kali tingkat suku bunga yang terjadi, rd, sama dengan tingkat kupon, obligasi suku bunga tetap akan menjual pada nilai nominalnya. Biasanya, tingkat kupon terletak sama dengan tingkat obligasi yang terjadi yang dikeluarkan, menyebabkan ia menjual dengan nominal awalnya. 2 Suku bunga melakukan perubahan dari waktu ke waktu, tetapi tingkat kupon tetap, tetap setelah obligasi telah diterbitkan. Setiap kali tingkat suku bunga akan naik di atas tingkat kupon, harga obligasi suku bunga tetap akan jatuh di bawah nilai nominalnya. Obligasi seperti ini disebut obligasi diskon. 3 Setiap kali tingkat suku bunga yang terjadi turun di bawah tingkat kupon harga obligasi suku bunga akan naik di atas nilai nominalnya. Obligasi seperti ini disebut Obligasi premium. 4 Dengan demikian, kenaikan suku bunga akan menyebabkan harga obligasi luar biasa (outstanding bonds) jatuh, sedangkan penurunan harga akan menyebabkan harga obligasi naik.

12 5.5 OBLIGASI DENGAN KUPON SEMIANNUAL (SETENGAH TAHUNAN/SEMESTER) Meskipun beberapa obligasi membayar bunga setiap tahunnya, sebagian besar benar- benar membayar bunga setiap semester. Untuk mengevaluasi obligasi pembayaran setengah tahunan, kita harus memodifikasi model valuasinya sebagai berikut. Dengan membuat perubahan ini, kita memperoleh persamaan berikut untuk menemukan nilai dari obligasi yang membayar bunga setiap semester: 1 Bagilah pembayaran kupon bunga tahunan sebesar 2 dolar untuk menentukan bunga yang dibayarkan setiap 6 bulan. 2 Kalikan tahun hingga jatuh tempo, N, dengan 2 untuk menentukan jumlah periode semesteran. 3 Bagilah nominal (dikutip) tingkat suku bunga (Quoted market interest rate), rd, dengan 2 untuk menentukan periodik (semesteran) tingkat bunga.

13 5.6 HASIL OBLIGASI Berbeda dengan tingkat bunga kupon yang tetap, imbal hasil obligasi bervariasi dari hari ke hari tergantung pada kondisi pasar saat ini. Selain itu, hasil dapat dihitung tiga cara yang berbeda, dan tiga "jawaban" dapat diperoleh. Hasil yang berbeda ini dijelaskan di bagian berikut :

14 Yield to maturity Hasil Jatuh Tempo 7 Dalam situasi ini, tingkat kupon "10% dibayar setiap semester" adalah tingkat bahwa dealer-dealer obligasi, perusahaan bendahara, dan investor umumnya akan membahas. Tentu saja, jika obligasi ini diterbitkan pada nilai nominal, maka efektifitas tingkat tahunannya akan lebih tinggi dari 10%: Karena 10% dengan pembayaran tahunan sangat berbeda dari 10% dengan pembayaran setengah tahunan, kita telah mengasumsikan perubahan tarif efektif dalam bagian ini dari situasi yang dijelaskan dalam Bagian 5.3, di mana kita mengasumsikan 10% dengan pembayaran tahunan.

15 Yield to call - Hasil untuk Menebus Jika Anda membeli obligasi yang dapat ditebus (callable) dan perusahaan yang ditebus itu, Anda tidak akan memiliki pilihan untuk mempertahankan obligasi sampai jatuh tempo. Oleh karena itu, YTM tidak akan diterima. Misalnya, jika kupon obligasi MicroDrive yang 10% adalah callable dan jika suku bunga turun dari 10% menjadi 5%, maka perusahaan bisa menebus dalam Obligasi 10%, menggantinya dengan obligasi 5%, dan menyimpan $ $ 50 = $ 50 bunga per obligasi per tahun. Ini akan baik bagi perusahaan tetapi tidak untuk pemegang obligasi. Jika suku bunga saat ini berada jauh di bawah tingkat kupon suatu obligasi luar biasa (outstanding bound), maka obligasi callable memungkinkan untuk ditebus, dan investor akan memperkirakan tingkat keuntungan yang diharapkannya sebagai hasil untuk menebus (YTC) daripada sebagai YTM. Untuk menghitung YTC, pecahkan persamaan ini untuk rd:

16 Berikut N adalah jumlah tahun sampai perusahaan dapat menebus obligasi, rd adalah YTC tersebut, dan "Harga Tebus”(call price) adalah harga yang harus dibayar perusahaan untuk menebus obligasi (sering ditetapkan sama dengan nilai nominal ditambah bunga 1 tahun). Untuk mengilustrasikan, anggaplah obligasi MicroDrive memiliki ketentuan yang diizinkan perusahaan, jika diinginkan, tebus obligasi 10 tahun setelah tanggal penerbitan dengan harga $ Misalkan lebih lanjut bahwa 1 tahun setelah tanggal penerbitan suku bunga akan menurun, menyebabkan harga obligasi akan naik ke $ 1, Berikut adalah garis waktu dan susunan untuk menemukan obligasi YTC dengan kalkulator keuangan: Berikut N adalah jumlah tahun sampai perusahaan dapat menebus obligasi, rd adalah YTC tersebut, dan "Harga Tebus”(call price) adalah harga yang harus dibayar perusahaan untuk menebus obligasi (sering ditetapkan sama dengan nilai nominal ditambah bunga 1 tahun). Untuk mengilustrasikan, anggaplah obligasi MicroDrive memiliki ketentuan yang diizinkan perusahaan, jika diinginkan, tebus obligasi 10 tahun setelah tanggal penerbitan dengan harga $ Misalkan lebih lanjut bahwa 1 tahun setelah tanggal penerbitan suku bunga akan menurun, menyebabkan harga obligasi akan naik ke $ 1, Berikut adalah garis waktu dan susunan untuk menemukan obligasi YTC dengan kalkulator keuangan: YTC nya adalah 4,21%-ini adalah keuntungan yang akan anda dapatkan jika Anda membeli obligasi pada harga $ 1, dan itu tebus 9 tahun dari sekarang. (Obligasi tersebut tidak bisa ditebus sampai 10 tahun setelah penerbitan, dan 1 tahun lalu, jadi ada 9 tahun lagi sampai tanggal penebusan pertama.)

17 The cost of debt and intrinsic value - Biaya hutang dan Nilai Intrinsik Kotak nilai instrik" di awal bab ini menyoroti biaya hutang, yang mempengaruhi biaya rata-rata tertimbang modal (WACC), yang pada gilirannya mempengaruhi nilai intrinsik perusahaan. Biaya sebelum pajak utang dari perspektif perusahaan adalah pengembalian yang diinginkan dari perspektif pemegang hutang (debt holder).

18 5.7 BIAYA PRA-PAJAK HUTANG: DETERMINAN DARI SUKU BUNGA PASAR rd = Dikutip, atau nominal, tingkat bunga pada kemanan yang diberikan. 11 Ada banyak sekuritas yang berbeda dan karenanya banyak suku bunga dikutip berbeda. r * = Tingkat bebas risiko bunga yang sebenarnya. Diucapkan "r-bintang," r * adalah tingkat yang akan ada pada keamanan tanpa risiko jika inflasi nol diharapkan. IP = Premium Inflasi, yang sama dengan tingkat inflasi rata-rata yang diharapkan sepanjang umur keamanan. Yang diharapkan tingkat inflasi ke depan tidak harus sama dengan tingkat inflasi saat ini, sehingga IP tidak selalu sama dengan inflasi saat ini.

19 RRF = r * + IP, adalah tingkat bebas risiko bunga yang dikutip pada keamanan seperti sebagai sumber undang-undang Amerika, yang sangat cair dan juga bebas dari sebagian besar risiko. Perhatikan bahwa RRF termasuk premi untuk inflasi yang diharapkan karenaRRF = r * + IP. DRP = premi risiko default. Premium ini mencerminkan kemungkinan bahwa penerbit tidak akan membayar bunga atau pokok pada waktu yang dinyatakan dan dalam jumlah yang dinyatakan. DRP adalah nol untuk sekuritas AS, tapi naik sebagai keberisikoan emiten meningkat. LP = Likuiditas, atau pemasaran, premium. Ini adalah premi yang dikenakan oleh lender untuk mencerminkan fakta bahwa beberapa sekuritas tidak dapat dikonversi ke kas dalam waktu singkat pada harga yang “masuk akal”. LP ini sangat rendah untuk keuangan sekuritas dan surat berharga yang diterbitkan oleh perusahaan yangbesar dan kuat, tetapi relatif tinggi pada surat berharga yang diterbitkan oleh perusahaan yang sangat kecil. MRP = premi risiko Jatuh Tempo. Seperti yang akan kita jelaskan nanti, obligasi jangka panjang (bahkan obligasi Keuangan) terkena risiko yang signifikan dari penurunan harga, dan premi risiko jatuh tempo dibebankan oleh pemberi pinjaman untuk mencerminkan risiko ini.

