Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TUGAS POWER POINT PENGENDALIAN KUALITAS “ Manajemen Mutu di Nasional Statistik Sistem Korea Difokuskan pada Kualitas Assesment “ Disusun Oleh : Kiki Tibranilhaqi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TUGAS POWER POINT PENGENDALIAN KUALITAS “ Manajemen Mutu di Nasional Statistik Sistem Korea Difokuskan pada Kualitas Assesment “ Disusun Oleh : Kiki Tibranilhaqi."— Transcript presentasi:

1 TUGAS POWER POINT PENGENDALIAN KUALITAS “ Manajemen Mutu di Nasional Statistik Sistem Korea Difokuskan pada Kualitas Assesment “ Disusun Oleh : Kiki Tibranilhaqi ( ) ‏ JURUSAN INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA 2009

2 Abstrak Pertama, saat ini status Korea statistik resmi dikaji, kemudian dasar konsep manajemen mutu statistik dijelaskan di Korea. Inti dari statistik manajemen kualitas adalah kualitas penilaian sistem yang baru dikembangkan dalam statistik sistem di Korea. Kedua, pedoman penilaian sistem mutu di Korea dijelaskan secara rinci. 6 penilaian di daerah adalah penilaian statistik produksi lingkungan, prosedur kecukupan penilaian statistik produksi, penilaian keakuratan data, kesempurnaan penilaian data, penilaian kepuasan pengguna, dan penilaian statistik untuk upaya perbaikan kualitas. Terakhir, salah satu cara untuk merangkum hasil penilaian.

3 Dengan meningkatnya permintaan yang akurat dan tepat waktu informasi ini berbasis pengetahuan informasi masyarakat, para pengambil keputusan di semua tingkat organisasi-organisasi pemerintah termasuk departemen dan bisnis perusahaan menjadi semakin tergantung pada data statistik dasar untuk pengambilan keputusan. Dalam hal ini, kualitas statistik menjadi lebih dan lebih penting, dan organisasi produksi dari statistik telah menyadari akan pentingnya mutu statistik. Diketahui bahwa pertama upaya untuk panduan untuk statistik kualitas dibuat oleh Statistik Kanada pada tahun 1985, yang bernama 'Statistik Kanada Panduan Kualitas'. Sejak itu, banyak kantor statistik nasional dan internasional, organisasi ini telah berpartisipasi dalam upaya untuk membuat pedoman untuk statistik berkualitas. Misalnya, mulai Eurostat Kualitas Sistem Assesment 'dari 1994, dan IMF mengumumkan' Data Dissemination Standarisasi 'pada tahun 1996 untuk meningkatkan kualitas statistik. OECD juga mulai 'Quality Management System untuk Statistik' dari 2001 untuk jaminan kualitas dari statistik resmi. Pendahuluan

4 Di Kantor Statistik Nasional Korea (KNSO) menyadari pentingnya statistik manajemen mutu sejak pertengahan 1990-an. Pada tahun 1999 KNSO Inspektur Statistik Sistem diperkenalkan oleh yang Kualitas Assesment Team (QAT) Statistik di bawah Divisi Perencanaan didirikan. Para inspektur di QAT akan mengambil sikap netral dalam memeriksa dan menilai kualitas data individu menggunakan Kualitas Checklist dengan indikator kualitas dan membuat laporan hasil pemeriksaan dan penilaian yang disampaikan kepada KNSO. Kemudian, QAT dipromosikan ke Departemen Manajemen Mutu. Meskipun global umum terhadap upaya peningkatan kualitas data, masyarakat internasional menemukan sulit untuk menentukan aspek teori statistik kualitas penilaian, seperti yang diharapkan dari statistik tingkat kualitas berbeda-beda, tergantung dari grup dan pengguna jalan untuk memenuhi tuntutan kualitas berbeda dari satu negara ke negara menurut statistik statistik atau fase pembangunan budaya suatu negara. Makalah ini bermaksud untuk menjelaskan pedoman untuk statistik kualitas manajemen sistem statistik di Korea. Lanjutan

