Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERILAKU KONSUMEN DAN PEMASARAN BAB I Priyono, SE. ME.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERILAKU KONSUMEN DAN PEMASARAN BAB I Priyono, SE. ME."— Transcript presentasi:

1 PERILAKU KONSUMEN DAN PEMASARAN BAB I Priyono, SE. ME.

2 Perilaku konsumen  adalah proses pembelajaran dalam pembelian konsumen pada suatu produk yang berhubungan dengan kegiatan pertukaran untuk mengkonsumsi produk, jasa, pengalaman dan ide.

3 Menurut James F Engel et al (1994), perilaku konsumen adalah  Tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi  dan menghabiskan produk dan jasa, termasuk proses keputusan yang  mendahului dan menyusuli tindakan ini.

4 Pikiran Yang Benar tentang Konsumen  Konsumen adalah Raja  Motivasi dan Perilaku Konsumen Dapat dimengerti Melalui Penelitian  Perilaku Konsumen Dapat Dipengaruhi  Pengaruh Konsumen Sah Secara Sosial

5 ALASAN MEMPELAJARI PERILAKU KONSUMEN  Pertama, konsumen merupakan titik sentral perhatian pemasaran. Mempelajari apa yang dibutuhkan dan diinginkan konsumen pada saat ini merupakan hal yang sangat penting. Memahami konsumen akan menuntun pemasar pada kebijakan pemasaran yang tepat dan efisien.

6  Kedua, perkembangan perdagangan pada saat ini menunjukkan bahwa produk yang ditawarkan lebih banyak daripada permintaan. Kelebihan penawaran ini menyebabkan banyak produk yang tidak terjual atau tidak dikonsumsi oleh konsumen.

7 TUJUAN MENGETAHUI PERILAKU KONSUMEN  Membantu para manajer dalam pengambilan keputusannya;  Memberikan pengetahuan kepada para peneliti pemasaran dengan dasar pengetahuan analisis konsumen;  Membantu legislator dan regulator dalam menciptakan hukum dan peraturan yang berkaitan dengan pembelian dan panjualan barang dan jasa;  Membentu konsumen dalam pembuatan keputusan pembelian yang lebih baik.

8 Terdapat tiga faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen  Faktor pertama adalah konsumen individual. Artinya, pilihan untuk membeli suatu produk dengan merek tertentu dipengaruhi oleh hal-hal yang ada pada diri konsumen.  Faktor kedua adalah lingkungan yang mempengaruhi konsumen. Pilihan-pilihan konsumen terhadap merek dipengaruhi oleh lingkungan yang mengitarinya.

9  Faktor yang ketiga adalah stimuli pemasaran atau juga disebut strategi pemasaran. Strategi pemasaran yang banyak dibahas adalah satu- satunya variabel dalam model ini yang dikendalikan oleh pemasar. Dalam hal ini pemasar berusaha mempengaruhi konsumen dengan menggunakan stimuli-stimuli pemasaran seperti iklan dan sejenisnya agar konsumen bersedia memilih merek produk yang ditawarkan.

10 TIGA FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PILIHAN KONSUMEN  (1). Konsumen Individu  Pilihan merek dipengaruhi oleh ; (1). Kebutuhan konsumen, (2). Persepsi atas karakteristik merek, dan (3). Sikap kearah pilihan. Sebagai tambahan, pilihan merek dipengaruhi oleh demografi konsumen, gaya hidup, dan karakteristik personalia

11  (2). Pengaruh Lingkungan  Lingkungan pembelian konsumen ditunjukkan oleh (1). Budaya (Norma kemasyarakatan, pengaruh kedaerahan atau kesukuan), (2). Kelas sosial (keluasan grup sosial ekonomi atas harta milik konsumen), (3). Grup tata muka (teman, anggota keluarga, dan grup referensi) dan (4). Faktor menentukan yang situasional ( situasi dimana produk dibeli seperti keluarga yang menggunakan mobil dan kalangan usaha).

12  (3). Marketing strategy  Merupakan variabel dimana pemasar mengendalikan usahanya dalam memberitahu dan mempengaruhi konsumen. Variabel- variabelnya adalah (1). Barang, (2). Harga, (3). Periklanan dan (4). Distribusi yang mendorong konsumen dalam proses pengambilan keputusan. Pemasar harus mengumpulkan informasi dari konsumen untuk evaluasi kesempatan utama pemasaran dalam pengembangan pemasaran.

13 PENGAMBILAN KEPUTUSAN :  Tipologi pengambilan keputusan konsumen :  1. Keluasan pengambilan keputusan ( the extent of decision making)  Menggambarkan proses yang berkesinambungan dari pengambilan keputusan menuju kebiasan. Keputusan dibuat berdasrkan proses kognitip dari penyelidikan informasi dan evaluasi pilihan merek. Disisi lain, sangat sedikit atau tidak ada keputusan yang mungkin terjadi bila konsumen dipuaskan dengan merek khusus dan pembelian secara menetap.

