Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tugas Sebelum UAS Pengendalian dan Penjaminan Mutu Lina Yuliana (071247) Kelas A Pelaksanaan Skala Besar Six Sigma di Grup Rumah Sakit Skaraborg.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tugas Sebelum UAS Pengendalian dan Penjaminan Mutu Lina Yuliana (071247) Kelas A Pelaksanaan Skala Besar Six Sigma di Grup Rumah Sakit Skaraborg."— Transcript presentasi:

1 Tugas Sebelum UAS Pengendalian dan Penjaminan Mutu Lina Yuliana (071247) Kelas A Pelaksanaan Skala Besar Six Sigma di Grup Rumah Sakit Skaraborg

2 Six Sigma Banyak penulis cerita menggambarkan Six Sigma dan perkembangannya di Motorola serta diantisipasi tabungan dalam berbagai jenis industri (Goh, 2002; Magnusson et al., 2003; Prabhushankar et al, 2008.). Sebagian lain telah mengidentifikasi Six Sigma sebagai tren terkini, meliputi hal yang baru tapi hanya menjadi kembali paket praktek manajemen mutu (Clifford, 2001). Namun, Zu et al. (2008) mengidentifikasi tiga praktek Six Sigma yang baru dibandingkan dengan inisiatif manajemen mutu lain dan yang sangat penting untuk pelaksanaan Six Sigma. Praktek ini adalah Six Sigma peran struktur, prosedur perbaikan struktur dan fokus pada metrik.

3 Six Sigma pada bidang Kesehatan Di bidang kesehatan aplikasi Six Sigma telah dilaporkan untuk memperpendek waktu kunjungan pasien di rumah sakit, meningkatkan kualitas pelayanan dan memberikan kontribusi untuk proses administrasi lebih efisien (van Heuvel et al., 2004)). Praktis aplikasi Six Sigma dalam perawatan kesehatan seperti yang dijelaskan dalam van Heuvel et al. (2004), Woodard (2005) dan Frings dan Grant (2005).

4 Metode Penelitian Dalam studi tersebut, kami telah mengikuti program Six Sigma di SkaS selama tiga tahun dengan memonitor dan berpartisipasi dalam lebih dari dua puluh proyek-proyek perbaikan yang lebih besar dengan menggunakan pendekatan penelitian tindakan. Penelitian tindakan dapat digambarkan sebagai orientasi untuk penyelidikan yang dimaksudkan untuk memperbaiki sistem belajar memainkan peranan sentral. Peneliti dan rekan kerja / praktisi berbagi komunitas partisipatif, di mana semua anggota sama- sama penting saat membuat pengetahuan ditindaklanjuti. Praktisi demikian dianggap co peneliti. loop iterasi tindakan penting bagi proses menghasilkan pengetahuan (Lewin, 1945; Aagaard Nielsen et al., 2006; Lewis, 1929).

5 Program Six Sigma Dua puluh dua proyek perbaikan besar telah dicapai Setiap klinik berpartisipasi memiliki metode standar untuk mengidentifikasi kesenjangan mutu yang penting dalam proses inti, sehingga mengumpulkan ide-ide perbaikan sendiri cocok untuk metode Six Sigma. Co pekerja dan manajer dengan peran dalam proyek telah menerima pendidikan selama 3 hari dalam metode Six Sigma.

6 Program Six Sigma (2) Proyek-proyek telah dikelola oleh sebuah sabuk hitam bersertifikat atau sabuk hitam dalam pelatihan. Untuk setiap proyek, sebuah komite pengarah yang terdiri dari para manajer klinis bersangkutan dari proses yang akan diperbaiki telah dibentuk. Tujuan utama komite ini adalah untuk terus mengawasi proyek untuk memastikan bahwa mencapai hasil yang diinginkan. Para anggota setiap komite pengarah telah menerima program satu hari sabuk putih.

7 Kesimpulan Ini adalah pertama Six Sigma besar inisiatif dalam konteks kesehatan Swedia sejauh ini. Kami percaya bahwa suatu prasyarat untuk pelaksanaannya dapat ditemukan dalam sejarah panjang peningkatan kualitas pada Skas - misalnya penggunaan perbaikan proses dan scorecard seimbang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Six Sigma merupakan suatu konsep yang berguna ketika mencoba untuk meningkatkan proses kesehatan. Kami percaya bahwa tingkat keberhasilan 70% membuktikan bahwa metode pemecahan masalah yang harus ditambahkan ke set dari alat perbaikan yang digunakan dalam prakarsa pembangunan kesehatan umum.

8 Kesimpulan (2) Dengan kata lain, proyek-proyek Six Sigma telah memberikan kontribusi untuk proses jatuh tempo dengan menciptakan kesadaran tentang ketidakdewasaan proses dan katalis proses desain dan pekerjaan perbaikan. Dalam hal itu, program ini telah menciptakan kondisi yang lebih baik untuk generasi berikutnya dari proyek-proyek perbaikan, tetapi juga sekaligus merangsang kegiatan lain perbaikan terus- menerus. Hasil lain dari kesadaran yang meningkat ketidakdewasaan proses adalah keputusan untuk memulai bekerja DFSS. Cukup menyatakan tujuan Six Sigma dapat diringkas sebagai meminimalkan variasi dalam proses, sedangkan DFSS adalah tentang merancang produk dan proses yang memungkinkan untuk variasi lebih tanpa hasil yang tidak disengaja.

9 The refined Six Sigma roadmap at Skas – DMAICL.

10 Kesimpulan (3) Pengalaman dari program ini mendukung studi sebelumnya menunjukkan bahwa desain proses mampu Six Sigma kinerja merupakan kebutuhan mendesak dalam perawatan kesehatan, dan bahwa untuk mempertahankan perbaikan jangka panjang sangat penting bahwa hasil proyek diserahkan kepada pemilik proses (Stahl et al., 2003; Simmons-trauma et al., 2004; Cronemyr, 2007).

11 Terima Kasih.,.


Download ppt "Tugas Sebelum UAS Pengendalian dan Penjaminan Mutu Lina Yuliana (071247) Kelas A Pelaksanaan Skala Besar Six Sigma di Grup Rumah Sakit Skaraborg."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google