Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGEMBANGAN DAN INOVASI PEMBELAJARAN. KARAKTER GURU KONSTRUKTIVISTIF Oleh: SUSIAH BUDIARTI S.Pd,M.Pd WIDYAISWARA LPMP DKI JAKARTA 081384335498.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGEMBANGAN DAN INOVASI PEMBELAJARAN. KARAKTER GURU KONSTRUKTIVISTIF Oleh: SUSIAH BUDIARTI S.Pd,M.Pd WIDYAISWARA LPMP DKI JAKARTA 081384335498."— Transcript presentasi:

1 PENGEMBANGAN DAN INOVASI PEMBELAJARAN

2 KARAKTER GURU KONSTRUKTIVISTIF Oleh: SUSIAH BUDIARTI S.Pd,M.Pd WIDYAISWARA LPMP DKI JAKARTA

3 Anak-anak pada dasarnya adalah ingin tahu, senang belajar, dan memiliki banyak potensi. Mereka kreatif, penuh perhatian, dan dapat berpikir untuk diri mereka sendiri. Dalam suatu suasana berbasis nilai mereka tumbuh dan berkembang

4 Aman Bernilai Berharga Dipahami Dicintai Setiap anak membutuhkan ……

5 potensi Buatlah anak semakin hari semakin banyak memiliki pengalaman positif dalam hidupnya. Merasa Aman – Bernilai – Dihargai – Dipahami - Dicintai Jadikanlah hal tersebut sebagai etos sekolah

6 B + Hindarkanlah anak dari pengalaman-pengalaman negatif: menyalahkan diri – terluka – takut - malu

7 Bagaimanakah supaya kita sebagai guru dalam pembelajaran dapat memiliki sikap yang memberi rasa AMAN – BERNILAI – DIHARGAI – DIPAHAMI – DICINTAI kepada anak? Sikap kita ditentukan oleh 2 hal ini: Bagaimanakah pandangan kita tentang anak Bagaimanakah pandangan kita tentang terbangunnya suatu “pengetahuan” dalam diri kita

8 Adakah di antara Anda yang tidak tahu tupai? Tulislah deskripsi tentang tupai Apakah deskripsi tentang tupai sama? Apakah penyebab perbedaan deskripsi tentang tupai? Penyebabnya bukan pada tupainya, tetapi pada pengalamannya yang berbeda. Yang punya pengalaman memelihara atau berburu tentu berbeda pengetahuannya dengan yang melihat tupai, apalagi hanya mendengarkan ceritanya saja.

9 Apakah pengalaman yang sama menjamin pengetahuan anak sama??? Apalagi mengajar hanya dengan menjelaskan. Apa yang akan terjadi? Mari kita lihat...

10 Tupai adalah binatang berkaki empat, berbulu halus, ekornya panjang, telinganya kecil. Hafalkan dengan baik, agar kalian nilainya bagus.

11 Tupai adalah binatang berkaki empat, berbulu halus, ekornya panjang, telinganya kecil.

12 Ini mirip tupai! Yah..yah..yah Anak ini lancar mendeskripsikan tupai, tapi ia tidak tahu apa yang diucapkan. Suatu saat anak yang telah lancar mengucapkan deskripsi tupai tersebut bertemu tupai....

13 Tupai adalah binatang berkaki empat, berbulu halus, ekornya panjang, telinganya kecil, makanannya kelapa. Menurut kamu apakah tupai itu? Tupai adalah binatang mirip tikus, suaranya thuek-thuek, bukan cit- cit-cit. Bagaimana seharusnya sikap guru atas jawaban anak yang berbeda tersebut

14 Salah. Coba kamu Tupai adalah binatang mirip tikus, suaranya thuek-thuek, bukan cit-cit-cit. Semakin salah. Semua goblok Tupai adalah binatang mirip kucing, bukan ngeong-ngeong Ayo kamu yang paling depan... Mengapa diam saja. Tidak punya mulut Saya goblok, bu! Bagaimana jika seandainya sikap guru sebagai berikut...

15 Bagaimanakah suasana dalam kelas? Apakah anak akan memikirkan jawaban yang benar? Ketika anak sudah dapat menggunakan panca inderanya, saat itu ia sudah punya pengalaman. Jawaban anak atas suatu persoalan adalah jawaban yang masuk akal ‘bagi anak’ saat itu. Jika ada jawaban salah, bukan disalahkan, tetapi ditanyakan bagaimana ia mendapatkan jawaban itu. Yang ditunggu anak adalah bunyi bel penyelamat

16 Prinsip dasar karakter guru berbasis nilai adalah menghargai pengalaman dan pengetahuan awal anak. Pengetahuan tidak dapat ditransfer begitu saja dari seorang guru kepada anak. Pengetahuan merupakan suatu proses yang berkembang terus menerus Manusia mengkonstruksi pengetahuan melalui interaksi dengan obyek, fenomena, pengalaman dan lingkungan. Inilah prinsip dasar guru yang konstruktivis Tugas utama guru bukan mengajar, tetapi memfasilitasi dan memotivasi anak agar belajar

17 Guru Konstruktivis Mengajar: bukan memindahkan pengetahuan dari guru ke murid tetapi suatu kegiatan yang membuat siswa belajar

