Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

THE QUALITY IMPROVEMENT OF PRIMER PACKAGING PROCESS USING SIX SIGMA METHODOLOGY Titis Sedyah Ayuningdini (071278)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "THE QUALITY IMPROVEMENT OF PRIMER PACKAGING PROCESS USING SIX SIGMA METHODOLOGY Titis Sedyah Ayuningdini (071278)"— Transcript presentasi:

1 THE QUALITY IMPROVEMENT OF PRIMER PACKAGING PROCESS USING SIX SIGMA METHODOLOGY Titis Sedyah Ayuningdini (071278)

2 INTRODUCTION Cranberry minum adalah minuman sehat dari calyces CUV Hibiscus radiatus. produksi proses minum Cranberry terdiri dari prosedur berikut: penggilingan, penyaringan, sterilisasi, dan kemasan. Pada langkah kemasan akan ada dua jenis proses, yaitu, primer dan yang sekunder. Selain itu, proses pengemasan primer dapat dibagi menjadi empat langkah, yaitu, pemeriksaan sachet, setting mesin, mengisi, dan pemeriksaan akhir, dan kemasan sekunder proses dapat dibagi menjadi dua langkah, yaitu, mengisi dan inspeksi akhir.

3 SIX SIGMA Man (2002) menyoroti tanggapan Six Sigma di Singapura. Dia menunjukkan bahwa seorang terkemuka semikonduktor pengecoran menyatakan ideologi 'Six Sigma dalam segala sesuatu yang kita lakukan': bahwa dasar nilai pekerjaan adalah untuk mencapai standar Six Sigma. Laporan yang agung dan didokumentasikan dengan baik dalam visi organisasi dan misi dan rencana bisnis perusahaan. Itu saat yang menentukan datang ketika diperlukan pada pengukuran indikator kinerja utama, cacat per peluang dan tingkat sigma.

4 Proses lima tahap Six Sigma mulai dengan mendefinisikan tahap. Tentukan tahap melibatkan mengidentifikasi (CTQ) sebuah proyek yang penting bagi kualitas karakteristik. Pada fase mengukur, tim mengidentifikasi kunci proses internal yang mempengaruhi tindakan CTQs dan cacat saat ini dihasilkan relatif terhadap proses-proses ini. Tahap analisis terdiri dari tiga langkah: membangun kapabilitas proses, menentukan tujuan kinerja, dan mengidentifikasi sumber-sumber variasi. Itu meningkatkan tahap membantu tim pastikan variabel kunci dan quantifies dampaknya pada CTQs. Pada tahap kontrol, proses peningkatan dimonitor dan didokumentasikan untuk memastikan bahwa perbaikan keuangan berkelanjutan (Das dan Roy, 2007). SIX SIGMA

5 DEFINE

6 Target minuman bebas cacat Cranberry dari proses primer kemasan ditentukan berdasarkan Gambar 1. Target ini dinilai oleh sachet yang baik, sealer baik, pemotong tajam dan tepat produk berat. Bagus sachet tidak didefinisikan oleh mengelupas sachet. Sealer yang baik setiap kali cetak sealer adalah rapi, membentuk garis lurus di bagian vertikal dan horisontal, dan bagian dalam sachet yang tak terlihat. Itu pemotong dalam sachet diklaim tajam jika itu adalah garis lurus di bagian horizontal dan mudah sobek, sedangkan berat produk yang sesuai jika sachet tidak kosong dan berat setuju dengan berat c ditulis dalam sekunder paket. Akhirat, deviasi ke empat karakteristik kualitas dianggap sebagai cacat.

7 MEASURE

8 ANALYSIS Ada tiga langkah penting untuk analisis akar penyebab harus dilakukan dengan benar. Pertama adalah brainstorming langkah. Selama fase analisis akar penyebab, tim proyek ilham itu semua mungkin penjelasan untuk kinerja sigma saat ini. Kedua adalah langkah terbaik. Selama fase ini, tim proyek menyempit daftar penjelasan yang mungkin untuk kinerja sigma saat ini, dan ketiga adalah langkah penutupan. Selama fase ini, tim proyek memvalidasi daftar terbaik dari penjelasan yang menjelaskan kinerja sigma (Eckes, 2002).

9 ANALYSIS

10 IMPROVE Anggota Tim kemudian ditentukan prioritas rencana tindakan perbaikan dengan menggunakan Kegagalan Mode dan Analisis Efek (FMEA). Unsur-unsur risiko penyebab berasal dari sebab dan akibat diagram. Setiap elemen risiko terkena peringkat 1-10 skala pada Kemungkinan Kejadian, Severity, dan Kemungkinan Deteksi, dengan angka tinggi menjadi lebih problematis. Risiko Prioritas Nomor (RPN) dihitung sebagai produk dari ketiga skala (Johnson et al., 2006). Hasil Kegagalan Mode dan Efek Analysis (FMEA) ditunjukkan pada Tabel 3. Berdasarkan skor RPN, prioritas tertinggi adalah jumlah tertinggi RPN. Selanjutnya, berdasarkan hasil FMEA, prioritas rencana tindakan untuk meningkatkan kualitas proses primer kemasan akan harus membuat prosedur operasi standar (SOP) untuk material handling untuk mengurangi sachet cacat; pelatihan untuk mengoperasikan mesin sachet untuk menurunkan berat badan segel buruk dan tidak pantas, dan menciptakan prosedur operasi standar (SOP) untuk mesin sachet operasi untuk mengurangi cutter tumpul.

11 CONTROL Fase kontrol menetapkan kontrol yang berkelanjutan diperlukan untuk mempertahankan manfaat dari Proyek Six Sigma. Dalam rangka mempertahankan keuntungan, berdasarkan temuan dan pertimbangan teknis, tindakan berikut ini diambil oleh manajemen dan personil yang terkait primer proses pengemasan: 1) Regular pemeriksaan sachet keluaran dari proses primer kemasan 2) terus menerus memeriksa mesin sachet untuk cleanlines dan kerja sistem otomatis 3) Pemantauan kalibrasi dan pemeliharaan mesin sachet 4) Program Kesadaran untuk operator secara teratur harus dilakukan untuk pengembangan proses pengetahuan, keterampilan dan motivasi


Download ppt "THE QUALITY IMPROVEMENT OF PRIMER PACKAGING PROCESS USING SIX SIGMA METHODOLOGY Titis Sedyah Ayuningdini (071278)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google