5 Statistik yang di Korea adalah sistem desentralisasi seperti Amerika Serikat, Perancis dan Jepang. Terdapat total 500 statistik nasional yang saat ini diproduksi oleh Statistik Hukum. Diantaranya, yang memproduksi 53 mendasar KNSO statistik nasional, dan statistik lainnya masing-masing lembaga menghasilkan sisa statistik seperti ditunjukkan pada Tabel 1. Selain 500 statistik ini, terdapat banyak statistik yang dihasilkan oleh organisasi sipil, yang tidak dikontrol oleh Statistik Hukum. REVIEW OF KOREAN OFFICIAL STATISTICS Organization (numbers)FunctionProduced statistics KNSO (1) Production of fundamental national statistics, Statistical mediation of individual agencies Total 53: Population Census Economically Active Population Survey Social Statistics Survey Consumer Price Survey, etc. Central government agencies (29) Production of responsible statisticsTotal 203: Local government agencies (16) Production of statistics resulted from local administration Total 98: Civilian organizations (75)Production of statistics related to individual activities Total 146: National accounts Table 1: Classification of 500 National Statistics (as of )

6 Di bawah sistem desentralisasi, kemungkinan adalah data statistik yang dapat diduplikasi, yang menyebabkan kebingungan bagi pengguna dari data statistik. Statistik oleh Hukum, KNSO digunakan untuk memutar peran mediasi untuk setiap agen: jika statistik setiap agen yang berniat untuk mengambil mirip dengan yang ada data statistik, yang melarang KNSO badan dari bekerja pada statistik. Juga dalam sistem desentralisasi, statistik pengguna harus mengambil kesulitan untuk mengunjungi setiap data statistik dari badan. Untuk mengatasi ketidaknyamanan pengguna, yang dikembangkan KNSO stat-Korea, portal situs internet untuk data statistik pada tahun Stat-Korea telah menyediakan layanan one-stop bagi pengguna data statistik, oleh KNSO database yang terhubung ke basis data statistik dari lembaga-lembaga lainnya. Hal ini diyakini bahwa sistem statistik nasional di Korea memiliki masalah berikut, yang harus diatasi untuk yang lebih baik sistem statistik nasional. (1) Pengembangan statistik baru agak lambat. Masyarakat cepat berubah dan ada pertumbuhan permintaan untuk mengubah pemahaman masyarakat. Secara khusus, baru statistik yang diperlukan dalam bidang bioteknologi, lingkungan, investasi asing, aset pengetahuan, leasure, pemerintah daerah, dan seterusnya. Lanjutan

7 (2) Kualitas manajemen lemah dalam proses produksi statistik. Kualitas sistem manajemen tidak banyak yang paling efektif untuk instansi pemerintah dan organisasi sipil yang menghasilkan statistik nasional. Proses produksi biasanya terdiri dari 4 tahapan; perencanaan, survei, analisis dan publikasi. Sepertinya perencanaan / analisa tahapan sangat lemah. Dengan tenaga kerja dari perencanaan statistik / analisis di Korea adalah sekitar 1 / 10 dibandingkan dengan orang-orang dari negara-negara maju seperti yang ditunjukkan pada Tabel 2. Lanjutan countryKoreaU.S.A.CanadaNetherlandsAustraliaDenmark number of persons per one million people Table 2. Manpower of Planning/Analysis in Central Statistical Agencies (2004) (3) Statistik produksi badan tidak aktif dalam berbagi dan pemanfaatan dari data statistik. Hal ini karena sebagian dari desentralisasi sistem statistik, dan sebagian karena miskin sikap kerjasama antara organisasi produksi. Masalah ini kuat dalam bidang pajak, asuransi tenaga kerja, kesehatan masyarakat, konstruksi rumah, daerah- daerah kecil, dan sebagainya yang berhubungan dengan informasi pribadi.