20 5.9 INFLASI PREMIUM (IP) Inflasi memiliki pengaruh besar pada suku bunga karena menggerogoti daya beli dolar dan menurunkan tingkat pengembalian riil investasi. Untuk mengilustrasikan, anggaplah Anda berinvestasi $ dalam obligasi kupon nol default-bebas yang jatuh tempo dalam 1 tahun dan membayar tingkat bunga 5%. Pada akhir tahun, Anda akan menerima $ 3.150, $ 3000 anda sesungguhnya ditambah $ 150 bunga. Sekarang anggaplah bahwa tingkat inflasi selama tahun ini 10% dan bahwa hal itu mempengaruhi semua item yang sama. Jika biaya gas $ 3 per galon pada awal tahun, biayanya akan menjadi $ 3,30 pada akhir tahun. Oleh karena itu, $ milik anda sudah akan membeli $ / $ 3 = galon pada awal tahun ini, namun hanya $ / $ 3,30 = 955 galon di akhir. Secara riil, akan lebih buruk, Anda akan menerima $ 150 bunga, tapi itu tidak akan cukup untuk mengimbangi inflasi. Sehingga akan lebih baik membeli galon gas (atau aset lainnya yang cocok untuk dijual) daripada membeli obligasi bebas kegagalan. Inflasi memiliki pengaruh besar pada suku bunga karena menggerogoti daya beli dolar dan menurunkan tingkat pengembalian riil investasi. Untuk mengilustrasikan, anggaplah Anda berinvestasi $ dalam obligasi kupon nol default-bebas yang jatuh tempo dalam 1 tahun dan membayar tingkat bunga 5%. Pada akhir tahun, Anda akan menerima $ 3.150, $ 3000 anda sesungguhnya ditambah $ 150 bunga. Sekarang anggaplah bahwa tingkat inflasi selama tahun ini 10% dan bahwa hal itu mempengaruhi semua item yang sama. Jika biaya gas $ 3 per galon pada awal tahun, biayanya akan menjadi $ 3,30 pada akhir tahun. Oleh karena itu, $ milik anda sudah akan membeli $ / $ 3 = galon pada awal tahun ini, namun hanya $ / $ 3,30 = 955 galon di akhir. Secara riil, akan lebih buruk, Anda akan menerima $ 150 bunga, tapi itu tidak akan cukup untuk mengimbangi inflasi. Sehingga akan lebih baik membeli galon gas (atau aset lainnya yang cocok untuk dijual) daripada membeli obligasi bebas kegagalan.

21 Oleh karena itu, jika tingkat bebas risiko bunga riil jangka pendek, r * = 0,6% dan jika Inflasi diperkirakan menjadi 1,0% (dan karenanya IP = 1,0%) selama tahun depan, maka tingkat dikutip dari bunga 1 tahun T-bills akan 0,6% + 1,0% = 1,6%. Penting untuk diperhatikan bahwa tingkat inflasi yang dibangun pada suku bunga adalah inflasi tingkat yang diharapkan di masa depan, bukan tingkat alami di masa lalu. Investor sangat menyadari efek inflasi pada tingkat suku bunga, sehingga ketika mereka meminjamkan uang, mereka membangun dalam premi inflasi (IP) sama dengan inflasi rata-rata yang diharapkan daripad umur keamanannya. Untuk jangka pendek, RUU keuangan AS bebas kegaalan, tingkat bunga aktual dibebankan, tagihan rT, akan menjadi suku bunga tingkat bebas risiko riil, r *, ditambah premi inflasi (IP):