14  2. Dimensi atau proses yang tidak terputus dari keterlibatan kepentingan pembelian yang tinggi ke yang rendah.  Keterlibatan kepentingan pembelian yang tinggi adalah penting bagi konsumen. Pembelian berhubungan secara erat dengan kepentingan dan image konsumen itu sendiri. Beberapa resiko yang dihadapi konsumen adalah resiko keuangan, sosial, psikologi. Dalam beberapa kasus, untuk mempertimbangkan pilihan produk secara hati-hati diperlukan waktu dan energi khusus dari konsumen.

15 EMPAT TIPE PROSES PEMBELIAN KONSUMEN :  1. Proses “ Complex Decision Making “, terjadi bila keterlibatan kepentingan tinggi pada pengambilan keputusan yang terjadi. Contoh pengambilan untuk membeli sistem fotografi elektronik seperti Mavica atau keputusan untuk membeli mobil. Dalam kasus seperti ini, konsumen secara aktif mencari informasi untuk mengevaluasi dan mempertimbangkan pilihan beberapa merek dengan menetapkan kriteria tertentu seperti kemudahan dibawa dan resolusi untuk sistem kamera elektronik, dan untuk mobil adalah hemat, daya tahan tinggi, dan peralatan.

16  2. Proses “ Brand Loyalty “. Ketika pilihan berulang, konsumen belajar dari pengalaman masa lalu dan membeli merek yang memberikan kepuasan dengan sedikit atau tidak ada proses pertimbangan dalam pengambilan keputusan. Contoh pembelian sepatu karet basket merek Nike atau sereal Kellogg,s Nutrific.

17  3. Proses “ Limited Decision Making “. Konsumen kadang-kadang mengambil keputusan walaupun mereka tidak memiliki keterlibatan kepentingan yang tinggi, mereka hanya memiliki sedikit pengalaman masa lalu dari produk tersebut. Konsumen membeli barang mencoba-coba untuk membandingkan terhadap makanan snack yang biasanya dikonsumsi. Pencarian informasi dan evaluasi terhadap pilihan merek lebih terbatas dibanding pada proses pengambilan keputusan yang komplek.

18  4. Proses “ Inertia “. Tingkat kepentingan dengan barang adalah rendah dan tidak ada pengambilan keputusan. Inertia berarti konsumen membeli merek yang sama bukan karena loyal kepada merek tersebut, tetapi karena tidak ada waktu yang cukup dan ada hambatan untuk mencari alternatif, proses pencarian informasi pasif terhadap evaluasi dan pemilihan merek.

19 ALASAN PEMBELIAN KOMPLEK KONSUMEN  1. Penting bagi konsumen karena image konsumen sendiri, misalnya pembelian mobil sebagai simbol status.  2. Memberikan daya tarik yang terus menerus kepada konsumen, misal dalam dunia mode ketertarikan konsumen model pakaian.  3. Mengandung resiko tertentu, misal resiko keuangan untuk membeli rumah, resiko teknologi untuk pembelian komputer.

20  4. Mempunyai ketertarikan emosional, misal pencinta musik membeli Sistem stereo yang baru.  5. Dikenal dalam kelompok grupnya atau “ badge “ value dari barang yang bersangkutan, seperti jaket kulit, mobil marsedes atau scarf dari Gucci.

21 Tipe Keterlibatan konsumen:  1. Situational involvement. Terjadi hanya dalam situasi khusus dan sementara dan umumnya bila pembelian itu dibutuhkan. Misalnya keputusan mengambil pendidikan MBA adalah karena kabutuhan untuk pekerjaan

22  2. Enduring involvement, terus menerus dan lebih permanen umumnya terjadi karena ketertarikan yang berlangsung terus dalam kategori produk, walaupun pembelian itu dibutuhkan atau tidak, misalnya ketertarikan pada baju.

23 Penelitian dalam penagambilan keputusan meliputi lima tahap :  1) Penetapan masalah  2) Pencarian informasi  3) Evaluasi terhadap pilihan  4) Pemilihan  5) Hasil dari pilihan

24 Perilaku Pembelian Pengurangan Disonansi. Perilaku pembelian dalam situasi dimana pembeli mempunyai keterlibatan yang tinggi tetapi melihat hanya sedikit perbedaan antar merek BEBERAPA JENIS PERILAKU PEMBELIAN KONSUMEN

25 Perilaku Pembelian Kebiasaan Suatu situasi dimana konsumen mempunyai keterlibatan rendah dan perbedaan yang tidak jauh antar merek

26 Perilaku Pembelian Pencarian Variasi. Perilaku pembelian konsumen dalam situasi dimana konsumen mempunyai tingkat keterlibatan yang rendah tetapi mempersepsikan adanya perbedaan merek yang signifikan

27 PROSES KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK BARU PROSES KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK BARU  Barang, Jasa atau Ide yang dianggap oleh sebagian calon konsumen sebagai hal yang baru  Proses mental yang dijalani oleh individu melewati dari pertama mempelajari inovasi tertentu hingga ke adaopsi akhir.

