Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB VII INTEGRAL TAK TENTU. 7.3 Integrasi dengan substitusi Rumus-rumus integral tak tentu yang telah dijelaskan pada pasal 7.2 hanya dapat digunakan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB VII INTEGRAL TAK TENTU. 7.3 Integrasi dengan substitusi Rumus-rumus integral tak tentu yang telah dijelaskan pada pasal 7.2 hanya dapat digunakan."— Transcript presentasi:

1 BAB VII INTEGRAL TAK TENTU

2 7.3 Integrasi dengan substitusi Rumus-rumus integral tak tentu yang telah dijelaskan pada pasal 7.2 hanya dapat digunakan untuk mengevaluasi integral- integral dari fungsi yang sederhana saja. Pada pasal ini kita akan menggunakan metode untuk mngubah variabel dari integran agar menjadi bentuk standar. Sehingga tidak dapat digunakan untuk mengevaluasi integral seperti ∫ dx atau ∫sin3x dx. Dari rumus terdahulu telah diketahui bahwa, Jika h(x) adalah fungsi komposisi F o g maka h(x) = F(g(x)). Sehingga,

3 Jika u = g(x)  du = g’(x)dx (**) Substitusi (*) ke (**) didapat, (*)

4 Contoh 7.4 Penyelesaian Misal u = 1–2x  du = –2 dx Contoh 7.5 Penyelesaian Misal u = x 2 – 1  du = 2x dx

5 Dalam mengevaluasi integral sering kali kita menjumpai integran dalam bentuk perkalian fungsi-fungsi. Salah satu teknik untuk mengevalusai integral tersebut adalah dengan menggunakan teknik integrasi bagian demi bagian atau sering juga digunakan istilah integral parsial. Pada saat kita mempelajari turunan, kita telah mengetahui bahwa, 7.4 Integrasi bagian demi bagian (Integration by parts) Misal u = g(x) dan v = h(x)

6 Persamaan 7.3 digunakan untuk menyelesaikan integral bagian demi bagian atau integral parsial. Dalam membuat permisalan u, biasanya kita tentukan prioritas- prioritas agar penyelesaian menjadi lebih sederhana. Prioritas tersebut adalah sebagai berikut. i) ln x ii) x n  n = bilangan bulat positif iii) e kx

7 Contoh 7.6 Penyelesaian Misal u = x  du = dx v = e x  dv = e x Contoh 7.7 Penyelesaian Misal u = ln2xdv= (x-1)dx

8 Contoh 7.8 Penyelesaian Misal u = x2dv = sinx dx du = 2x dxv = –cosx

9 Misal u = 2xdv = cosx dx du = 2 dx v= sin x = 2x sinx + 2 cosx +C (**) Substitusi (**) ke (*) didapat

10 Contoh 7.9 Penyelesaian : Misal u = exdv = cosx dx du = ex dx v = sinx Misal u = ex dv = sinx dx du = ex dx v = –cos x

11 Substitusi (**) ke (*) didapat,

12 Fungsi pecah adalah fungsi rasional yang mempunyai bentuk P(x)/Q(x), dimana P(x) dan Q(x) adalah polinomial dan Q(x)  Integrasi fungsi pecah Dalam bentuk rumus fungsi pecah dapat ditulis dalam bentuk, Jika ∫ f(x)dx tidak dapat diselesaikan dgn metode substitusi, maka gunakan metode pecahan parsial. Langkah-langkah yang dapat digunakan adalah sebagai berikut: 1. Periksa derajad P(x) dan Q(x). Jika derajad P(x) lebih besar dari derajad Q(x) maka cari hasil bagi P(x)/Q(x). Jika derajad P(x) lebih kecil dari Q(x) maka langsung ke nomor 2.

13 2. Faktorkan Q(x) a. Untuk faktor ax n pecahan parsialnya ditulis dalam bentuk, b. Untuk faktor ( ax + b ) n pecahan parsialnya adalah, c. Untuk faktor ( ax 2 +bx+c) n pecahan parsialnya adalah, Koeffisien-koeffisien A 1, A 2, A 3, …, A n dapat diganti dengan A, B, C dst.

14 Contoh 7.10 Karena derajad P(x) lebih kecil dari derajad Q(x) maka faktorkan Q(x). Penyelesaian

15 Untuk menentukan nilai A, B, dan C, bandingkan pembilang pada (**) dengan pembilang pada soal, sehingga didapat, A+B+C = 1 –A+2B-3C = 5 –6A = –12 Tiga pers. tersebut menghasilkan A = 2 ; B = 4/5 ; C = –9/5 Dengan memasukkan harga A, B dan C ke (*) maka didapat,

16 Contoh 7.11 Selesaikan Penyelesaian Karena derajad P(x) lebih tinggi dari derajad Q(x) maka lakukan pembagian. x 3 + 6x 2 + 5x – 12 x 4 + 7x x 2 – 10x – 7 x + 1 x 4 + 6x 3 + 5x 2 – 12x x 3 + 7x 2 + 2x – 7 x 3 + 6x 2 + 5x – 12 x 2 – 3x + 5

17


Download ppt "BAB VII INTEGRAL TAK TENTU. 7.3 Integrasi dengan substitusi Rumus-rumus integral tak tentu yang telah dijelaskan pada pasal 7.2 hanya dapat digunakan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google