22 Perhatikan juga bahwa tingkat inflasi tercermin dalam setiap suku bunga yang dikutip pada keamanan adalah rata-rata tingkat inflasi yang diharapkan atas kehidupan sekuritas. Dengan demikian, laju inflasi dibangun menjadi sebuah ikatan 1 tahun adalah tingkat inflasi yang diharapkan untuk tahun berikutnya, namun tingkat inflasi yang dibangun menjadi sebuah obligasi 30 tahun adalah rata-rata inflasi yang diharapkan selama 30 tahun ke depan. Jika itu adalah inflasi yang diharapkan selama tahun t, maka premi inflasi untuk hasil obligasi N-tahun (IPN) dapat diperkirakan sebagai Misalnya, jika investor mengharapkan inflasi rata-rata 3% selama 1 tahun dan 5% selama Tahun 2, maka premi inflasi dibangun ke hasil 2 tahun obligasi dapat mendekati 14

23 5.10 The Nominal or Quoted, Risk Free Rate of Interest, rRF Nominal, quoted, risk free rate, r Rf adalah tingkat bebas resiko ditambah Premium Inflasi r RF = r* + IP Untuk tepatnya, risk free rate seharusnya berarti suku bunga pada keamanan bebas sama sekali risiko - salah satu yang tidak memiliki risiko gagal bayar, tidak ada risiko jatuh tempo, tidak ada risiko likuiditas, tidak ada resiko kerugian jika inflasi meningkat, dan tidak ada risiko dari setiap jenis lainnya. Nominal, or quoted, rate = r d = r RF + DRP + LP +MRP

24 5.11 The Default Risk Premium Resiko yang dihadapi karena ketidakmampuan issuer didalam membayar kewajibannya, baik bunga maupun pokoknya atau kelalaian serta keterlambatan pembayaran. 1) Mortgage Bond Adalah obligasi yang penerbitannya dijamin oleh aset riil (bukan dalam bentuk finansial). Beberapa contoh obligasi :

25 2) Debenture Dalam tipe obligasi ini, perusahaan penerbit obligasi tidak menjamin dengan aktiva tertentu, tetapi dijamin oleh tingkat likuiditas perusahaan. 3) Subordinate Debenture Tipe subordinate debenture dibayar setelah debenture. Oleh karena itu subordinate debenture merupakan obligasi yang mempunyai resiko tinggi. 4) Municipal Bond Obligasi yang diterbitkan oleh negara bagian, teritorial, kota, pemerintahan setempat, ataupun lembaga-lembaganya. Bunga yang dibayarkan kepada pemegang obligasi seringkali tidak dikenakan pajak oleh negara bagian yang menerbitkan, namun obligasi daerah yang diterbitkan guna suatu tujuan tertentu tetap dikenakan pajak. 4) Development Bond Obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah untuk meningkatkan pembiayaan untuk mendanai satu atau lebih proyek tertentu atau pekerjaan pembangunan di wilayah geografis.

26 Bond Rating Secara umum, bond rating merupakan suatu tingkat pengukuran kualitas dan keamanan dari sebuah bond yang didasarkan oleh kondisi finansial dari bond issuer. Secara spesifik, bond rating merupakan hasil dari evaluasi yang dilakukan lembaga pemeringkat yang merupakan indikator kemungkinan bond issuer untuk dapat membayar hutang dan bunganya tepat waktu. Peringkat obligasi didasarkan pada kedua faktor kuantitatif dan kualitatif, seperti yang kami jelaskan di bawah. 1. Kinerja Keuangan. Aspek kualitas aset, rasio profitabilitas, pengelolaan aset dan pasiva, rasio kecukupan modal, tingkat pengelolaan hutang, rasio kecukupan pembayaran bunga. 2. Perjanjian kontrak obligasi 3. Faktor kualitatif, termasuk di sini faktor-faktor seperti sensitivitas laba perusahaan dengan kekuatan ekonomi.

27 5.12 The Liquidity Premium (LP) Adalah premi yang ditambahkan ke suku bunga sekuritas dalam keadaan ekuilibrium apabila sekuritas tersebut tidak bisa segera dikonversi menjadi uang tunai.

28 5.13 The Maturity Risk Premium Premi Resiko pada saat jatuh tempo (Maturity Risk Premium), MRP Adalah premi yang mencerminkan resiko suku bunga (resiko terjadi-nya kerugian modal yang dihadapi investor akibat berubahnya suku bunga). Resiko Suku Bunga (Interest Rate Risk) Adalah resiko yang dihadapi para investor karena perubahan suku bunga. Resiko Suku Bunga Reinvestasi (Reinvestment Rate Risk) Adalah resiko penururnan pendapat-an apabila dana yang diterima dari obligasi jangka pendek yang telah jatuh tempo diinvestasikan kembali.