8 (1) Statistik kualitas Istilah 'berkualitas' adalah salah satu kata yang paling banyak digunakan di masyarakat modern. Namun, kata tunggal tetap tidak memiliki konsep dan dapat digunakan untuk hal-hal yang berbeda dalam situasi yang berbeda. Yang paling populer definisi kualitas adalah sebagai berikut. Juran dan Gryna (1980): "kesesuaian untuk menggunakan" ISO 8402 (1986): "yang totalitas fitur dan karakteristik dari produk atau layanan yang melahirkan pada kemampuan untuk memenuhi kebutuhan yang dinyatakan atau tersirat" Namun, yang baru-baru ini adalah kepuasan pengguna kata kunci dalam manajemen mutu. Dalam hal ini, definisi dari kualitas statistik yang digunakan dalam KNSO (2006) adalah sebagai berikut. Statistik kualitas "yang totalitas dari karakteristik dari data statistik untuk kepuasan pengguna berdasarkan kesesuaian untuk menggunakan". (2) Kualitas manajemen Manajemen mutu (QM) adalah sistem manajemen untuk menjaga kualitas yang diinginkan. Sejak PDCA (rencana, lakukan, periksa, bertindak) siklus sering digunakan dalam QM, KNSO (2006) mendefinisikan QM sebagai berikut. Manajemen mutu adalah "segala jenis kegiatan dengan menggunakan siklus PDCA untuk pengamanan dan menjaga kualitas pengguna diperlukan dalam cara sistematis dan ekonomis melalui kualitas perencanaan dan upaya peningkatan mutu". BASIC ASPECTS OF STATISTICS QUALITY MANAGEMENT 1. Definitions of terminology

9 (3) Kualitas dimensi Kualitas memiliki banyak dimensi, yang semuanya harus ditentukan dengan menggunakan data yang dibuat oleh pengguna tombol. Tujuh dimensi kualitas yang diadopsi oleh KNSO untuk kualitas penilaian adalah: a.Akurasi: kedekatan ke nilai true b.Waktu: sering & tepat waktu c.Relevansi: pengguna memenuhi kebutuhan d.Aksesibilitas: dapat diakses dengan mudah & dalam menggunakan bantuan statistik Disamakan: seluruh ruang & waktu e.Efisiensi: efisien cara mudah & beban f.Serviceability: mudah berguna bagi pengguna Tabel 3 menunjukkan perbandingan antara dimensi kualitas beberapa organisasi. Quality dimensionKoreaCanadaNetherlandsEurostatIMFOECDSweden integrity* Methodological soundness * relevance***** accuracy******* accessibility****** timeliness****** serviceability** coherence**** comparability*** interpretability*** efficiency** reliability* without too much burden *

10 Lanjutan (4) Kualitas indikator Untuk setiap dimensi mutu, ada beberapa kualitas atau lebih indikator yang mengukur kualitas dimensi. Terdapat kualitas indikator kualitas dalam memeriksa daftar. (5) Statistik kualitas sistem manajemen Statistik sistem manajemen mutu adalah sistem yang menggabungkan semua metode untuk menghasilkan statistik untuk memenuhi kualitas dimensi ekonomi sebagai cara serta pengguna untuk memenuhi persyaratan. (6) Statistik penilaian kualitas sistem Statistik penilaian kualitas sistem keseluruhan sistem penilaian untuk kualitas dari statistik statistik berencana untuk publikasi melalui lingkungan menilai statistik produksi, statistik kecukupan produksi prosedur, ketepatan survei, kesegaran dari publikasi data, tingkat kepuasan dari statistik pengguna, upaya perbaikan kualitas statistik, dan seterusnya. 2. Delapan prinsip untuk sukses statistik manajemen mutu Untuk statistik berhasil menerapkan manajemen mutu dalam organisasi, berikut 8 prinsip harus dipelihara. (1) berorientasi Pengguna (2) kepemimpinan (3) partisipasi penuh dari semua pihak yang berkepentingan (4) proses yang berorientasi pada pendekatan (5) pendekatan sistematis untuk manajemen (6) perbaikan kontinu (7) fakta dan data-driven pendekatan untuk pengambilan keputusan (8) keterlibatan pemasok

11 Lanjutan Prinsip terakhir berarti, jika sebagian pekerjaan statistik produksi diberikan ke salah satu sumber luar (pemasok), pemasok harus terlibat dalam sistem manajemen mutu statistik dari statistik produksi organisasi. 3. saat ini upaya statistik manajemen mutu Untuk menilai kualitas 500 untuk semua statistik nasional, selama 3 tahun penilaian kualitas proyek telah berlangsung. Tahun ini adalah permulaan tahun, yang relatif penting 107 statistik diharapkan akan dinilai dengan anggaran sebesar 1,6 juta dolar. 12 penilaian tim terpilih Mar terakhir, dan mereka menilai 107 statistik. Sisa statistik akan dinilai dua tahun berikutnya. Tujuan dari penilaian ini adalah untuk meningkatkan kualitas dari semua tingkatan statistik nasional, dan akhirnya adalah untuk meningkatkan kehandalan statistik nasional. Melalui penilaian ini, diharapkan suara statistik kualitas sistem manajemen dapat menyebar ke seluruh badan semua statistik produksi.