28 Tahap-tahap Proses Adopsi  Kesadaran (awareness), konsumen tahu akan produk baru tetapi kekurangan informasi tentangnya.  Ketertarikan (interest), konsumen mencari informasi tentang produk baru tersebut.  Pengevaluasian (evaluation), konsumen mempertimbang kan apakah mencoba produk baru adalah masuk akal.  Percobaan (trial), konsumen mencoba produk dalam skala yang kecil untuk meningkakan perkiraan besarnya nilai produk tersebut.  Pengadopsian ( adoption), konsumen menentukan apakah akan menjadi pemakai tetap atau tidak dari produk baru tersebut

29 Pengaruh Karakteristik Produk terhadap Tingkat Pengadopsian  Keunggulan relatif Tingkat yang menunjukan keunggulan inovasi terhadap produk yang telah ada.  Kompatibilitas. Tingkat kesesuaian inovasi dengan nilai dan pengalaman calon konsumen.  Kompleksitas. tingkat kesulitan inovasi untuk dimengerti atau digunakan.  Divisibilitas. Tingkat inovasi dapat dicoba sedikit demi sedikit.  Komunikabilitas. Tingkat kemampuan hasil penggunaan inovasi dapat diobservasi atau dijelaskan kepada orang lain.  Komunikabilitas. Tingkat kemampuan hasil penggunaan inovasi dapat diobservasi atau dijelaskan kepada orang lain.

30 tahap-tahap keterlibatan konsumen dalam pengambilan keputusan yang komplek  1) Need Aurosal  2) Proses informasi konsumen  3) Evaluasi Merek  4) Pembelian  5) Evaluasi sesudah pembelian

31 Pengambilan keputusan yang komplek seringnya untuk produk berkategori :  - Barang dengan harga tinggi  - Barang yang mempunyai resiko penampilan seperti mobil dan produk medis  - Barang yang kompleks seperti komputer  - Barang special seperti peralatan olah raga, perabot  - Barang yang berhubungan dengan ego seseorang seperti pakaian, kosmetik.

32 Kebiasaan pembelian  Kebiasaan menjamin kepuasan berdasarkan pengalaman masa lalu dan menyerderhanakan proses pencarian informasi dan evaluasi terhadap suatu merek. Pelajaran konsumen, kebiasaan dan kesetiaan adalah tiga konsep yang saling berhubungan. Perilaku kebiasaan membeli adalah hasil pembelajaran konsumen dari reinforcement. Reinforcement adalah suatu proses dimana konsumen akan berulangkali membeli apa yang telah memberi kepuasaan terbaik kepadanya. Perilaku tersebut mengarahkan kepada kesetiaan merek.

33 PEMBELAJARAN KONSUMEN (CONSUMER LEARNING)  Konsep pembelajaran dibutuhkan memahami kebiasaan, pembelajaran dapat didefenisikan sebagai perubahan perilaku yang berasal dari hasil pengalaman masa lalu. Ada dua aliran pemikir tehadap pemahaman proses pembelajaran konsumen (1) pembelajaran perilaku. Menitiberatkan pada dorongan pada pengaruh perilaku atau perilaku itu sendiri. (2) pembelajaran kognitip menitiberatkan pada pemecahan masalah dan menekankan pada variabel pemikiran konsumen yang mempengaruhi pembelajaran.

34 PENGAMBILAN KEPUTUSAN DENGAN KETERLIBATAN YANG RENDAH  Keterlibatan pembelian yang rendah dimana konsumen tidak mempertimbangkan kepentingan produk dalam sistem kepercayaannya dan tidak begitu memperhatikan identifikasi suatu produk.  Pemasar mencoba untuk menciptakan keterlibatan konsumen dengan produknya karena keterlibatan konsumen akan cenderung kepada kesetiaan merek dan mencegah konsumen mencari produk saingan. Permasar mencoba menciptakan keterlibatan dengan differensiasi merek melalui pencari periklanan yang bisa memenuhi kebutuhan pembeli.

35 Tiga Teori Dasar Pemahaman Tingkat Pengambilan Keputusan yang Rendah : Theory of passive learning ( Krugman )  menyatakan bahwa apabila konsumen tidak terlibat, konsumen tidak melakukan evaluasi secara kognitip terhadap pesan periklanan. Eksposur periklanan dapat terjadi tanpa recalldan luas.

36  Theory of social judgement (Sherif), menyatakan bahwa kondisi keterlibatan yang rendah, konsumen mempertimbangkan beberapa merek, dan dalam mengevaluasi merek menggunakan sedikit atribut.  The Elaboration likelihood model (Petty & Cacioppo’s) menyatakan bahwa ketidakterlibatan konsumen merupakan reaksi kepada dorongan tanpa pesan dalam komunikasi daripada pesan itu sendiri.


Download ppt "PERILAKU KONSUMEN DAN PEMASARAN BAB I Priyono, SE. ME."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google