29 5.14 Struktur Suku Bunga Berjangka Rising yield curveDeclining yield curveFlat yieldHumped yield curve Struktur masa dari tingkat suku bunga (atau yield curve, seperti yang lebih diketahui) merupakan fungsi statis yang menghubungkan masa jangka waktu terhadap hasil sampai batas waktu untuk contoh dari bond pada saat “given point in time”. Kita bisa membangun yield curve yang berbeda untuk treasuries, agen pemerintah, prime grade municiples, AAA utilities, dll. Tipe-tipe Yield Curves :

30 5.15 Pembiayaan Dengan “Junk Bonds” Junk bonds biasanya dikenal dengan sebutan high-yield bonds, adalah obligasi yang memiliki peringkat dibawah investment grade. Disebut junk karena obligasi ini lebih berisiko dari obligasi yang berkategori investment grade. Obligasi ini umumnya dijual untuk tujuan spekulasi dan memiliki peringkat di bawah BB dan menawarkan tingkat bunga 3 - 4% lebih tinggi daripada obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah. Obligasi "sampah" ini juga dapat dikemas ulang dalam bentuk kewajiban utang kolateral atau biasa dikenal dengan istilah collateralized debt obligation(CDO). Dengan demikian maka peringkat kreditnya akan naik di atas peringkat kredit sesungguhnya dari obligasi tersebut secara kesatuan dan kenaikan peringkat tersebutlah yang menjadika dana pensiun dan lembaga keuangan lainnya berani menempatkan investasinya.

31 5.16 KEPAILITAN DAN REORGANISASI Ketika bisnis menjadi bangkrut dan tidak memiliki cukup uang untuk memenuhi kepentingannya serta melaksanakan kewajiban dalam pembayaran pokok pinjaman maka Keputusan yang harus dibuat oleh perusahaan adalah apakah akan membubarkan perusahaan atau menyelamatkan perusahaan melalui likuidasi untuk dalam hal menata serta memperbaiki struktur perusahaan sehingga dengan demikian perusahaan dapat tetap hidup. 1) Obligasi dijamin dan obligasi tidak dijamin Yang termasuk obligasi dijamin ini adalah Obligasi trust yang penerbitannya dijamin oleh saham atau obligasi perusahaan lain.saham Sedangkan obligasi tidak dijamin adalah obligasi yang penerbitannya tidak dijamin dengan suatu jaminan. Obligasi ini sangat beresiko sehingga apabila perusahaan menerbitkan obligasi jenis ini akan memberikan tingkat bunga yang tinggi, dalam rangka untuk menarik minat calon investor.

32 2) Obligasi Berjangka, Obligasi Serial dan Obligasi Dapat Ditebus Obligasi berjangka adalah obligasi yang memiliki jatuh tempo dalam satu tanggal. Obligasi serial adalah obligasi yang memiliki jatuh tempo secara serial atau berangsur. Obligasi dapat ditebus adalah obligasi yang memberikan hak kepada penerbitnya untuk menebus dan menarik obligasi tersebut sebelum jatuh temponya. 3) Obligasi Konvertibel Obligasi konvertibel adalah suatu obligasi yang dapat dikonversi dengan surat berharga lain pada suatu waktu setelah penerbitannya. Biasanya obligasi jenis ini akan bisa dikonversikan ke dalam saham. 4) Obligasi Terdaftar dan Atas Unjuk Obligasi terdaftar adalah obligasi yang diterbitkan atas nama pemilik. Obligasi atas unjuk adalah obligasi yang tidak tercantum nama pemiliknya dan dapat ditransfer dari satu pemilik ke pemilik lain cukup melalui penyerahan saja.

33 Kurva Harga-Yield (Tingkat Pengembalian) Ketika yield berada dibawah tingkat coupon, maka obligasi akan dihargai pada posisi premium (untung) pada nilai parnya. Ketika yield berada atas tingkat coupon, maka obligasi akan dihargai pada posisi discount (rugi) pada nilai parnya. Hubungan harga-yield tidak bersifat searah, tetapi terbalik. Ketika yields turun, harga akan naik, begitupun sebaliknya.

34 MMTrisakti40


Download ppt "Bonds, Bond Valuation, and Interest Rates C H A P T E R 5 DESSY CHAIRUNISA LIANY – 122120030 IBUD DWI PRASETYO – 122120068 SULVIAH DANIA WINATA – 122120126."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google