12 GUIDELINES OF QUALITY ASSESSMENT IN KOREAN STATISTICAL SYSTEMS Assessment areaAssessment methodsQuality dimensions 1. Assessment ofstatistics production environment * current status of production * survey on recognition of the persons in charge all (7 dimensions) 2. Adequacy assessment of statistics production procedures * self-assessment by quality check-list * outside assessment by quality review members All 3. Accuracy assessment of data collection * check of survey contents through telephone re-interview Accuracy 4. Perfection assessment of published data * error check of statistical periodicals *? check of users' convenience Accessibility comparability serviceability 5. Assessment of user satisfaction * check of the using status of statistics * measure of satisfaction * understanding of users' requirements All 6. Assessment of improvement effort for statistics quality * check on quality improvement plan * assessment of results All

13 DETAILS OF QUALITY ASSESSMENT 1. Penilaian statistik produksi lingkungan Faktor penting yang mempengaruhi kualitas statistik statistik produksi lingkungan seperti atas kepemimpinan dan sumber daya tenaga kerja. J suara statistik produksi lingkungan merupakan dasar infra struktur untuk statistik manajemen mutu. Cara untuk menilai statistik produksi lingkungan dapat dilihat pada Tabel 4 sebagai flowchart. Assessment flow Detailed contents 1. Set-up of assessment plan for statistics production environment * set-up of detailed assessment plan * opinion feedback from the persons in charge of statistics 2. Preparation/completion of inquiry report on statistics production environment The inquiry report contains the basic environment, production conditions, recognition of the responsible persons for the applicable statistics. 3. Interview with responsible persons in charge of statistics production Interview with the responsible persons who provide the inquiry report 4. Summary of inquiry results and assessmentSummary of inquiry results and utilization of assessed scores 5. Preparation of assessment report and feedback* Opinion check from the responsible persons about the inquiry results * Feedback for improvement information

14 Lanjutan 2. Kecukupan prosedur penilaian produksi Kecukupan prosedur penilaian produksi dilakukan melalui penilaian diri sendiri maupun di luar penilaian. Self-assessment dapat dilakukan oleh menyelesaikan checklist dari orang yang bertanggung jawab. Luar penilaian dapat dilakukan oleh re- assessment dari selesai checklist oleh orang yang bertanggung jawab. Luar penilai juga untuk mengajukan beberapa langkah-langkah untuk peningkatan mutu yang bersangkutan statistik. Keseluruhan alur kerja dapat dilihat pada Tabel 5. 5 point skala untuk evaluasi ini didasarkan pada kriteria berikut: Sangat luar biasa: 4,5 poin di atas rata-rata Excellent: 4,0 - 4,5 poin di bawah Normal: 3,5 - 4,0 di bawah Miskin: 3,0 - 3,5 di bawah Sangat miskin: di bawah 3,0

15 Lanjutan Assessment flowDetailed contents 1. Set-up of assessment plan for adequacy of production procedures * Set-up of detailed assessment plan * Announcement of the plan * Reflection of opinions of the persons in charge of the assessed statistics 2. Check of statistics quality indicators * Data collection and analysis for selection of statistics quality indicators * Benchmarking of other countries, and literature survey 3. Appointment of statistics quality Review members * Recommendation of review experts from the to-be-assessed department * Organization of the statistics quality review board 4. Preparation of quality assessment Form * Preparation of questionnaire type assessment form * Implementation of self-assessment and outside assessment by this form 5. Analysis of assessment results and preparation of report * Result analysis of the self-assessment and outside assessment * Evaluation of the results by 5 point scale * Preparation of report 6. Feedback * Transmission of the feedback report to the assessed department * Request of quality improvement plan Terdapat total 35 kualitas indikator penilaian kecukupan produksi prosedur. Mereka ini didistribusikan seperti terlihat dalam Tabel 6. Rata-rata skor untuk menilai kecukupan prosedur produksi adalah computed oleh rumus berikut.