18 Tugas guru konstruktivis 1.Menyediakan atau memberikan kegiatan-kegiatan yang merangsang keingintahuan murid dan membantu mereka untuk mengekspresikan dan mengkomunikasikan gagasannya Guru jangan lagi berpikir mau mengajar apa, tapi pikirkanlah caranya

19 2.Menyediakan sarana yang merangsang siswa berpikir secara produktif Memonitor, mengevaluasi, dan menunjukkan apakah pemikiran si murid jalan atau tidak. Guru jangan lagi berpikir mau mengajar apa, tapi pikirkanlah dengan apa anak belajar

20 Kita jangan memikirkan apa cirinya. Pikirkanlah bagaimana caranya dan dengan apa. Misalnya kita mau mengajar tentang ciri-ciri hewan menyusui Mau tidak mau anak harus berinteraksi dengan hewan menyusui, minimal gambarnya. Kompetensi yang mau dicapai bukan menyebutkan ciri-ciri hewan menyusui, tetapi menentukan ciri-ciri hewan menyusui. Langkah 1: kelompokkan dulu hewan antara yang menyusi dengan tidak menyusui Langkah 2: membandingkan antara dua kelompok hewan tersebut.

21 Kegiatan belajar mengelompokkan dan membandingkan itulah yang membangun kompetensi anak Tugas utama guru bukan mengajar, tetapi memfasilitasi dan memotivasi anak agar belajar

22 Pembelajaran yang menerapkan 4 prinsip belajar seumur hidup : Learning how to Know to do to be to live together

23 baca dengar llihat Lihat dan dengar katakan Katakan dan lakukan 10 % 20 % 30 % 50 % 70 % 90 %

24 Sa ya den gar Sa ya lu pa Sa ya li hat Sa ya in gat Sa ya katakan Sa ya mengerti Sa ya lakukan Sa ya paha mi

25 Mestinya dalam pembelajaran, siswa tidak hanya dituntut menghafalkan fakta-fakta dan konsep-konsep. Yang ditekankan dalam pembelajaran adalah siswa mengerti dan membangun sistem berpikirnya sendiri.

26 proses yang aktif di mana siswa menggunakan pikirannya untuk membangun pemahaman. proses yang aktif di mana siswa menggunakan pikirannya untuk membangun pemahaman. Belajar bukan hanya sekadar menyerap dan menghafal pengetahuan yang dituangkan oleh guru, tetapi …

27 Head (otak) Hand (ketrampilan) Heart (hati/kepribadian) Dalam Kurikulum Berbasis Kompetensi

28

29 Peran guru seperti pecinta tanaman Dengan kecakapan dan kasih sayangnya menjadikan anak tumbuh berbunga dan berbuah sesuai dengan potensi yang dimilikinya.

30 Silahkan pilih! Banyak menerima, tapi tak tahu untuk apa Tidak banyak tahu, tapi tahu apa yang harus dilakukan

31

32 (1) KONSTRUKTIVISME SEBAGAI FILOSOFI Kembangkan pemikiran bahwa anak akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri, dan mengkonstruksi sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya.

33  Laksanakan kegiatan inkuiri untuk mencapai kompetensi yang diinginkan.  Siklus: amati- tanya-analisa- rumuskan (2) INKUIRI SEBAGAI STRATEGI BELAJAR

34  Bertanya sebagai alat belajar.  Kembangkan sifat ingin tahu siswa dengan bertanya. (3) BERTANYA SEBAGAI KEAHLIAN DASAR YANG DIKEMBANGKAN

35 Ciptakan ‘masyarakat belajar’ (belajar dalam kelompok) bekerjasama, berbagi pengalaman (4)MASYARAKAT BELAJAR SEBAGAI PENCIPTAAN LINGKUNGAN BELAJAR

36 Tunjukkan ‘model’ sebagai contoh pembela jaran (benda- benda, guru, siswa lain, karya inovasi, dll) (5) PEMODELAN MODEL SEBAGAI ACUAN PENCAPAIAN KOMPETENSI

37 CONTOH MODELING Guru PKn mendatangkan seorang veteran di kelas, lalu siswa diminta bertanya jawab dengan tokoh itu

38  Lakukan refleksi di akhir pertemu an agar siswa ‘merasa’ bahwa hari ini mereka belajar sesuatu. (6) REFLEKSI SEBAGAI LANGKAH AKHIR DARI BELAJAR

39 Bentuk Refleksi Pernyataan langsung tentang apa-apa yang diperolehnya hari itu. Catatan atau jurnal di buku siswa. Kesan dan saran siswa mengenai pembelajaran hari itu. Diskusi. Hasil karya.

40  Lakukan penilaian sebenarnya, dari berbagai sumber dan dengan berbagai cara. (7) PENILAIAN YANG SEBENARNYA


Download ppt "PENGEMBANGAN DAN INOVASI PEMBELAJARAN. KARAKTER GURU KONSTRUKTIVISTIF Oleh: SUSIAH BUDIARTI S.Pd,M.Pd WIDYAISWARA LPMP DKI JAKARTA 081384335498."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google