16 Lanjutan procedures/ dimensions total 1.survey planning 2.population/ s ample 3.survey design 4.Interviewe r training 5.survey 6.Data processing 7.Use of data Total accuracy timeliness514 relevance22 accessibility4112 comparability22 Skor rata-rata = (5 * 4 * A + B * C * D + E) / (A + B + C + D + E) Di mana A = jumlah indikator dengan 'sangat baik', B = jumlah indikator dengan 'baik', C = jumlah indikator dengan 'normal', D = jumlah indikator dengan 'miskin', E = jumlah indikator dengan 'sangat miskin'.

17 Lanjutan 3. Keakuratan penilaian data Keakuratan data statistik tergantung pada data yang dikumpulkan di tempat yang sebenarnya satu set data pengeluaran melalui wawancara. Ini berarti bahwa keakuratan data statistik yang tergantung pada proses wawancara serta efisiensi pada sistem pendataan. Keakuratan data penilaian dapat dilakukan terutama oleh re- wawancara responden. Kembali wawancara yang biasanya dilakukan melalui telepon. Tujuan utama dari penilaian ini adalah untuk mencari sumber non-sampling error selama proses wawancara, dan untuk meningkatkan kualitas data survey. Keseluruhan aliran kembali wawancara untuk proses penilaian akurasi data di tempat yang sebenarnya diberikan dalam Tabel Assessment planning 2. Sample selection (sample size: about 10% of respondents or at least 100) 3. Preparation of telephone scenario 4. Appointment of telephone interviewers and their training 5. Implementation of telephone re-interview 6. Confirmation of telephone re-interview and summary results 7. Preparation of report and its feedback

18 Lanjutan 4. Bagaimana meringkas penilaian? Setelah menilai 6 daerah tersebut di atas, Anda dianjurkan untuk membuat sebuah tabel seperti terlihat pada Tabel 11 untuk contoh. Hasil dari masing-masing wilayah dapat dinilai dalam skala 5 point sebagai berikut. 5 point: sangat bagus 4 titik; baik 3 titik: normal 2 point: miskin 1 point: sangat miskin Di Tabel 11, kami menganggap bahwa setiap 6 daerah memiliki berat yang sama pentingnya. Namun, kami mungkin memiliki berat masing-masing daerah, dan kemudian kita dapat menemukan nilai rata-rata, jika kita ingin. StatisticsStatistic AStatistic B Overall evaluation average score 3.5 (between normal and good)2.8 (near to normal from poor) Statistics production environment4 (good)3 (normal) Adequacy of production procedures3 (normal)2 (poor) Accuracy of data collection5 (very good)1 (very poor) Perfection of published data2 (poor)4 (good) Statistics user satisfaction3 (normal)4 (good) Quality improvement effort4 (good)3 (normal)

19 Penutup Setiap negara dapat mengambil pendekatan yang berbeda untuk daerah penilaian, metodologi penilaian, dan pemilihan indikator penilaian. Ini adalah elemen yang terkait dengan tingkat perkembangan statistik negara, dan statistik budaya dan lingkungan. Namun, bagi yang berhasil kualitas penilaian, di atas 6 bidang penilaian harus diperlukan. Kegunaan dari statistik kualitas sistem penilaian dapat membuktikan hanya bila hasil penilaian secara konstan makan kembali ke proses survei dan, dengan demikian, meningkatkan kualitas data.

20 Referensi 1.Kantor Statistik Nasional Korea (2006), Manajemen Mutu Statistik Handbook 2.Kantor Statistik Nasional Korea & International Monetary Fund (2000), The Proceedings of Seminar 2000 Kualitas Statistik, 6-8, Desember 2000, Jeju, Korea 3.H. dan Park Sung Park Jin W. (2003), Sebuah studi tentang standar Manual Statistik untuk Manajemen Mutu, Korea Didanai oleh Kantor Statistik Nasional


Download ppt "TUGAS POWER POINT PENGENDALIAN KUALITAS “ Manajemen Mutu di Nasional Statistik Sistem Korea Difokuskan pada Kualitas Assesment “ Disusun Oleh : Kiki Tibranilhaqi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google